November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan Tinggi London memutuskan melawan Maduro Venezuela dalam pertempuran emas bernilai miliaran dolar

Pengadilan Tinggi London memutuskan melawan Maduro Venezuela dalam pertempuran emas bernilai miliaran dolar

Presiden Venezuela Nicolas Maduro saat bertemu dengan Alejandro Dominguez, presiden Konfederasi Sepak Bola Amerika Selatan, CONMEBOL, di Istana Miraflores, di Caracas, Venezuela, 11 Juli 2022. REUTERS/Leonardo Fernandez Filória

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Pengadilan Tinggi di London telah menolak upaya Presiden Nicolas Maduro baru-baru ini untuk menguasai lebih dari $ 1 miliar cadangan emas Venezuela yang disimpan di brankas bawah tanah Bank of England di London.

Pengadilan memutuskan pada hari Jumat bahwa keputusan masa lalu Mahkamah Agung Venezuela yang didukung Maduro yang bertujuan membatasi pendapat pemimpin oposisi Juan Guaido tentang emas harus diabaikan.

Ini menandai kemenangan terbaru untuk Guaido, yang memenangkan serangkaian bentrokan hukum atas emas batangan setelah pemerintah Inggris mengakui dia menggantikan Maduro sebagai kepala negara Amerika Latin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Hakim dalam kasus tersebut mengatakan: “Saya telah menyimpulkan … bahwa Dewan Guaido berhasil: putusan Mahkamah Agung Venezuela (STJ) tidak dapat dikenali.”

Baik kubu Maduro dan Guaido menunjuk dewan direksi yang berbeda untuk Bank Sentral Venezuela (BCV) dan keduanya mengeluarkan instruksi yang bertentangan tentang cadangan emas.

Pengacara dewan BCV yang didukung Maduro mengatakan bank sentral sedang mempertimbangkan banding setelah keputusan Jumat, sementara Guiado, yang telah melihat beberapa dukungan internasional, mengatakan tersandung Selama 18 bulan terakhir, dia menyebutnya sebagai kemenangan penting.

Tim hukum Maduro mengatakan dia ingin menjual 31 ton emas untuk mendanai tanggapan Venezuela terhadap pandemi dan memperkuat sistem kesehatan yang didera krisis ekonomi selama bertahun-tahun.

Oposisi Guaido telah mengklaim bahwa pemerintahan Maduro yang kekurangan uang ingin menggunakan uang itu untuk membayar kompensasi kepada sekutu asingnya, yang dibantah oleh pengacaranya.

READ  Gibraltar berlomba untuk menghentikan tumpahan minyak dari tabrakan kapal dengan tanker gas

“Keputusan ini merupakan langkah lain dalam proses melindungi dan melestarikan cadangan emas internasional Venezuela untuk rakyat Venezuela,” kata Guaido dalam sebuah pernyataan.

“Proses peradilan yang adil dan transparan seperti ini tidak ada di Venezuela.”

Pemerintah Inggris pada awal 2019 bergabung dengan puluhan negara dalam mendukung Guaido, setelah ia mendeklarasikan kepresidenan sementara dan mengecam Maduro karena mencurangi pemilihan 2018.

Guaido saat itu meminta Bank of England untuk mencegah pemerintah Maduro mengakses emas. Bank sentral Maduro kemudian menggugat Bank of England untuk mendapatkan kembali kendali, dengan mengatakan itu merampas dana BCV yang dibutuhkan untuk mendanai tanggapan Venezuela terhadap virus corona.

Pakar hukum mengatakan kasus terbaru belum pernah terjadi sebelumnya karena menyaksikan pengadilan tertinggi satu negara menafsirkan konstitusi negara lain.

“Ini adalah keputusan yang disayangkan,” kata Sarosh Ziwala dari Zaiwalla & Co, yang mewakili bank sentral yang didukung Maduro, menambahkan bahwa ia akan terus melanjutkan kasus tersebut meskipun ada keputusan pada hari Jumat.

Zioullah menambahkan: “Pengadilan Banding Inggris tetap prihatin bahwa efek kumulatif dari putusan pengadilan Inggris tampaknya memberikan pernyataan sederhana oleh pemerintah Inggris yang mengakui sebagai kepala negara seseorang yang tidak memiliki kontrol atau kekuasaan efektif atas bagian mana pun dari negara itu. .” .

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mark Jones melaporkan. Diedit oleh Michael Holden, Catherine Evans dan Barbara Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.