April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Netanyahu terancam oleh keputusan untuk mengecualikan orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks dari dinas militer

Netanyahu terancam oleh keputusan untuk mengecualikan orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks dari dinas militer

berita Dunia

Perintah Mahkamah Agung Israel yang mengejutkan untuk membekukan pendanaan bagi sekolah-sekolah agama ekstremis kecuali siswanya bergabung dengan tentara dapat menghancurkan koalisi sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu ketika perang dengan Hamas semakin meningkat.

Pemerintah Israel memiliki waktu hingga hari Senin untuk mengajukan rencana wajib militer nasional yang baru, menyusul perintah pada hari Kamis yang menegaskan keputusan Mahkamah Agung tahun 2018 yang menyatakan bahwa sistem yang ada saat ini, yang secara historis mengecualikan orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks dari wajib militer, bersifat diskriminatif.

Mayoritas warga Israel percaya bahwa pengecualian mereka dari dinas militer tidak adil.

Keputusan tersebut diambil ketika Netanyahu meminta pengadilan untuk memperpanjang jangka waktu 30 hari untuk mencapai kompromi dalam mengecualikan orang Yahudi ultra-Ortodoks, yang merupakan 13% dari populasi Israel, dari dinas militer.

Koalisi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang rapuh bisa terpecah belah jika pengadilan memutuskan untuk membatalkan rancangan pengecualian bagi orang Yahudi ultra-Ortodoks. Reuters
Mahkamah Agung Israel telah mengeluarkan perintah sementara untuk membekukan dana bagi sekolah-sekolah agama Yahudi ultra-Ortodoks kecuali siswanya bergabung dengan tentara. AP

Masalah pengecualian ini telah memecah belah pemerintahan Netanyahu yang rapuh, yang terdiri dari anggota parlemen sekuler dan Yahudi ultra-Ortodoks yang terpecah atas keputusan pengadilan tersebut.

Partai-partai ultra-Ortodoks dalam koalisi Netanyahu yang berkuasa, yang dijanjikan bahwa pengecualian wajib militer di negara tersebut selama puluhan tahun akan menjadi permanen, mengkritik keputusan pengadilan tersebut, dan menyebutnya sebagai “Tanda Kain.” Bloomberg melaporkan.

Protes menuntut kesetaraan dalam dinas militer di Yerusalem pada 26 Maret 2024. Foto oleh Amir Levy/Getty Images

Namun kelompok sayap tengah yang bergabung dengan kabinet perang Netanyahu pada bulan Oktober mendukung keputusan tersebut dan bersikeras bahwa lebih banyak pasukan diperlukan ketika negara Yahudi tersebut menghadapi ancaman dari Hamas di Gaza dan Hizbullah di Lebanon.

“Masalahnya bukan pada Mahkamah Agung,” kata Benny Gantz, seorang anggota kabinet perang dan pemimpin oposisi yang mengancam akan mengundurkan diri dari pemerintah persatuan Israel atas rancangan kasus tersebut. “Masalahnya adalah kebutuhan kita akan tentara dalam perang yang sulit dan kebutuhan masyarakat kita agar semua orang dapat berbagi kehormatan dalam mengabdi pada negara.”

READ  Pemberontakan tentara bayaran Rusia yang berumur pendek bisa berdampak luas bagi Putin

Jika anggota koalisinya yang ultra-Ortodoks meninggalkan pemerintahan karena masalah ini, hal ini akan memicu pemilu baru di saat Netanyahu sedang terpuruk dalam pemilu.

Polisi Israel menahan pria ekstremis Yahudi yang memblokir jalan untuk memprotes keputusan tersebut pada 18 Maret 2024. Foto AFP/Leo Correa

Meskipun sebagian besar warga Israel diharuskan bergabung dengan tentara dan kemudian bertugas di cadangan, selama beberapa dekade orang-orang Yahudi ultra-Ortodoks diizinkan mempelajari Taurat secara penuh waktu dan menerima gaji dari pemerintah.

Penundaan ini telah memicu ketidakpuasan di kalangan masyarakat luas, terutama ketika negara tersebut mendekati bulan keenam perang yang telah menewaskan lebih dari 500 tentara dan puluhan ribu warga Israel yang hidupnya berubah drastis karena dipanggil untuk tugas cadangan.

Dengan kabel surat.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/30/world-news/netanyahu-threatened-by-ultra-orthodox-military-exemption-ruling/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi