November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

PBB mengatakan pemotongan emisi 'tidak sebanyak' diperlukan untuk mencegah bencana iklim

PBB mengatakan pemotongan emisi ‘tidak sebanyak’ diperlukan untuk mencegah bencana iklim

Penangguhan

Jumlah metana di atmosfer berpacu dengan kecepatan yang semakin cepat, menurut sebuah studi oleh Organisasi Meteorologi Dunia, mengancam akan melemahkan upaya untuk memperlambat perubahan iklim.

Buletin Gas Rumah Kaca WMO menyatakan bahwa “emisi global telah pulih sejak penutupan terkait COVID” dan bahwa peningkatan tingkat metana pada tahun 2020 dan 2021 adalah yang terbesar sejak pencatatan sistematis dimulai pada tahun 1983.

“Konsentrasi metana tidak hanya meningkat, tetapi juga meningkat lebih cepat dari sebelumnya,” kata Rob Jackson, profesor ilmu sistem Bumi di Universitas Stanford.

Studi ini dilakukan pada hari yang sama ketika laporan PBB baru dirilis yang mengatakan bahwa pemerintah dunia belum berkomitmen untuk ini. Kurangi emisi karbon yang cukupmenempatkan dunia di jalur yang tepat untuk meningkatkan suhu global sebesar 2,5°C (4,5°F) pada akhir abad ini.

Analisis mengatakan bahwa tingkat emisi tersirat Komitmen baru negara Itu sedikit lebih rendah daripada tahun lalu, tetapi masih menghasilkan peningkatan suhu tingkat penuh di luar tingkat target yang ditetapkan pada puncak iklim terbaru. Untuk menghindari konsekuensi yang lebih besar dari perubahan iklim, para ilmuwan mengatakan, umat manusia harus membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri.

“Keputusan dan tindakan pemerintah harus mencerminkan tingkat urgensi, beratnya ancaman yang kita hadapi, dan waktu yang tersisa untuk menghindari konsekuensi yang menghancurkan dari perubahan iklim yang tak terkendali,” kata Simon Steele, Sekretaris Eksekutif Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sekretariat Perubahan Iklim. “Kami masih jauh dari kisaran yang diperlukan dan kecepatan pengurangan emisi.”

Sebaliknya, laporan PBB menemukan bahwa dunia sedang menuju masa depan panas yang tak tertahankan, meningkatnya bencana cuaca, runtuhnya ekosistem dan menyebarkan kelaparan dan penyakit.

“Ini adalah gambaran yang suram, mengerikan dan tidak dapat dipahami,” Inger Andersen, Direktur Eksekutif Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan tentang lintasan pemanasan global saat ini. “Gambar ini bukan hanya gambar yang tidak bisa kami terima.”

Cara tercepat untuk mempengaruhi laju pemanasan global adalah dengan mengurangi emisi metana, penyumbang terbesar kedua terhadap perubahan iklim. Ini memiliki efek pemanasan 80 kali lebih besar dari karbon dioksida selama 20 tahun. Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan jumlah metana di atmosfer melonjak 15 bagian per miliar pada 2020 dan 18 bagian per miliar pada 2021.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Para ilmuwan sedang mempelajari apakah peningkatan luar biasa besar dalam tingkat metana atmosfer pada tahun 2020 dan 2021 disebabkan oleh “umpan balik iklim” dari sumber berbasis alam seperti lahan basah tropis dan sawah atau apakah itu disebabkan oleh gas alam buatan manusia dan kebocoran industri. atau keduanya.

Metana yang dipancarkan dari sumber fosil mengandung lebih banyak isotop karbon-13 daripada yang berasal dari lahan basah atau ternak.

“Data isotop menunjukkan bahwa itu adalah metana biologis dan bukan metana fosil dari kebocoran gas. Ini bahkan mungkin menjadi awal dari percepatan pemanasan global yang berbahaya dalam emisi metana dari lahan basah dan sistem alam lainnya yang telah kita khawatirkan.” selama beberapa dekade,” Jackson memperingatkan.

Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) menyatakan bahwa saat planet memanas, bahan organik terurai lebih cepat. Jika bahan organik terurai dalam air – tanpa oksigen – ini menyebabkan emisi metana. Proses ini dapat memakan dirinya sendiri; Jika lahan basah tropis menjadi lebih basah dan lebih hangat, lebih banyak emisi mungkin terjadi.

Apakah pemanasan akan memicu pemanasan lahan basah tropis? Jackson bertanya. “Kami belum tahu.”

“Kami tidak melihat adanya peningkatan” dalam metana dari sumber fosil, kata Antoine Halfe, analis senior dan salah satu pendiri Kayross, yang melakukan analisis ekstensif terhadap data satelit. Dia mengatakan beberapa negara seperti Australia telah mengurangi emisi mereka sementara yang lain seperti Aljazair memburuk.

Sebuah studi Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan tingkat dua gas rumah kaca utama lainnya di atmosfer – karbon dioksida dan dinitrogen oksida – juga mencapai tingkat rekor pada tahun 2021. “Peningkatan tingkat karbon dioksida dari 2020 hingga 2021 lebih besar dari rata-rata,” katanya. tingkat pertumbuhan tahunan selama dekade terakhir.

Konsentrasi karbon dioksida pada tahun 2021 adalah 415,7 bagian per juta (atau bagian per juta), metana pada 1908 bagian per miliar (ppb) dan nitro oksida pada 334,5 bagian per juta. Nilai-nilai tersebut mewakili 149 persen, 262 persen dan 124 persen tingkat pra-industri.

Sekretaris Jenderal WMO Petteri Taalas mengatakan laporan itu “menekankan sekali lagi tantangan besar – dan kebutuhan vital – tindakan mendesak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan mencegah suhu global meningkat lebih jauh di masa depan”.

Seperti yang lain, Talas mendesak mengejar teknologi murah untuk menangkap metana berumur pendek, terutama dalam hal menangkap gas alam. Karena umurnya yang relatif singkat, katanya, efek metana terhadap iklim bersifat reversibel.

READ  Grup Wagner: Tentara bayaran Rusia mengebom Bakhmut saat Moskow mencari kemenangan

“Perubahan yang diperlukan baik secara ekonomi terjangkau dan layak secara teknis. Waktu hampir habis,” katanya.

Organisasi Meteorologi Dunia juga mencatat pemanasan lautan dan daratan serta atmosfer. “Dari total emisi dari aktivitas manusia selama periode 2011-2020, sekitar 48 persen terakumulasi di atmosfer, 26 persen di lautan dan 29 persen di darat,” kata laporan itu.

Laporan WMO datang sesaat sebelum konferensi iklim COP27 di Mesir bulan depan. Tahun lalu, menjelang konferensi iklim di Glasgow, Skotlandia, Amerika Serikat dan Uni Eropa memimpin dalam memperkuat janji global tentang metana, yang menetapkan tujuan untuk mencapai pengurangan 30 persen di atmosfer pada tahun 2030. Mereka memperkirakan bahwa itu bisa mengurangi 0,2 derajat Celcius dari pemanasan yang seharusnya terjadi. Sejauh ini, 122 negara telah menandatangani janji tersebut.

Negosiator Gedung Putih John F. Kerry mengatakan bahwa dalam deklarasi bersama AS-China yang dikeluarkan di Glasgow, China berjanji untuk merilis “rencana ambisius” untuk KTT iklim tahun ini yang akan bergerak untuk mengurangi polusi metana. Namun, itu belum terjadi, dan China belum mengeluarkan “NDC” yang diperbarui atau kontribusi yang ditentukan secara nasional dalam bahasa Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Kami menantikan NDC 2030 yang diperbarui dari China yang mempercepat pengurangan CO2 dan menangani semua gas rumah kaca,” kata Kerry.

“Untuk menjaga tujuan ini tetap hidup, pemerintah nasional perlu memperkuat rencana aksi iklim mereka sekarang dan mengimplementasikannya dalam delapan tahun ke depan,” katanya.

Namun, AS juga termasuk di antara sebagian besar negara yang belum memperbarui NDC mereka tahun ini, sesuatu yang dijanjikan semua negara ketika KTT Glasgow berakhir satu tahun lalu.

Laporan PBB menemukan bahwa hanya 24 negara membuat janji baru dalam 12 bulan terakhir – dan beberapa komitmen yang diperbarui mewakili peningkatan nyata atas janji mereka sebelumnya. Australia telah membuat perubahan paling signifikan pada target iklim nasionalnya, yang sebelumnya tidak diperbarui sejak Perjanjian Paris ditandatangani pada tahun 2015.

Kartu pos dari masa depan iklim kita

Secara keseluruhan, 193 janji iklim gabungan yang dibuat sejak Paris akan meningkatkan emisi sebesar 10,6 persen pada tahun 2030, dibandingkan dengan tingkat 2010. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan ini mencerminkan sedikit peningkatan dari penilaian tahun lalu, yang menemukan bahwa negara-negara berada di jalurnya Meningkatkan emisi sebesar 13,7 persen pada tahun 2030, dibandingkan dengan tahun 2010.

READ  Eropa akhirnya datang setelah energi Rusia

Tetapi negara-negara harus mengurangi produksi karbon mereka menjadi sekitar 45 persen dari tingkat mereka pada tahun 2010 untuk menghindari kenaikan suhu sesudahnya. 1,5°C (2,7 derajat Fahrenheit) – ambang batas di mana para ilmuwan mengatakan umat manusia dapat menghindari efek paling bencana dari perubahan iklim.

Dan hampir setengah dari negara-negara tersebut telah mengajukan rencana jangka panjang untuk mengurangi emisi mereka menjadi nol. Laporan PBB menemukan bahwa jika negara-negara ini menepati janji mereka, emisi global di pertengahan abad ini bisa 64 persen lebih rendah daripada sekarang. Para ilmuwan mengatakan pemotongan ini dapat menjaga kenaikan suhu di bawah 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit), membawa umat manusia lebih dekat ke tingkat pemanasan yang dapat ditoleransi.

“Tapi tidak begitu jelas apakah negara-negara itu benar-benar akan berhasil,” kata Joyeri Rugeli, seorang ilmuwan iklim di Imperial College London yang mengkhususkan diri dalam jalur menuju pemanasan global.

Dia mencatat bahwa ada kontradiksi besar antara komitmen jangka pendek negara pada iklim dan rencana jangka panjang mereka. Bagi sebagian besar negara, lintasan emisi yang disarankan oleh NDC akan membuat hampir mustahil untuk mencapai target nol bersih pada pertengahan abad.

Andersen mengatakan temuan PBB menggarisbawahi kebenaran yang sederhana dan serius: Dalam menunggu begitu lama untuk tindakan terhadap perubahan iklim, umat manusia telah menolak kesempatan untuk melakukan transisi yang lambat dan teratur ke masa depan yang lebih aman dan lebih berkelanjutan. Negara-negara harus terus-menerus memajukan ambisi mereka, daripada membuat janji sederhana untuk mengurangi karbon yang diperbarui setiap lima tahun. Tidak ada negara yang dapat beristirahat dengan mudah sampai setiap negara menghilangkan emisi gas rumah kaca dan memulihkan sistem alami yang dapat menarik karbon dari atmosfer, katanya.

“Kita perlu melihat lebih banyak, lebih cepat,” katanya. “Hari ini kamu akan melakukan peregangan, besok kamu akan melakukan peregangan, dan setelah satu hari kamu akan melakukan peregangan.”

Chris Mooney berkontribusi pelaporan

Berlangganan untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang dikirimkan setiap hari Kamis