Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembunuhan mantan Paus Benediktus membayangi Malam Tahun Baru di Vatikan

VATIKAN CITY (Reuters) – Paus Fransiskus merayakan Hari Perdamaian Dunia tradisional Gereja Katolik Roma pada Minggu, tetapi awal tahun baru di Vatikan dibayangi oleh kematian pendahulunya Benediktus.

Fransiskus memimpin misa di Basilika Santo Petrus di mana jenazah Benediktus, yang meninggal hari Sabtu pada usia 95 tahun, dipersiapkan untuk tiga hari tontonan umum di gereja yang sama mulai hari Senin.

Pada hari Minggu, Vatikan merilis foto pertama mendiang Benediktus, memperlihatkan dia mengenakan jubah liturgi merah dan emas, dan tergeletak di kapel biara tempat dia meninggal.

Jenazahnya akan diangkut secara pribadi ke Gereja, tidak seperti setelah kematian Paus Yohanes Paulus pada tahun 2005, yang jenazahnya diangkut dalam prosesi khidmat di udara terbuka yang disiarkan langsung ke seluruh dunia.

Sesuai dengan keinginan Benediktus, pemakamannya pada hari Kamis akan sederhana dan khusyuk. Ini akan menjadi pertama kalinya dalam beberapa abad seorang Baba duduk memimpin pemakaman pendahulunya. Benediktus, yang mengundurkan diri pada 2013, adalah paus pertama dalam 600 tahun yang mengundurkan diri.

Tanggal 1 Januari juga merupakan Pesta Theotokos, dan dalam homilinya Fransiskus meminta Madonna untuk menemani “Paus Emeritus” yang kita cintai “dalam perjalanannya dari dunia ini menuju Tuhan”.

Benediktus juga dikenang dalam salah satu doa Misa.

Dalam homilinya, Fransiskus mendesak para pendengarnya untuk bekerja secara aktif demi perdamaian, bukan untuk “membuang waktu terpaku pada keyboard di depan layar komputer” tetapi untuk “mengotori tangan kita dan berbuat baik.”

Kemudian pada berkat hari Minggu di Lapangan Santo Petrus, Fransiskus membuat permohonan lain untuk mengakhiri konflik di Ukraina, dengan mengatakan itu adalah “kontras yang tidak dapat ditolerir” dengan tema hari itu.

READ  Jepang membutuhkan pekerja teknis India. Tetapi apakah mereka membutuhkan Jepang?

Pujian, tapi juga kritik terhadap Benediktus

Vatikan merilis Sabtu malam dua halaman “wasiat spiritual” Benediktus yang dia tulis pada 2006, setahun setelah dia terpilih sebagai paus. Tidak ada penjelasan mengapa Benediktus tidak memperbaruinya karena dia semakin tua dan semakin lemah.

Di dalamnya, dia bertanya, secara spiritual secara umum, agar Tuhan menyambutnya ke dalam kehidupan batin “terlepas dari semua dosa dan kekurangan saya.”

Francis pada hari Sabtu menggambarkan Benediktus sebagai pria yang baik hati yang merupakan hadiah bagi Gereja dan dunia.

Sementara para pemimpin dunia dan umat beriman yang konservatif terus menghormati mantan paus itu, yang lain mengkritik keras kepausannya.

Beberapa orang menunjuk pada disiplin yang intens yang dia lakukan dengan para teolog progresif, khususnya di Amerika Latin, ketika dia menjadi kepala Departemen Doktrin Vatikan di bawah Paus Yohanes Paulus II. Tindakan ini membuat kaum liberal Katolik menyebut Kardinal Joseph Ratzinger “the Rottweiler of God”.

Dan sementara beberapa orang memuji Benediktus karena mengambil langkah penting untuk meresmikan tanggapan Vatikan terhadap pelecehan seksual oleh para klerikal, kelompok korban menuduhnya melindungi institusi tersebut dengan segala cara.

‚ÄúDalam pandangan kami, kematian Paus Benediktus XVI adalah pengingat bahwa, seperti Yohanes Paulus II, Benediktus lebih peduli tentang citra Gereja yang memburuk dan aliran keuangannya ke hierarki versus memahami konsep permintaan maaf yang nyata diikuti dengan perbaikan yang nyata atas korban,” kata kelompok anti-pelecehan Snape. “.

Seperti banyak pejabat Vatikan yang bekerja dengan Benediktus, Kardinal Kanada Marc Ouellet mengatakan dia yakin paus Jerman itu meninggalkan “warisan besar” sebagai abdi Allah dan abdi budaya.

“Saya pikir ini adalah misi untuk masa depan juga, untuk memikirkan kembali secara mendalam iman Kristen dalam menghadapi tantangan zaman kita,” kata Oleh kepada Reuters.

READ  India waspada terhadap variabel baru saat gelombang Covid melanda China

(Laporan oleh Philip Bolella) Disunting oleh Crispin Palmer dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.