Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tidak ada jeda dalam pertempuran di Ukraina karena gencatan senjata Rusia yang goyah hampir berakhir | Berita

Warga Ukraina dan Rusia memperingati Natal Ortodoks dalam bayang-bayang perang, dengan laporan pertempuran datang dari wilayah timur Donbass meskipun Presiden Rusia Vladimir Putin secara sepihak telah memerintahkan pasukannya untuk menghentikan serangan.

Ukraina menolak dugaan gencatan senjata 36 jam mulai Jumat tengah hari untuk merayakan Natal Ortodoks, dengan Presiden Volodymyr Zelensky menggambarkannya sebagai taktik Putin untuk mengulur waktu memperkuat pasukan yang menderita kerugian besar minggu ini.

Pada hari Sabtu, Kementerian Pertahanan Rusia bersikeras bahwa pasukannya mematuhi gencatan senjata hingga tengah malam waktu setempat (21:00 GMT) pukul 23:00 di ibu kota Ukraina, Kyiv, tetapi menambahkan bahwa tentaranya telah memukul mundur serangan pasukan Kyiv di Ukraina timur, menewaskan puluhan. tentara Ukraina pada hari Jumat.

Dalam sebuah posting Facebook, Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia membom puluhan posisi dan pemukiman di sepanjang garis depan pada hari Sabtu.

Presiden Zelensky mengatakan serangan itu menunjukkan Moskow tidak bisa dipercaya.

Mereka mengatakan sesuatu tentang gencatan senjata yang seharusnya. Tetapi kenyataannya, peluru Rusia kembali menghantam Bakhmut dan situs Ukraina lainnya.

Tidak ada istirahat dari pertempuran

Relawan kemanusiaan Vasyl Lisin mempertanyakan gencatan senjata sepihak.

“Ketika Putin mengatakan ada gencatan senjata, kenyataannya justru sebaliknya: tidak ada gencatan senjata,” kata Putin yang berusia 30 tahun kepada Reuters, Sabtu.

Mereka banyak membom kami kemarin. Pada malam hari, itu cukup tenang. Tapi biasanya memang begitu: suatu hari terjadi pengeboman, hari berikutnya lebih tenang.”

Olha, yang menolak menyebutkan nama belakangnya, mencemooh gagasan tentang adanya jeda pada Natal setelah serangan Rusia. “Saya pikir mereka menipu kami, sangat jelas bagi saya,” kata pria berusia 75 tahun itu.

READ  Wisatawan sekarang bisa pergi ke Jepang tetapi wisatawan domestik tetap menjadi fokus

“Apa lagi yang bisa saya katakan? Jika seseorang membuat janji, seseorang harus menepatinya. Janji ditepati. Saya tidak mengerti, apa yang mereka butuhkan?”

Rusia mengatakan pasukannya hanya membalas dengan tembakan artileri ketika ditembaki oleh pasukan Ukraina.

Reuters belum bisa memastikan sumber tembakan yang terdengar di Bakhmut.

Kepala wilayah Donetsk Ukraina timur mengumumkan pada hari Sabtu bahwa dua warga sipil telah tewas sehari sebelumnya dalam serangan Rusia di kota Bakhmut yang diperebutkan dengan panas dan lebih jauh ke utara di Krasna Hora.

Dan di wilayah Kherson selatan, Gubernur Yaroslav Yanushevich mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan Rusia telah mengebom 39 kali pada hari Jumat, menghantam rumah dan gedung apartemen, serta stasiun pemadam kebakaran. Satu orang tewas dan tujuh lainnya luka-luka.

Gubernur Ukraina provinsi Luhansk di timur garis depan, Serhiy Hayday, mengatakan bahwa dalam tiga jam pertama dari dugaan gencatan senjata, Rusia mengebom posisi Ukraina 14 kali dan menyerbu satu pemukiman tiga kali.

Kementerian Pertahanan Inggris, pemasok utama bantuan militer ke Ukraina, mengatakan pada hari Sabtu bahwa “pertempuran berlanjut pada tingkat rutin hingga periode Natal Ortodoks”.

Gumpalan asap mengepul di kota Bakhmut setelah terkena serangan udara Rusia selama gencatan senjata Natal. [Clodagh Kilcoyne/Reuters]

Putin memotong sosok tertutup

Di Moskow, Putin, 70, memotong sosok penyendiri saat dia berdiri sendirian di sebuah misa di gereja Kremlin, Katedral Kabar Sukacita, untuk merayakan Natal Ortodoks.

Putin pada hari Sabtu memuji Gereja Ortodoks Rusia karena mendukung pasukan Rusia yang berperang di Ukraina dalam pesan Natal yang bertujuan untuk mengumpulkan orang-orang di belakang visinya tentang Rusia modern.

Dalam pesannya yang dirilis oleh Kremlin, disertai di situs web Kremlin dengan foto dirinya berdiri di depan ikon agama, Putin menjelaskan bahwa dia melihat Gereja Ortodoks Rusia sebagai kekuatan penstabil yang penting bagi masyarakat pada saat yang dia gambarkan sebagai bersejarah. bentrokan antara Rusia dan Barat atas Ukraina dan masalah lainnya.

READ  Ukraina mengatakan kapal Rusia yang membawa gandum Ukraina disita oleh Turki

“Sungguh menggembirakan bagi kami untuk mencatat kontribusi konstruktif yang sangat besar dari Gereja Ortodoks Rusia dan denominasi Kristen lainnya untuk menyatukan masyarakat, melestarikan ingatan sejarah kita, mendidik kaum muda dan memperkuat institusi keluarga,” kata Putin.

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pesta Natal di Moskow
Putin menghadiri kebaktian Natal Ortodoks di Kremlin di Moskow [Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via Reuters]

Layanan sejarah di Kyiv

Di Katedral Lavra yang berusia 1.000 tahun di ibu kota Ukraina, Kyiv, kebaktian Natal pada hari Sabtu disajikan dalam bahasa Ukraina – bukan bahasa Rusia – untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, menyoroti bagaimana Ukraina berusaha menyingkirkan pengaruh sisa-sisa Moskow. agama. kehidupan budaya dan ekonomi negara.

Keamanan diperketat pada upacara tersebut karena paspor jamaah dipindai dan mereka harus melewati detektor logam. Umat ​​\u200b\u200bKristen Ortodoks merayakan Natal pada 7 Januari.

Di Rusia dan Ukraina, Kristen Ortodoks adalah agama yang dominan dan dipandang sebagai salah satu ikatan terkuat yang mengikat kedua bangsa.

Warga Ukraina sekarang sebagian besar telah berpaling dari Gereja Ortodoks Rusia, yang kepalanya, Patriark Kirill, mendukung invasi tersebut.

Pemerintah Ukraina pada hari Kamis mengambil alih pengelolaan kompleks Lavra, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO, dari Gereja Ortodoks Rusia dan mengizinkan gereja Ukraina menggunakannya untuk kebaktian Natal.

Anatole Levin dari Institut Quincy untuk Pemerintah yang Bertanggung Jawab mengatakan Gereja Ortodoks Rusia berfungsi sebagai “salah satu pilar negara Rusia” sesuai dengan identitas kunonya.

“[It is] kekuatan sentral dalam nasionalisme Rusia,” katanya, menambahkan bahwa dukungan gereja untuk perang memicu kemarahan besar di kalangan warga Ukraina.

Seorang penasihat Presiden Ukraina Mykhailo Podolyak pada hari Sabtu menyebut gencatan senjata Moskow “imajiner” dan menuduh pasukan Rusia menembak di sepanjang garis kontak.

Amerika Serikat, yang pada hari Jumat mengumumkan $3,75 miliar bantuan pertahanan ke Ukraina, menyebut gencatan senjata itu palsu “sinis”.

READ  Jerman menghormati korban selamat kamp Nazi, 96 tewas di Ukraina

Perintah Putin untuk menghentikan pertempuran datang setelah Moskow menderita korban jiwa terburuk, dengan serangan Ukraina menewaskan sedikitnya 89 tentara di kota timur Makievka.

Pendeta Ortodoks dari Gereja Ortodoks di Ukraina mengadakan upacara
Para pendeta Gereja Ortodoks Ukraina mengadakan Misa Natal di dalam Katedral Uspenskyi di Kyiv. [Valentyn Ogirenko/Reuters]