April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembicaraan gencatan senjata diperkirakan akan dilanjutkan di Mesir: perkembangan perang antara Israel dan Hamas

Pembicaraan gencatan senjata diperkirakan akan dilanjutkan di Mesir: perkembangan perang antara Israel dan Hamas

Ketika Christopher Lockyer, Sekretaris Jenderal Doctors Without Borders, mengunjungi Jalur Gaza selama lima hari bulan ini, ia mencatat jarak tempuh yang jauh dengan truk yang menunggu untuk mengirimkan bantuan ke wilayah kantong yang hancur tersebut meskipun ada tekanan internasional untuk meningkatkan pengiriman.

Pada hari Kamis, Mahkamah Internasional di Den Haag menanggapi masalah yang sedang terjadi dengan memerintahkan Israel untuk memastikan “penyediaan bantuan tanpa hambatan” ke Gaza, dengan menggunakan bahasa yang paling keras hingga saat ini. Israel telah menolak tuduhan bahwa mereka bertanggung jawab atas keterlambatan pengiriman bantuan, dan melakukan hal yang sama lagi minggu lalu.

“Ini bukan hanya tentang jumlah truk yang melintasi perbatasan,” kata Lockyer dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu. “Ini tentang apa yang terjadi setelah titik tersebut. Ini tentang pengiriman. Ini tentang layanan kesehatan berkelanjutan. Ini tentang air bersih.”

Dalam keputusannya pada hari Kamis, Mahkamah Internasional, pengadilan tertinggi PBB, meminta Israel untuk meningkatkan jumlah penyeberangan darat untuk mendapatkan bantuan dan mengharuskannya untuk memastikan bahwa militernya tidak melanggar hak-hak warga Palestina berdasarkan Konvensi Genosida, “ termasuk dengan mencegah, dengan tindakan apa pun, Memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan.

Kementerian Luar Negeri Israel Dia menjawab Dengan mengatakan bahwa Israel telah melakukan upaya signifikan untuk mengurangi dampak buruk terhadap warga sipil dan memfasilitasi aliran bantuan ke Gaza, “termasuk khususnya makanan, air, peralatan tempat tinggal dan obat-obatan.”

Pada tanggal 9 Oktober – dua hari setelah Hamas menyerang Israel selatan dan dimulainya perang Israel di Gaza – Israel memberlakukan apa yang disebutnya “pengepungan total” terhadap wilayah tersebut. Sejak itu, bantuan hanya diperbolehkan masuk ke Gaza di bawah tindakan pembatasan yang dikendalikan oleh Israel; Aturan-aturan ini juga berlaku untuk bantuan yang dikirim oleh PBB dan kelompok-kelompok seperti Doctors Without Borders, yang dikenal dengan singkatan bahasa Perancis MSF.

READ  Jenderal Mark Milley mengatakan 100.000 tentara Rusia tewas dan terluka di Ukraina

Pekan lalu, truk Doctors Without Borders yang membawa pasokan dan peralatan medis ditolak masuk ke Gaza karena membawa peralatan logam yang digunakan untuk membantu menstabilkan tulang yang patah, kata Lockyer. “Bahan-bahan ini, yang sebelumnya disetujui untuk masuk, telah kami bawa ke Gaza sebelumnya,” kata Lockyer. Kali ini, dia berkata, “Seluruh truk dikembalikan karena barang-barang tersebut ada di sana, dan kami tidak tahu alasannya.”

Juru bicara otoritas Israel yang bertanggung jawab mengizinkan bantuan masuk ke Gaza mengatakan, pihak berwenang tidak dapat menemukan catatan atau informasi apa pun tentang penolakan atau penolakan truk milik Doctors Without Borders.

Israel sebelumnya mengatakan pihaknya mencegah atau membatasi masuknya bahan-bahan yang disebutnya “penggunaan ganda” – benda atau zat yang menurut Israel dapat digunakan Hamas untuk tujuan militer.

Lockyer mengatakan bahwa kunjungannya selama lima hari ke Gaza, baik di kota Rafah di bagian selatan maupun di Deir al-Balah di bagian tengah Jalur Gaza, menggarisbawahi pentingnya tidak hanya memastikan bahwa bantuan yang memadai sampai ke Gaza. tetapi juga memastikan bahwa bantuan tersebut tidak cukup untuk mencapai Gaza. Bantuan ini didistribusikan dengan benar dan aman, namun ada juga kebutuhan untuk mengakhiri konflik itu sendiri.

Dia menambahkan bahwa dampak buruk dari bencana kemanusiaan dan operasi militer yang sedang berlangsung menjadi jelas saat kunjungan ke Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir al-Balah pada tanggal 19 Maret, pagi hari setelah daerah tersebut kembali menjadi sasaran pemboman hebat.

Bangsal dan koridor penuh dengan orang-orang terluka yang menderita luka bakar, pecahan peluru, dan anggota tubuh yang hancur, termasuk beberapa yang memerlukan amputasi. Sementara itu, banyak sekali anak-anak yang lemah, kurus dan kekurangan gizi yang dibawa masuk.

READ  India sekarang bekerja sama dengan penyelidikan Najjar: Badan Keamanan Nasional Kanada | Berita India

“Salah satu hal yang paling mengejutkan adalah keputusan yang harus diambil oleh tim medis di sana, dalam hal: Apakah mereka memberikan tempat tidur kepada pasien trauma, atau memberikan tempat tidur kepada anak-anak yang kekurangan gizi?” Dia berkata.

Pada hari Sabtu, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyerukan peningkatan evakuasi dari Gaza. Dia menulis bahwa rumah sakit yang terkena dampak kesulitan untuk merawat orang sakit dan terluka Dalam postingan di XIa menambahkan, “Sekitar 9.000 pasien harus segera dievakuasi ke luar negeri untuk mendapatkan layanan kesehatan yang menyelamatkan nyawa, termasuk pengobatan kanker, cedera akibat pemboman, cuci darah, dan kondisi kronis lainnya.”

Dia mendesak Israel untuk menyetujui lebih banyak evakuasi, dengan mengatakan: “Setiap momen penting.”