Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita Rusia, Ukraina, dan Biden: pembaruan langsung

Berita Rusia, Ukraina, dan Biden: pembaruan langsung

kredit…Brendan Hoffman untuk The New York Times

Perusahaan-perusahaan besar AS dan Eropa yang beroperasi di lapangan di Ukraina mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah menyiapkan rencana darurat jika terjadi invasi Rusia tetapi belum memerintahkan pemindahan staf.

Bahkan ketika para pemimpin Barat mengangkat peringatan mereka bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin memerintahkan serangan ke Ukraina, para eksekutif di perusahaan multinasional kebanyakan mengatakan mereka tidak percaya pasukan Rusia akan benar-benar mengejar invasi darat. Anna Derevianko, Wakil Direktur Asosiasi Bisnis Eropa.

Derevianko, yang asosiasinya mencakup Nestle, BASF, ArcelorMittal, Bayer dan lebih dari 1.000 perusahaan Eropa yang mempekerjakan lebih dari dua juta orang di Ukraina, mengatakan.

“Jika Anda bertanya kepada pebisnis, mereka pikir invasi fisik adalah skenario berisiko rendah,” tambahnya. “Tidak ada rasa panik.”

Itu Kemungkinan serangan cyberDi sisi lain, itu lebih mengganggu. Situs web pemerintah, bank milik negara, dan bagian dari infrastruktur negara telah memerangi invasi online oleh peretas yang diyakini orang Ukraina adalah orang Rusia, yang ingin menonaktifkan komputer dan mencuri data. Derevianko mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan Eropa dan AS di Ukraina menganggap serangan digital sebagai salah satu ancaman utama yang harus mereka hadapi dan telah bergerak untuk memperkuat keamanan siber mereka.

Itu Asosiasi Teknologi Informasi Ukraina, Yang mencakup perusahaan teknologi domestik dan internasional, seperti Sigma Software dan raksasa video game Ubisoft, mengatakan kehadiran industri di negara itu telah berkembang dengan mantap sejak invasi Rusia ke Krimea pada tahun 2014.

READ  Berita terbaru tentang Rusia dan perang di Ukraina

Asosiasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan di industri teknologi, yang sekarang bernilai $6,8 miliar, memiliki rencana untuk memastikan keselamatan dan keamanan karyawan mereka jika terjadi “darurat” sebagai bagian dari strategi bisnis mereka.

“Angkatan bersenjata Ukraina telah mengumpulkan kekuatan, memperoleh pengalaman tempur dan siap untuk membela negara dan penduduknya,” tambah pernyataan itu. Sebaliknya, katanya, rencana respons perusahaan teknologi “Ini bertujuan untuk melindungi bakat dan kelangsungan operasi bisnis mereka.”

Asosiasi menambahkan bahwa lebih dari 90 persen perusahaan teknologi yang disurvei bulan ini menilai risiko eskalasi konflik sebagai rendah hingga sedang, mencatat bahwa tidak ada dari mereka yang siap untuk transisi penuh.

Itu Kamar Dagang Amerika di Ukraina Dikatakan 633 anggotanya, termasuk 3M, Toyota dan Citibank, terus melakukan bisnis tetapi memiliki rencana darurat untuk terus beroperasi dalam keadaan darurat.

Andy Honder, presiden Konfederasi Bisnis, mengatakan sebagian besar perusahaan anggota telah menyusun rencana mereka sejak lama tetapi terus memperbarui dan meninjaunya.

Ms Derevianko dari Asosiasi Bisnis Eropa mengatakan Ukraina mengandalkan investasi asing lanjutan untuk membantu menjaga stabilitas ekonomi. Perusahaan multinasional berlokasi di seluruh negeri di bidang agribisnis, farmasi, teknologi, dan logistik.

Ekonomi Ukraina baru mulai pulih dalam beberapa tahun terakhir dari pukulan dahsyat setelah Moskow mencaplok Krimea pada 2014, dan pemberontak pro-Rusia merebut sebagian besar wilayah Donbass timur Ukraina. Sejak itu, sekutu Barat telah memberi Ukraina dan perusahaan-perusahaan yang beroperasi di sana lebih dari $48 miliar dalam bentuk dukungan ekonomi bilateral dan multilateral.

Minggu ini, Amerika Serikat berjanji memperkuat ekonomi Ukraina, Setelah pernyataan oleh set 7 Negara-negara industri bersiap untuk melakukan hal yang sama.

READ  Dan Yergin mengatakan Asia akan menjadi "pasar virtual" untuk minyak Rusia

“Untuk saat ini, perusahaan mengatakan mereka berencana untuk melanjutkan bisnis seperti biasa,” kata Derevianko. Tetapi situasinya bisa menjadi lebih rumit, terutama jika pelabuhan dan bandara utama ditutup, menggagalkan ekspor dan memberikan pukulan lain bagi perekonomian.