Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liga Premier: Manchester City membuat comeback yang menakjubkan untuk mengklaim gelar pada hari terakhir yang menarik

Liga Premier: Manchester City membuat comeback yang menakjubkan untuk mengklaim gelar pada hari terakhir yang menarik

Tuan rumah tahu kemenangan pada hari terakhir musim akan mengamankan gelar, dan meskipun tertinggal 2-0, mencetak tiga gol dalam lima menit di babak kedua untuk mengirim Stadion Etihad ke dalam keadaan delirium.

Para penggemar, banyak dari mereka yang siap untuk sebagian besar pertandingan, berlari ke lapangan penuh waktu untuk merayakan memenangkan perburuan gelar tidak seperti yang lain.

Saat para pemain berlari ke dalam terowongan, fans City menari di lapangan dan bahkan mencetak gol saat udara memenuhi udara dengan penampilan menakjubkan dari lagu klub yang terkenal, Blue Moon.

Pada akhirnya, wasit mengusir orang-orang dari lapangan yang memungkinkan para pemain City untuk muncul kembali dan menampilkan trofi di depan orang-orang yang dicintai, jika tidak lelah.

Bek Kota Ukraina Oleksandr Zinchenko sangat terkesan pada lap of honour. Pria berusia 25 tahun itu menangis tersedu-sedu saat membungkus piala dengan bendera negaranya, untuk menghormati mereka yang mengalami perang.

Menjelang akhir musim, pelatih City Pep Guardiola mengatakan bahwa “servis tersulit dalam tenis adalah servis yang harus dilakukan untuk menjadi juara”.

Itu adalah analogi yang tidak bisa lebih tepat pada sore yang bergulir di Manchester.

Gol dari Matti Cash dan mantan bintang Liverpool Philippe Coutinho tampaknya telah mencuri gelar dari genggaman City, tetapi Guardiola menyusun skuad yang sangat istimewa.

Sementara banyak tim goyah di bawah tekanan, City terus mendorong dan mendapatkan hadiah mereka – gol dari Ilkay Gundogan dan Rodri untuk merebut gelar liga keempat mereka dalam lima tahun.

Prestasi itu dibuat semakin mengesankan oleh kualitas Liverpool, yang berjuang keras dengan City sepanjang musim. Kemenangannya atas Wolverhampton pada hari Minggu terbukti akademis pada akhirnya.

READ  Para pemimpin menawarkan pilihan ganda di babak pertama kepada Russell Wilson; Seahawks menolak

Kemenangan City datang 10 tahun setelah Sergio Aguero membuka pintu menuju satu dekade kesuksesan di Manchester City, mencetak gol terakhir pada hari terakhir musim untuk memenangkan gelar liga.

Terlepas dari gol di detik-detik terakhir, kemenangan gelar ini hampir sensasional, dengan para penggemar mengalami berbagai emosi.

“Kami adalah legenda,” kata Guardiola kepada Sky Sports setelah pertandingan fantastis itu. “Ketika Anda memenangkan Liga Premier di negara ini empat kali dalam lima musim, itu karena orang-orang ini sangat istimewa. Kami akan mengingat mereka.”

Kevin De Bruyne sedang diserang oleh fans Manchester City setelah klub memenangkan Liga Premier.

kumpulan perasaan

Fans yakin tim mereka akan mengulangi kesuksesan ini sebelum kick-off, dengan nyanyian Liverpool kalah dan City memenangkan gelar untuk mengisi udara di luar stadion.

Ada suasana yang meriah untuk boot, dengan DJ mendorong pendukung untuk menyanyikan lagu-lagu Oasis saat mereka berjalan ke tempat duduk mereka.

Namun saat pertandingan dimulai, kegembiraan berubah menjadi gugup saat para penggemar tim tuan rumah menjadi marah setiap kali Aston Villa menikmati operan penguasaan bola.

Kekhawatiran untuk sementara mereda ketika berita penundaan Liverpool melawan Wolverhampton bergema di seluruh lapangan, tetapi itu tumbuh lagi ketika City, terutama Gabriel Jesus, melewatkan beberapa peluang awal dan Liverpool menyamakan kedudukan.

Frustrasi berubah menjadi kemarahan saat Villa memimpin dua gol yang menyebabkan banyak orang berseragam biru melihat ke langit untuk semacam intervensi.

Gelar yang banyak diharapkan City untuk dimenangi mulai hilang.

Tapi itu tidak seperti sisi kota ini jatuh tanpa perlawanan, dan dia mengambil alih masalahnya sendiri.

Keyakinan itu tumbuh setelah Gundogan mencetak gol pertama pada menit ke-76, dan dalam sekejap mata, Rodri menyamakan kedudukan. Dengan para penggemar yang masih merayakannya, Gundogan kembali mencetak gol pada menit ke-81 untuk mengakhiri salah satu jalur permainan paling kacau dalam sejarah Liga Premier.

Guardiola dan timnya merayakan kemenangan Liga Utama Inggris.

Misi Gerrard gagal

Ada unsur drama tambahan dalam pertandingan hari Minggu, karena lawan City memiliki loyalitas tertentu kepada saingan gelar mereka.

READ  Blog langsung UFC 274: Analisis, sorotan, skor

Manajer Villa Steven Gerrard adalah salah satu legenda Liverpool tetapi gagal memenangkan gelar liga selama masa jabatannya di klub.

Dia nyaris, tentu saja, tetapi kesalahannya yang terkenal tujuh tahun lalu berkontribusi pada eliminasi timnya untuk gelar musim itu.

Maju cepat hingga sekarang, dan naskahnya hampir sempurna dari sudut pandang Liverpool.

Mengetahui dia perlu mengambil sesuatu dari pertandingan untuk membantu klub masa kecilnya melewati City, Gerrard mengejar tim Etihad seperti agen ganda yang dikirim dari Anfield.

Dan dia menginstruksikan mantan pemain Liverpool Coutinho, yang berusaha menyelidiki pertahanan City dan memberikan hadiah kepada mantan klubnya.

Gerrard memberikan instruksi kepada timnya saat pertandingan melawan Manchester City.

Gerrard menendang setiap bola dari pinggir lapangan saat para pemainnya berlatih keras melawan tekanan yang meningkat dari City.

Pada akhirnya, pertahanan Villa runtuh dan gerbang terbuka.

Sebenarnya, tidak ada yang bisa iri dengan gelar City.

Sementara Liverpool menghasilkan gaya sepak bola yang lebih rock ‘n’ roll, City berkali-kali mengejutkan tim dan menunjukkan konsistensi yang benar-benar menobatkan mereka sebagai juara lagi.

Sementara itu, Tottenham Hotspur mengalahkan Norwich City 5-0 di Carrow Road untuk mengamankan tempat keempat dan satu tempat musim depan. Liga Champions Eropa.
Burnley tumbang usai kalah 2-1 di kandang sendiri dari Newcastle United.