Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kota-kota di China menggandakan pemberantasan COVID saat wabah meluas

Kota-kota di China menggandakan pemberantasan COVID saat wabah meluas

  • China mencatat hari ketiga lebih dari 1.000 kasus domestik baru
  • Guangzhou, Wuhan, dan Xining termasuk di antara kota-kota yang memperketat tindakan COVID
  • China telah berulang kali berjanji untuk menegakkan kebijakan tanpa toleransi

BEIJING (Reuters) – Kota-kota China dari Wuhan di China tengah hingga Xining di barat laut telah menggandakan pembatasan COVID-19, mengunci gedung-gedung dan mengunci distrik-distrik dan membuat jutaan orang dalam kesulitan dalam upaya menghentikan wabah yang meluas.

China pada hari Kamis melaporkan hari ketiga berturut-turut lebih dari 1.000 kasus baru virus COVID secara nasional, jumlah yang sederhana dibandingkan dengan puluhan ribu pada hari yang mengirim Shanghai ke penguncian penuh awal tahun ini, tetapi cukup untuk memberlakukan pembatasan lebih lanjut di semua negara. atas negara.

Beban kasus virus corona di China tetap kecil menurut standar global, tetapi tindakan penahanan yang ketat dan menghancurkan tahun ini terhadap varian Omicron yang sangat menular telah membebani ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Guangzhou, kota terbesar keempat di China berdasarkan hasil ekonomi dan ibu kota provinsi Guangdong, pada hari Kamis menutup lebih banyak jalan dan lingkungan dan membuat orang tetap berada di dalam rumah karena daerah baru dianggap berisiko tinggi dalam wabah COVID yang berlanjut ke minggu keempat.

“Banyak teman dan kolega saya dikurung di rumah,” kata Lily Li, 28, warga Guangzhou.

“Situasinya masih genting. Banyak tempat tutup. Kelas-kelas dihentikan dan tempat-tempat hiburan juga ditangguhkan. Gym yang sering saya kunjungi juga tutup.”

Pada 24 Oktober, 28 kota menerapkan berbagai tingkat tindakan penguncian, dengan sekitar 207,7 juta orang terkena dampak di wilayah yang bertanggung jawab atas sekitar 25,6 triliun yuan ($ 3,55 triliun) dari produk domestik bruto China, menurut Nomura.

READ  Biden mengirimkan setiap sinyal yang dia buat lagi

Ini setara dengan hampir seperempat dari output ekonomi China pada tahun 2021.

Saham di daratan Cina jatuh pada hari Kamis karena wabah dan data suram di sektor industri yang terkena dampak virus corona melukai sentimen.

wuhan w

Wuhan, situs wabah virus COVID-19 pertama di dunia pada akhir 2019, telah melaporkan sekitar 20 hingga 25 infeksi baru per hari minggu ini, mendorong pemerintah setempat untuk memerintahkan lebih dari 800.000 orang di satu area untuk tinggal di rumah hingga Minggu. .

Petugas keamanan dengan pakaian pelindung berdiri di gerbang kompleks apartemen yang menjalani penguncian saat wabah penyakit virus corona (COVID-19) berlanjut di Beijing, 22 Oktober 2022. REUTERS/Thomas Peter/File Photo

“Saya tidak tahu harus berbuat apa. Jika kami masih bisa bertahan seperti ini, saya kira itulah yang akan kami lakukan,” kata seorang warga Wuhan bermarga Zhang, 38 tahun.

“Ketika kami melihat berita tentang COVID ini, kami sekarang merasa sedikit mati rasa. Kami merasa mati rasa tentang itu semua. Kami merasa semakin mati rasa.”

Wuhan juga telah berhenti menjual daging babi di beberapa bagian kota, menurut foto dan posting di media sosial, setelah menemukan satu kasus COVID-19 yang menurut pihak berwenang terkait dengan rantai pasokan daging babi lokal.

Di Xining, ibu kota provinsi Qinghai, unggahan media sosial berbicara tentang kekurangan pangan dan melonjaknya harga barang-barang pokok ketika otoritas kesehatan di kota berpenduduk 2,5 juta orang itu berlomba untuk menahan pemulihan COVID setelah liburan Hari Nasional selama seminggu pada awal Oktober.

“Untuk mengurangi risiko penularan, beberapa toko sayur dan buah telah ditutup dan ditempatkan di bawah karantina,” kata seorang pejabat pemerintah Xining, Rabu.

Kota-kota besar lainnya di seluruh China, termasuk Zhengzhou, Datong dan Xi’an, menerapkan pembatasan baru minggu ini untuk mengekang wabah lokal.

Di Beijing, taman hiburan Universal Resort ditutup pada Rabu setelah seorang pengunjung dinyatakan positif terkena virus corona.

READ  Rusia menyerang Israel, karena gambar satelit menunjukkan bandara Damaskus yang "cacat" setelah serangan itu

China telah berulang kali bersumpah untuk menegakkan respons tanpa toleransi terhadap COVID-19 dan menerapkan apa yang dikatakan pihak berwenang sebagai langkah-langkah yang diperlukan untuk menahan virus.

“Begitu Anda memiliki kasus di suatu tempat, dan kemudian Anda melakukan kontak dekat, Anda harus dikarantina,” kata Wen Beihan, seorang penduduk Beijing berusia 26 tahun, yang sebelumnya diisolasi di fasilitas karantina pada dua kesempatan.

“Ini menegangkan.”

(dolar = 7.2107 yuan Tiongkok)

Dilaporkan oleh Ryan Wu. Pelaporan tambahan oleh Martin Quinn Pollard dan Chuping Wang di Beijing dan Josh Yi di Hong Kong; Diedit oleh Edmund Kellmann, Lincoln Fest dan Thomas Janowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.