Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus menyerahkan pecahan marmer Parthenon Vatikan kepada Gereja Ortodoks Yunani

Penangguhan

Paus Fransiskus telah memerintahkan Museum Vatikan untuk mengembalikan tiga bagian Parthenon ke Yunani, di tengah perhitungan global di mana lembaga-lembaga Barat mulai mengembalikan sisa-sisa dan artefak ke negara asal mereka—atau telah menolak tuntutan untuk melakukannya.

Potongan pahatan marmer, yang meliputi sisa-sisa dekorasi setinggi 520 kaki dari abad ke-5 SM, yang pernah menutupi dinding luar kuil yang terkenal dan menunjukkan prosesi dewi Athena, telah menjadi koleksi Museum Vatikan sejak abad ke-19. .

Dalam pernyataan yang dirilis Jumat, Kementerian Kebudayaan dan Olahraga Yunani Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya atas keputusan “dermawan” paus dan harapan untuk menekan British Museum, yang berisi lusinan pecahan Parthenon, untuk mengembalikan “Elgin Marble” yang kontroversial. Menghindari masalah restitusi dan repatriasi yang memanas, Paus Fransiskus menggambarkan kepulangan itu sebagai “sumbangan” kepada Uskup Agung Yunani Jerome II dan “tanda nyata dari keinginan tulusnya untuk mengikuti jalan kebenaran ekumenis,” Associated Press tersebut.

Pembicaraan tentang pecahan Parthenon telah berputar-putar dalam beberapa pekan terakhir, menyusul laporan surat kabar Yunani yang menyebutkan British Museum telah mengadakan pembicaraan rahasia dengan pemerintah Yunani Tentang Restorasi Marmer Elgin.

Solusi untuk Elgin Marbles: replika pahatan robot?

Selama pengepungan Akropolis Venesia tahun 1687, banyak jalur dan elemen dekoratif Parthenon dihancurkan. Pada awal abad ke-19, diplomat Inggris Thomas Bruce, lebih dikenal sebagai Lord Elgin, mengirim lebih dari setengah dari yang tersisa ke Inggris – sebuah langkah yang oleh para kritikus, termasuk Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis, dianggap sebagai perampokan. (Gen Buku-buku Terkenal Barang antik seperti itu akan terlihat bagus di rumahnya.)

Saat ini, sebagian besar kelereng yang bertahan ada di British Museum atau Acropolis Museum, sementara segelintir tetap berada di tempat lain.

READ  Zelensky memperbaharui diplomasi, dan Biden menunjuk pertahanan udara sebagai prioritas | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

British Museum membantah klaim bahwa mereka akan mengembalikan artefak tersebut, mengatakan dalam situasi saat ini bahwa meskipun dia terbuka untuk “kemitraan” dengan Yunani, “kami tidak akan membongkar koleksi kami yang bagus karena itu menceritakan kisah unik tentang kemanusiaan kita bersama.” Museum telah mengkritik upaya mengembalikan pelet selama beberapa dekade, mengutip kebijakan anti-penonaktifan.

Apa yang membuat koleksinya “luar biasa” dan siapa yang mendengar “cerita unik” itu menjadi bahan perdebatan sengit di antara museum saat ini. Untuk beberapa institusi – seperti Smithsonian Institution yang baru-baru ini Perbarui kebijakan pengumpulannya Keharusan moral untuk mengembalikan beberapa hal melebihi kepentingan lainnya. Keputusan paus untuk mengembalikan artefak Yunani adalah salah satu dari banyak tindakan serupa di seluruh dunia.

Baru-baru ini, beberapa museum, termasuk Museum Seni Metropolitan dan Smithsonianke Nigeria artefak yang dikenal sebagai Perunggu Benin, dicuri oleh Inggris dalam invasi mematikan pada tahun 1897. Tahun lalu, Tablet Mimpi Gilgamesyang dipajang di Museum Alkitab dan diyakini telah dijarah dari museum Irak, telah dikembalikan.

Ini bukan pertama kalinya Museum Vatikan mengembalikan barang-barang dari koleksi mereka. Pada bulan Oktober, museum Dia memberi tiga mumi kuno Kembali ke Peru, dan pada tahun 2008, mereka melakukannya kembali Satu Marmer Parthenon untuk Yunani dipinjamkan selama satu tahun. Ini juga mungkin bukan yang terakhir. Ketika Paus mengunjungi Kanada musim panas ini, kelompok pribumi negara itu Dia menuntut pengembalian beberapa hal Terletak di Museum Etnologi Anima Mundi di Vatikan.

Untuk saat ini, keputusan paus tampaknya terfokus pada perbaikan hubungan dengan Gereja Ortodoks Yunani. Paus Francis terakhir bertemu Uskup Agung Jerome II dalam kunjungan ke Yunani pada Desember 2021, di mana dia meminta maaf atas peran Gereja Katolik dalam mengobarkan perpecahan dengan Gereja Ortodoks Yunani. Ketegangan tinggi dalam perjalanan itu. sebuah Seorang pendeta Ortodoks Yunani tertangkap dalam video sedang berteriak “Paus, Anda bidat,” kata pemimpin Katolik itu, mencerminkan ketidakpercayaan historis antara gereja-gereja.

READ  Protes meletus di seluruh China dalam pembangkangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebijakan nol-Covid Xi Jinping

Artefak yang ingin dikembalikan Paus ke Yunani termasuk kepala marmer anak laki-laki, kepala kuda, dan kepala berjanggut. Museum Acropolis di Athena memiliki galeri Parthenon yang dibangun untuk menampung kelereng, tetapi belum jelas kemana perginya setelah tiba. Kembali ke Yunani. Belum ada tanggal yang diumumkan untuk kepulangan mereka.