Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penindasan Putin menjadi bumerang saat Finlandia dan Swedia semakin dekat untuk bergabung dengan NATO

Penindasan Putin menjadi bumerang saat Finlandia dan Swedia semakin dekat untuk bergabung dengan NATO

Namun dalam satu hal penting, rencana Putin tampaknya gagal: Perang melawan Moskow menyatukan Barat dengan cara yang tampaknya tak terbayangkan di bulan Januari.

Finlandia diperkirakan akan merilis laporan tentang kebijakan keamanan negara itu minggu ini, sebuah langkah besar di jalan bagi negara yang berpotensi mendaftar untuk bergabung dengan NATO.

Laporan ini diharapkan untuk memulai diskusi di parlemen Finlandia tentang apakah akan melanjutkan bergabung dengan aliansi – diskusi yang menurut Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin dia harapkan akan berakhir “sebelum pertengahan musim panas”.

Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto mengatakan pada hari Senin bahwa “penting” bahwa negara tetangga Swedia mengikuti “proses serupa” yang dia perkirakan akan memakan waktu. “Tapi tentu saja kami bertukar informasi sepanjang waktu, dan mudah-mudahan, jika kami membuat keputusan serupa, kami dapat mengimplementasikannya pada waktu yang sama.”

Swedia mengadakan pemilihan akhir tahun ini, dengan NATO kemungkinan akan menjadi masalah kampanye utama, dengan partai-partai utama tidak keberatan untuk bergabung dengan aliansi.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson tidak mengesampingkan kemungkinan keanggotaan di Wawancara dengan SVT Pada akhir Maret. Swedia sedang melakukan analisis kebijakan keamanan yang akan selesai pada akhir Mei, dan pemerintah diharapkan mengumumkan posisinya setelah laporan itu, Seorang pejabat Swedia mengatakan kepada CNN. Mereka mengatakan negara mereka dapat mengumumkan posisinya lebih cepat, tergantung pada jam berapa Finlandia.

Opini publik di kedua negara telah berubah secara dramatis sejak invasi, dan sekutu serta pejabat NATO umumnya mendukung aksesi kedua negara. Satu-satunya keberatan serius mungkin datang dari Hungaria, yang pemimpinnya dekat dengan Putin, tetapi para pejabat NATO yakin itu akan mampu menekuk tangan Perdana Menteri Viktor Orban.

READ  Wordle 359 13 Juni - Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Mengingat bahwa Putin memulai perangnya, menuntut agar NATO mengembalikan perbatasannya seperti pada tahun 1990-an, fakta bahwa ini dianggap sebagai bencana diplomatik bagi Moskow. Dan jika Finlandia khususnya bergabung, Putin akan menemukan bahwa Rusia tiba-tiba berbagi perbatasan tambahan 830 mil dengan NATO.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov memperingatkan pada hari Senin bahwa perluasan NATO tidak akan membawa lebih banyak stabilitas ke Eropa.

“Kami telah berulang kali mengatakan bahwa aliansi itu sendiri lebih dari sekadar instrumen konfrontasi. Ini bukan aliansi yang memberikan perdamaian dan stabilitas, dan perluasan aliansi tentu saja tidak akan mengarah pada stabilitas yang lebih di benua Eropa. .” Dia berkata.

Rob Power, kepala Komite Militer NATO, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa aliansi itu tidak mengesampingkan anggota baru, tetapi mengatakan pada akhirnya terserah Finlandia dan Swedia untuk memutuskan apakah mereka ingin bergabung, Reuters melaporkan.

“Ini adalah keputusan berdaulat bagi negara mana pun yang ingin bergabung dengan NATO untuk mengajukan keanggotaan, yang sejauh ini belum dilakukan … Kami tidak memaksa siapa pun untuk bergabung dengan NATO,” kata Power.

Invasi Putin juga tidak menyebabkan Ukraina mundur dari keinginannya untuk berintegrasi lebih dekat dengan Barat. Sementara negara itu tidak mungkin bergabung dengan NATO, upayanya untuk bergabung dengan Uni Eropa telah dipercepat sejak dimulainya perang. Ini bisa memakan waktu terlalu lama dan juga bisa menghadapi tentangan keras dari Hungaria, yang sudah terkunci dalam pertempuran sengit dengan Brussel atas pelanggaran aturan hukum, yang menyebabkan Uni Eropa mengusulkan penangguhan pendanaan pusat untuk Budapest.

Namun, sekali lagi, fakta bahwa hal itu sedang dibicarakan dan tingkat dukungan di antara para pemimpin dan pejabat Uni Eropa merupakan indikasi lain betapa bersatunya Barat melawan Rusia.

Negara-negara Nordik bertanya-tanya apakah mereka berikutnya dalam daftar Putin

Perlu dicatat bahwa sejak awal perang, Barat sebagian besar tetap bersatu dalam menanggapi Rusia, baik melalui sanksi ekonomi atau dukungan militer untuk Ukraina.

READ  Pengunjuk rasa 'Freedom Caravan' memasuki Paris dan memutus lalu lintas sebelum dibubarkan dengan gas air mata

Namun, ada beberapa tantangan ke depan yang akan menguji seberapa bersatu aliansi ini sebenarnya melawan Rusia.

Pertama, jika ternyata Rusia telah menggunakan senjata kimia di Ukraina, akan ada tekanan luar biasa pada Barat, khususnya NATO, untuk mengambil peran yang lebih aktif dalam perang—sesuatu yang sejauh ini enggan dilakukan oleh aliansi tersebut.

Anggota NATO telah membahas garis merah dan tindakan yang harus diambil jika terjadi senjata kimia, tetapi rincian ini tetap dirahasiakan untuk mencegah Rusia mengambil tindakan pencegahan.

Namun, setiap intervensi NATO hampir pasti akan mengarah pada situasi keamanan yang kurang stabil di Eropa, di mana Barat akan mengambil risiko konfrontasi militer dengan Rusia – kekuatan nuklir, yang kemungkinan akan membalas dengan mengintensifkan serangannya terhadap Ukraina dan mungkin di daerah lain tradisional Rusia. pengaruh.

Kedua, krisis biaya hidup di banyak negara Eropa dapat segera menguji kesatuan sanksi Barat di masa depan terhadap Rusia dan embargo energi Rusia.

Jika ekonomi Eropa Barat, bagaimanapun, dianggap lebih penting daripada meminta pertanggungjawaban Rusia karena mengobarkan perang terhadap tetangganya yang damai, Putin mungkin lolos dari invasi ke negara yang tidak bersalah.

Tetapi untuk saat ini, dengan persatuan yang sebagian besar masih berlangsung, jelas bahwa keinginan Putin untuk meremehkan aliansi Barat telah menjadi bumerang—dan bahwa orang kuat itu telah mengamankan status paria bagi bangsanya, mungkin untuk tahun-tahun mendatang.

Jennifer Hansler berkontribusi pada laporan ini dari Washington.