September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pelatih bola basket Princeton Pete Carell meninggal pada usia 92 tahun

Pelatih bola basket Princeton Pete Carell meninggal pada usia 92 tahun

Pete Carell, yang melatih bola basket di Princeton selama 29 tahun dan membuat takut lawan-lawannya yang terkenal dengan para cendekiawannya yang lebih kecil dan sering tidak terampil memainkan permainan buku teks kuno, meninggal Senin. Dia berusia 92 tahun.

Keluarganya mengumumkan kematiannya dalam situasi saat ini Diposting di situs web Princeton Tigers. Dia tidak menyebutkan tempat kematiannya dan tidak menyebutkan penyebab kematiannya.

Sebagai pelatih kepala putra dari tahun 1967 hingga 1996, Carell mengajar bola basket kepada seorang pria yang bijaksana di Princeton. Sebagai anggota Liga Ivy, Princeton tidak dapat menawarkan beasiswa atletik, dan tuntutan akademisnya tinggi, tetapi tim Carril, yang selalu kalah jumlah dan unggul dalam konfrontasi, masih menang dua kali lipat dari kekalahan mereka.

Rekor Princeton-nya adalah 514-261, dengan 13 gelar Ivy, 11 penampilan Kejuaraan IAAF, dua Kejuaraan Undangan Nasional (timnya menang pada 1975) dan hanya satu musim kalah. Empat belas tim Princeton memimpin negara dalam pertahanan. Pada tahun 1997, ia terpilih sebagai anggota Hall of Fame Bola Basket di Springfield, Massachusetts.

Dia menekankan bahwa ada pelanggaran off-the-ball yang disengaja yang membuat pemain mengoper bola dan mengatur layar sampai penembak terbuka atau seseorang menembak ke keranjang dalam permainan bak truk yang dipatenkan. Skor rendah, dan tidak peduli seberapa siap lawan, mereka frustrasi dan sering kehilangan ketenangan.

“Bermain Princeton seperti pergi ke dokter gigi,” kata pelatih North Carolina Jim Valvano. yang meninggal tahun 1993 di 47. “Anda tahu di jalan itu bisa membuat Anda lebih baik, tapi saat itu terjadi itu bisa sangat menyakitkan.”

Bill Pennington, penulis olahraga untuk The New York Times, menulis: “Penggemar bola basket paling cerdas dapat mengagumi dan memahami tim Pete Carell pada pandangan pertama. Tim Pete Carell dapat mengejutkan bahkan pecandu bola yang paling setia. Bola basket bukanlah bakat, tetapi “

READ  Papan Peringkat Kejuaraan St. Jude 2022, Nilai: Akankah Zalatores Bertahan dalam Playoff Aneh dengan Kemenangan Tur PGA Pertama

Pada Turnamen NCAA tahunan, tim Carell mungkin kalah dari kekuatan nasional, tetapi tidak sebelum menjadi gugup dan mengancam gangguan. Di babak pertama saja, Princeton kalah dari Georgetown dengan 50-49 pada tahun 1989, Arkansas dengan 68-64 pada tahun 1990 dan Villanova dengan 50-48 pada tahun 1991.

Kemenangan terakhir Karel untuk kuliah Dia datang pada 14 Maret 1996, di Indianapolis, di babak pertama Kejuaraan NCAA melawan University of CaliforniaPahlawan pembela. Unggulan ke-13 Princeton mencetak gol, tertinggal 7 poin dengan enam menit tersisa, apa selanjutnya? – Tailgate dengan 3,9 detik tersisa dan menang. hari berikutnya, Harian Princetoniansurat kabar mahasiswa, menerbitkan tajuk utama ini di halaman 1:

Daud 43, Goliat 41.

Carell mengatakan dia tidak punya ilusi: “Jika kami bermain UCLA 100 kali, mereka akan menang 99 kali.” (Macan melanjutkan kekalahan mereka, 63-41, di babak kedua melawan Negara Bagian Mississippi.)

Di seberang kampus Princeton, dia adalah sosok terhormat dengan suara serak dalam jaket dan celana khaki (atau, ketika berpakaian formal, dasi). Seorang rekan pernah menggambarkannya sebagai “seorang Liliputian keriting yang akan terlihat salah tempat dalam setelan Armani seperti saat ia mengenakan gaun Vera Wang.” Selama pertandingan, ia terkenal dengan gaya latihannya yang bergerak.

Setiap tahun di sesi latihan pertamanya, Carell memberikan pidato yang sama di depan para pemainnya.

“Saya tahu tentang beban akademik Anda,” katanya. “Saya tahu betapa sulitnya melepaskan waktu bermain di sini, tetapi mari kita lakukan satu hal. Dalam buku saya, tidak ada yang namanya pemain Ivy League. Ketika Anda keluar dari ruang ganti dan Anda melewati garis putih itu, Anda ‘adalah pemain bola basket, titik.”

READ  Jim Thorpe dipulihkan sebagai satu-satunya pemenang medali emas Olimpiade 1912

Tapi dia juga memberi tahu para pemainnya:

“Princeton adalah tempat khusus dengan beberapa profesor yang sangat luar biasa. Itu adalah sesuatu yang istimewa yang harus dipelajari seseorang. Tetapi Anda tidak istimewa hanya karena Anda pergi ke sini.”

Pedro Jose (kemudian dikenal sebagai Peter Joseph) Carel lahir pada 10 Juli 1930 di Bethlehem, Pennsylvania. Ayahnya, seorang imigran dari Spanyol, bekerja selama 40 tahun di Bethlehem Steel Kilns dan tidak pernah melewatkan pekerjaan sehari pun, kata putranya.

Di sekolah menengah di Betlehem, Pete adalah pemain bola basket semua negara bagian, dan di Lafayette, tempat dia bermain Butch Van Breda GolfSetiap orang Amerika kecil. Kemudian, selama 12 tahun, ia melatih bola basket sekolah menengah di Pennsylvania sambil mendapatkan gelar masternya di bidang pendidikan dari Lehigh University pada tahun 1959.

Pada musim 1966-67, Lehigh melatih dengan rekor 11-12. Selanjutnya, Van Breda Kolff, yang telah melatih Princeton, pergi untuk melatih Los Angeles Lakers dari National Basketball Association. Princeton menganggap Bobby Knight dan Larry Brown sebagai penerus. Sebaliknya, butuh Karel.

Dia meninggalkan pelatihan perguruan tinggi setelah musim 1995-96.

“Saya telah menghindari peluru selama 30 tahun,” kata Carrell. “Saya merasa bahwa saya tidak melihat banyak. Saya dulu berpikir anak-anak merasa latihan saya bernilai lima poin dalam satu pertandingan untuk mereka. Mungkin memang begitu, tapi saya merasa mereka tidak merasa seperti itu sekarang. Saya rasa saya’ m membuat sedikit perbedaan.”

Tahun berikutnya, ia menjadi asisten pelatih untuk Sacramento Kings di NBA di bawah pelatih Rick AdelmanDia menghabiskan sebagian besar waktunya menghancurkan kaset game. Dia tetap bersama tim untuk sebagian besar dekade berikutnya, pensiun pada tahun 2006, tetapi tiga tahun kemudian, pada usia 78, dia kembali ke Kings sebagai penasihat.

READ  Kartu Liar MLB: Feliz menyapu warga dan mendekati Padres

“Menjadi asisten sama sekali tidak mengganggu saya,” katanya. “Rasa sakit dan nyeri di perut dan sakit kepala yang Anda rasakan ketika Anda melihat hal-hal yang dilakukan salah atau ketika Anda kalah, atau semua masalah yang Anda miliki sebagai pelatih kepala, saya sudah cukup.”

Dia menulis dengan Dan White “A Smart Take from the Strong: Pete Carell’s Basketball Philosophy” (1997). Metode pelatihannya bahkan menjadi topik makalah akademik Ditulis oleh Francis Petty, Profesor Pemasaran di Universitas Fordham, Apa yang Dapat Dipelajari oleh Eksekutif dari Pete Carrell.

Tidak ada informasi yang segera tersedia tentang para penyintas.

Tapi dia akan dikenang, meski tak satu pun dari timnya menerima penghargaan terakhir. Saya juga mengabaikan itu.

“Memenangkan kejuaraan nasional bukanlah sesuatu yang akan Anda lihat di Princeton,” katanya di tahun-tahun terakhirnya di sana. “Saya menyerah padanya bertahun-tahun yang lalu. Apa artinya itu? Ketika saya mati, mungkin dua orang akan berjalan di depan kuburan saya, dan yang satu akan berkata kepada yang lain, ‘Kasihan. Dia tidak memenangkan kejuaraan nasional. Dan saya tidak akan mendengar sepatah kata pun yang mereka katakan.”

Frank Letsky, penulis olahraga lama untuk The Times, Meninggal tahun 2018. William MacDonald berkontribusi pelaporan.