Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tempat tidur hampir habis di rumah sakit Beijing saat COVID-19 menyebar

BEIJING (AP) — Para pasien, kebanyakan lansia, berbaring di tandu di koridor atau mengambil oksigen saat berada di kursi roda saat wabah virus corona COVID-19 menghabiskan sumber daya fasilitas kesehatan umum di ibu kota China, Beijing, bahkan setelah jumlah puncaknya. .

Pada hari Kamis, Rumah Sakit Chuyangliu, di bagian timur kota, dipadati oleh pasien yang baru datang. Tempat tidur habis pada tengah hari, bahkan ketika ambulans terus membawa lebih banyak orang. Dokter dan perawat yang tertekan bergegas untuk mendapatkan informasi dan memilah kasus yang paling mendesak.

Smash orang mencari perawatan rumah sakit Itu terjadi setelah China mengabaikan pembatasan pandemi yang parah bulan lalu setelah hampir tiga tahun penguncian, larangan perjalanan dan penutupan sekolah yang sangat merusak ekonomi dan memicu protes jalanan yang tidak biasa di negara yang menghancurkan perbedaan pendapat politik.

Wabah tampaknya menyebar lebih cepat di kota-kota padat penduduk terlebih dahulu. Sekarang, pihak berwenang khawatir karena menjangkau kota-kota kecil dan daerah pedesaan dengan sistem perawatan kesehatan yang lebih lemah. Banyak pemerintah daerah mulai meminta orang-orang pada hari Kamis untuk tidak melakukan perjalanan pulang untuk liburan Tahun Baru Imlek, menunjukkan kekhawatiran yang terus berlanjut tentang keterbukaan.

Di luar negeri, semakin banyak pemerintah Mereka memesan tes virus untuk pelancong dari China, mengatakan itu diperlukan karena pemerintah China tidak membagikan informasi yang cukup tentang wabah tersebut. Uni Eropa Pada hari Rabu itu “sangat mendorong” negara anggotanya untuk mengamanatkan tes COVID-19 sebelum keberangkatan, meskipun tidak semua orang melakukannya.

Italia – yang pertama di Eropa di mana pandemi mengambil korban pada awal tahun 2020 – menjadi anggota UE pertama yang mewajibkan tes untuk pelancong dari China minggu lalu, diikuti oleh Prancis dan Spanyol dengan tindakan mereka sendiri. Ini terjadi setelah AS memberlakukan persyaratan untuk mendapatkan hasil tes negatif dalam waktu 48 jam setelah keberangkatan.

READ  Kyiv: Penasihat Iran dibunuh dengan bantuan Rusia di Krimea, Ukraina

China mengkritik persyaratan tersebut dan memperingatkan tindakan balasan terhadap negara-negara yang memberlakukannya.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan Rabu bahwa dia prihatin dengan kekurangan itu Dari data wabah dari pemerintah China.

Dalam pengarahan Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning mengatakan bahwa Beijing “terus-menerus berbagi informasi dan data dengan komunitas internasional secara terbuka dan transparan.”

“Untuk saat ini, situasi COVID-19 di China terkendali,” kata Mao. “Kami juga berharap Sekretariat WHO akan mengambil sikap ilmiah, objektif, dan tidak memihak untuk memainkan peran positif dalam menangani epidemi secara global.”

Pemerintah daerah mengimbau untuk menghindari perjalanan selama liburan Tahun Baru Imlek yang terjadi beberapa hari sebelum pencabutan resmi dari banyak pembatasan yang tersisa – beberapa belum diberlakukan – pada hari Minggu.

“Kami merekomendasikan agar setiap orang tidak kembali ke kampung halaman mereka kecuali diperlukan selama puncak wabah,” kata pemerintah daerah Shaoyang di Provinsi Hunan, China tengah, dalam pemberitahuan tertanggal Kamis. Hindari mengunjungi kerabat dan bepergian antar daerah. Kurangi bepergian.”

Panggilan serupa dilakukan dari Kabupaten Shuxian di Provinsi Anhui, tenggara Beijing, dan kota Qingyang di Provinsi Gansu di barat laut, dan Weifang di Shandong di pantai timur.

Banding, yang kembali ke beberapa tahun terakhir pembatasan keras terhadap pandemi, menunjukkan beberapa pejabat masih khawatir mencabutnya terlalu cepat.

Pemberitahuan pemerintah Weifang mengatakan warga harus merayakan liburan dengan pertemuan video dan telepon.

“Hindari mengunjungi kerabat dan teman untuk melindungi diri sendiri dan orang lain,” katanya.

Terlepas dari kekhawatiran ini, Hong Kong telah mengumumkan akan dibuka kembali Beberapa penyeberangan perbatasannya dengan China daratan pada hari Minggu dan memungkinkan puluhan ribu orang untuk menyeberang setiap hari tanpa dikarantina.

READ  Kecelakaan pesawat di Nepal: Sedikitnya 68 tewas saat pesawat Yeti Airlines jatuh di dekat Pokhara

Pos pemeriksaan perbatasan darat dan laut kota dengan daratan sebagian besar telah ditutup selama hampir tiga tahun dan pembukaan kembali diharapkan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sektor pariwisata dan ritel Hong Kong.

___

Koresponden Associated Press Joe McDonald di Beijing dan Kanice Leung di Hong Kong berkontribusi pada laporan ini.