Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengatakan dia telah diberitahu tentang orang Amerika yang hilang di Ukraina dan mendesak untuk tidak melakukan perjalanan ke negara itu

Biden mengatakan dia telah diberitahu tentang orang Amerika yang hilang di Ukraina dan mendesak untuk tidak melakukan perjalanan ke negara itu

Dalam sambutan singkatnya kepada wartawan saat ia berangkat ke pantai akhir pekan di Delaware, Biden telah berulang kali mengatakan bahwa orang Amerika tidak boleh melakukan perjalanan ke Ukraina saat ini.

“Kami tidak tahu di mana mereka berada, tetapi saya ingin mengulangi: orang Amerika seharusnya tidak pergi ke Ukraina sekarang,” kata Biden menanggapi pertanyaan dari MJ Lee CNN di Gedung Putih.

Rabu, CNN melaporkan Alexander John Robert Drwick, 39, dari Tuscaloosa, Alabama, dan Andy Tay Ngoc Huen, 27, dari Hartselle, Alabama, telah hilang selama hampir seminggu, dan ada kekhawatiran mereka mungkin ditangkap oleh pasukan Rusia, menurut Keluarga mereka. dan sesama pejuang. Druik dan Huynh bertempur bersama pasukan Ukraina di utara Kharkiv.
CNN melaporkan pada hari Kamis Amerika ketiga Departemen Luar Negeri yang diidentifikasi hilang dalam aksi di Ukraina adalah veteran Korps Marinir AS Grady Corbasi. Dia bertugas di Korps Marinir Amerika Serikat selama 20 tahun, pensiun pada November 2021. Seorang teman keluarga Corbasi mengatakan kepada CNN bahwa Corbasi memilih untuk menjadi sukarelawan bersama pasukan Ukraina, tetapi awalnya tidak membayangkan dirinya bertempur di garis depan perang.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan departemen itu telah melakukan kontak dengan keluarga orang Amerika yang hilang, serta pihak berwenang Ukraina dan Komite Palang Merah Internasional.

Ibu Alexander Drake, Bani Drake, mengatakan kepada CNN bahwa Departemen Luar Negeri AS telah memberi tahu keluarga seorang warga Amerika yang hilang di Ukraina bahwa ada kemungkinan bukti bahwa Drake telah ditangkap, tetapi mereka tidak dapat memverifikasi foto tersebut pada saat itu.

Drwick mengatakan kepada Jake Taber CNN di “The Lead” bahwa putranya pergi ke Ukraina untuk melatih tentara di sana untuk berperang melawan Rusia karena dia “merasa bahwa jika Putin tidak dihentikan sekarang, dia akan menjadi lebih berani dengan setiap keberhasilan, dan bahwa di akhirnya mereka mungkin berakhir di pantai.” Amerika”.

READ  Muhammad Al-Zubair: Polisi India menangkap seorang jurnalis Muslim karena menghina umat Hindu

Sebuah foto muncul Kamis dari Drewiki dan Huynh di belakang truk militer Rusia, tampaknya membenarkan bahwa mereka ditangkap oleh pasukan Rusia di utara Kharkiv minggu lalu. Seorang blogger Rusia memposting foto itu ke Telegram pada hari Kamis, tetapi CNN tidak dapat secara independen memverifikasi tanggal pengambilannya.

Pada hari Jumat, video muncul di saluran pro-Rusia dan di media sosial yang menunjukkan bahwa Drewic dan Huynh ditahan di lokasi yang tidak diketahui. Tidak jelas siapa yang menahan mereka.

Dalam klip pendek tak bertanggal yang dibagikan di saluran Telegram pro-Rusia, Tim ZOV, seorang pria mengidentifikasi dirinya sebagai Drueke. Dalam video terpisah, juga tidak bertanggal di saluran berita Rusia Izvestia, Huynh mengucapkan beberapa kalimat.

Sementara para pria tidak tampak dalam kondisi kesehatan yang buruk atau diperlakukan dengan buruk, jelas bahwa keduanya berbicara di bawah tekanan.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN pada hari Jumat bahwa mereka telah “melihat foto dan video dari dua warga AS yang dilaporkan ditangkap oleh pasukan militer Rusia di Ukraina.”

“Kami memantau situasi dengan cermat dan pikiran kami bersama keluarga mereka pada saat yang sulit ini,” kata mereka.

“Kami berhubungan dengan pihak berwenang Ukraina, Komite Palang Merah Internasional dan keluarga itu sendiri,” tambah mereka. “Karena pertimbangan privasi, kami tidak memiliki komentar lebih lanjut tentang kasus ini.”

Juru bicara itu menegaskan kembali bahwa “warga AS tidak boleh melakukan perjalanan ke Ukraina karena konflik bersenjata aktif dan warga AS di Ukraina dipisahkan oleh pejabat keamanan pemerintah Rusia, dan warga AS di Ukraina harus segera pergi jika aman untuk melakukannya menggunakan alat apa pun. komersial atau pilihan transportasi darat lainnya.” tersedia untuk sektor swasta.

READ  Pemimpin Turki menentang mengizinkan Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO

Pada hari Kamis, Price mengatakan AS tidak melakukan kontak dengan Rusia tentang warga AS yang dilaporkan ditahan karena mereka tidak memiliki “alasan yang masuk akal” untuk percaya bahwa Rusia telah menangkap mereka dan juga karena Rusia tidak mengklaim telah menangkap mereka.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada CNN sebelumnya pada hari Jumat bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang para pejuang Amerika.

CNN telah berulang kali menghubungi Kementerian Pertahanan Rusia untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.

Eli Kaufman dari CNN, Michael Conti, Jennifer Hansler, dan Mick Kriever berkontribusi pada laporan ini.