Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendukung menuntut kanonisasi Benediktus sementara Paus Francis memimpin pemakaman

  • Sekitar 50.000 pelayat menghadiri upacara di luar ruangan
  • Mantan paus adalah pembawa standar Katolik konservatif
  • Paus Benediktus dimakamkan di bawah Basilika Santo Petrus

VATICAN CITY (Reuters) – Paus Fransiskus memimpin pemakaman mantan Paus Benediktus pada Kamis dengan menyentuh peti mati pendahulunya saat dia berdiri di atas tongkat di depan puluhan ribu pelayat, beberapa meminta mendiang paus untuk melakukannya. menjadi orang suci.

Kematian Benediktus pada hari Sabtu mengakhiri satu dekade hidup berdampingan dengan paus masa lalu dan sekarang di Vatikan, dan menandai pertama kalinya dalam lebih dari 200 tahun seorang paus memimpin kebaktian untuk pendahulunya.

Kematiannya merupakan kehilangan bagi kaum konservatif yang rindu untuk kembali ke gereja yang lebih tradisional yang dilambangkan oleh Benediktus, yang mengejutkan dunia pada tahun 2013, ketika ia menjadi paus pertama dalam 600 tahun yang mengundurkan diri daripada memerintah seumur hidup.

Di akhir pemakaman di Lapangan Santo Petrus, beberapa orang berteriak dalam bahasa Italia “Santo Subito!” (Jadikan dia orang suci sekarang!). Ungkapan yang sama digunakan pada pemakaman Paus Yohanes Paulus II pada tahun 2005, meskipun banyak orang pada saat itu.

Tiga dari lima paus terakhir telah ditetapkan sebagai orang suci, tetapi hanya sekitar sepertiga dari semua paus yang telah dikanonisasi dalam 2.000 tahun sejarah gereja.

Sementara banyak tokoh terkemuka telah memberikan penghormatan kepada Benediktus sejak kematiannya, kritik juga telah disampaikan, termasuk oleh para korban pelecehan seksual klerikal, yang menuduhnya berusaha melindungi Gereja dengan segala cara.

Francis, yang duduk untuk sebagian besar kebaktian karena penyakit lutut, termasuk saat membaca homili, di mana dia hanya menyebut nama Benediktus satu kali dalam kebaktian yang dihadiri oleh 50.000 orang di lapangan yang diselimuti kabut.

READ  Arab Saudi baru saja mengatakan bahwa sekarang "terbuka" untuk gagasan perdagangan mata uang selain dolar AS - apakah itu berarti malapetaka bagi dolar? 3 alasan untuk tidak khawatir

Dia akhirnya bangkit saat peti mati Benediktus dibawa pergi untuk penguburan pribadinya di dalam Basilika Santo Petrus. Menundukkan kepalanya dalam doa tanpa suara, Francis menyentuh peti mati itu sebentar.

Pada usia 86 tahun, Francis, yang biasa menggunakan kursi roda tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dengan rencana perjalanan ke Afrika dan Portugal dalam beberapa bulan mendatang, sekarang setahun lebih tua dari Benediktus ketika dia pensiun.

Francis sendiri telah menjelaskan bahwa dia tidak akan ragu untuk mundur suatu hari nanti jika kesehatan mental atau fisiknya menghalangi dia untuk melakukan tugasnya, tetapi pejabat Vatikan selalu meragukan kemampuannya untuk melakukannya selama Benediktus masih hidup.

Tiga kupon

Catatan tentang kepausan Benediktus, bersama dengan barang-barang lainnya, termasuk koin Vatikan yang dicetak pada masa pemerintahannya, ditempatkan di peti matinya. Catatan yang ditulis dalam bahasa Latin itu mengatakan bahwa Benediktus “berjuang dengan tegas” melawan pelecehan seksual oleh pendeta di Gereja.

Meskipun Benediktus sebagian besar menghindari tampil di depan umum setelah pengunduran dirinya, dia tetap menjadi pembawa standar bagi kaum konservatif Katolik, yang merasa terasing oleh reformasi yang diprakarsai oleh Francis, termasuk penindasan liturgi Latin kuno.

Dalam tweet tersebut, penulis Rod Dreher, seorang tokoh berpengaruh di kalangan konservatif Kristen Amerika, menyebut khotbah itu “mengerikan”. Dreher mencela “kejahatan dan kekikiran kata-kata Francis yang sedikit hari ini”.

Usai misa, peti jenazah dibungkus dengan pita merah berbentuk salib. Gambar-gambar dari Vatikan menunjukkan bahwa para pekerja kemudian menempatkannya di peti mati seng dan menyatukan pintunya. Kemudian keduanya ditempatkan di peti mati kayu, yang diturunkan ke ruang bawah tanah.

Orang-orang dari seluruh dunia, banyak dari Jerman asli Benediktus, tiba pada dini hari untuk mengantar mereka pergi, termasuk beberapa kepala negara dan beberapa anggota keluarga kerajaan Eropa.

READ  Ukraina merebut saham di perusahaan "strategis" untuk upaya perangnya | berita perang antara rusia dan ukraina

“Ini hari yang menyedihkan tapi bermakna. Saya sangat ingin berada di sini untuk merasakannya di hati saya,” kata seorang wanita Italia yang hanya menyebutkan nama depannya, Mariana.

“Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya harus datang ke Misa Kudus untuk menemaninya berdoa,” kata Dorotea Dadiki, seorang wanita Rwanda yang tinggal di Roma.

Xavier Mora, 24, seorang warga Spanyol yang mempersiapkan diri untuk menjadi imam, mengatakan bahwa dia mempelajari teologi Benediktus dan memiliki “kasih sayang dan penghargaan yang besar.”

Sekitar 200.000 orang melewati jenazah Benediktus saat terbaring di negara bagian itu selama tiga hari hingga Rabu malam.

Bersahaja

Kebaktian dimulai ketika 12 pengusung jenazah, dengan suara lonceng berdentang, membawa peti jenazah Benediktus keluar dari gereja dan meletakkannya di tanah di depan gereja terbesar di Susunan Kristen. Lonceng juga berbunyi di kota-kota Jerman.

Terakhir kali seorang paus yang berkuasa memimpin pemakaman pendahulunya adalah pada tahun 1802, ketika kebaktian dipimpin oleh Pius VII, yang jenazahnya dikembalikan ke Vatikan setelah kematiannya pada tahun 1799 di pengasingan.

Dalam homilinya, Francis menggunakan lebih dari selusin referensi alkitabiah dan tulisan-tulisan gereja di mana dia muncul untuk membandingkan Benediktus dengan Yesus, termasuk kata-kata terakhirnya sebelum kematiannya di kayu salib: “Bapa, ke tanganmu aku menyerahkan jiwaku.”

Selama Misa, yang dipimpin oleh 125 kardinal, 200 uskup dan sekitar 3.700 imam, Fransiskus berbicara tentang “kebijaksanaan, kelembutan dan pengabdian yang telah dia berikan kepada kita selama bertahun-tahun”.

Dia menyebut Benediktus di baris terakhir: “Benediktus, teman setia mempelai laki-laki, (Yesus) lengkapi sukacitamu saat kamu mendengar suaranya sekarang dan selamanya!”

Atas permintaannya, Benediktus dimakamkan di bawah tanah Vatikan gua di tempat pemakaman Paus Yohanes XXIII dan kemudian Yohanes Paulus II sebelum jenazah mereka dipindahkan ke lokasi yang lebih menonjol di basilika di atas.

READ  Badai petir kuat yang langka membawa angin kencang ke Eropa, menewaskan banyak orang

Ditulis oleh Philip Pullella dan Crispian Palmer; Diedit oleh Mark Heinrichs, Muralikumar Anantharaman dan Allison Williams

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.