Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eni dari Italia menandatangani kesepakatan gas senilai $8 miliar dengan Libya sementara Perdana Menteri Meloni mengunjungi Tripoli

Eni dari Italia menandatangani kesepakatan gas senilai $8 miliar dengan Libya sementara Perdana Menteri Meloni mengunjungi Tripoli

ROMA/TRIPOLI (Reuters) – Perusahaan energi Italia Eni dan Perusahaan Minyak Nasional Libya menandatangani kesepakatan produksi gas senilai $8 miliar pada Sabtu yang bertujuan untuk meningkatkan pasokan energi ke Eropa meskipun ada ketidakamanan dan kekacauan politik di negara Afrika Utara itu.

Perjanjian yang ditandatangani selama kunjungan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni ke Tripoli itu bertujuan untuk meningkatkan produksi gas untuk pasar domestik Libya serta ekspor, melalui pengembangan dua ladang gas lepas pantai.

Eni mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa produksi akan dimulai pada 2026 dan mencapai 750 juta kaki kubik per hari.

“Perjanjian ini akan memungkinkan investasi penting di sektor energi Libya, dan berkontribusi pada pembangunan lokal dan penciptaan lapangan kerja sambil memperkuat peran Eni sebagai operator terkemuka di negara tersebut,” kata CEO perusahaan, Claudio Descalzi.

Meloni bertemu Perdana Menteri Libya Abdelhamid Dbeiba, kepala pemerintah persatuan nasional yang diakui secara internasional di Tripoli untuk pembicaraan yang juga berfokus pada migrasi melintasi Mediterania.

Dalam konferensi pers bersama dengan Descalzi, kepala National Oil Corporation, Farhat Bandara, mengatakan durasi kesepakatan gas adalah 25 tahun dan menggambarkannya sebagai investasi baru terpenting di sektor energi Libya dalam seperempat abad. .

Negara-negara Eropa semakin berupaya mengganti gas Rusia dengan pasokan energi dari Afrika Utara dan tempat lain selama setahun terakhir karena perang di Ukraina.

Italia telah memimpin dalam mendapatkan gas dari Aljazair, dan telah menjalin kemitraan strategis baru di sana yang mencakup investasi untuk membantu perusahaan energi negara Sonatrach membalikkan penurunan produksi selama bertahun-tahun.

risiko politik

Namun, kesepakatan yang dicapai di Tripoli dapat dirusak oleh konflik internal Libya, yang telah membagi negara itu antara faksi-faksi yang saling bersaing untuk menguasai pemerintah dan memperebutkan klaim legitimasi politik satu sama lain.

READ  UE berencana untuk membatasi harga gas Rusia saat Putin memperingatkan Barat terhadap pembekuan musim dingin

Menggarisbawahi ketidakpastian, menteri perminyakan Bidbiba, Mohamed Aoun, menolak kesepakatan apa pun yang mungkin dicapai NOC dengan Italia, dengan mengatakan dalam sebuah video di situs web kementerian bahwa kesepakatan semacam itu harus dicapai oleh kementerian.

Descalzi dari Eni mengatakan perjanjian itu juga akan mencakup fasilitas penangkapan karbon dan tenaga surya.

Kepala NOC, Bandara, ditunjuk tahun lalu oleh Dabaiba, yang pemerintahan sementaranya dilantik pada 2021 melalui proses yang didukung PBB.

Parlemen dan faksi yang berbasis di timur mengumumkan awal tahun lalu bahwa pemerintah tidak lagi sah, dan mereka menolak penunjukan Benjadra dan kesepakatan yang dibuat oleh Tripoli dengan negara asing.

Kekacauan di Libya sejak pemberontakan yang didukung NATO 2011 yang menggulingkan pemimpin lama Muammar Gaddafi telah membuat sebagian besar negara berada di tangan faksi bersenjata.

Dabaiba dan Meloni mengatakan dalam pernyataan kepada pers bahwa mereka juga membahas imigrasi ilegal dari Libya ke Italia, sebuah topik yang dibuat oleh pemimpin sayap kanan Roma itu sebagai pusat kampanye politiknya selama dia naik ke tampuk kekuasaan.

Dabaiba mengatakan Italia akan mendukung Libya dengan menyediakan kapal pencarian dan penyelamatan baru.

Ketidakamanan dan pelanggaran hukum telah membuat Libya menjadi rute utama, meskipun berbahaya, bagi para migran yang ingin mencapai Eropa, seringkali melalui Italia. Ratusan imigran meninggal setiap tahun saat mencoba melakukan perjalanan.

Meloni didampingi ke Libya oleh Menteri Dalam Negeri Italia Matteo Biantidossi, yang mengawasi masalah imigrasi ke Roma, begitu pula Menteri Luar Negeri Antonio Tajani.

(Laporan oleh Ayman al-Werfalli di Libya dan Gavin Jones di Roma). Pelaporan tambahan oleh Ahmed Tolba dan Enas El-Ashry di Kairo. Ditulis oleh Angus MacDowell dan Gavin Jones; Diedit oleh Clelia Oziel

READ  Bencana kapal migran Yunani: hilangnya ratusan orang mungkin merupakan "tragedi terburuk yang pernah ada" di Mediterania

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.