Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Turis terdampar di Machu Picchu di tengah protes Peru

Turis terdampar di Machu Picchu di tengah protes Peru

Catatan Editor – Berlangganan dunia terbukaBuletin mingguan CNN Travel. Dapatkan berita tentang pembukaan destinasi, inspirasi untuk petualangan masa depan, ditambah dengan penerbangan terbaru, makanan dan minuman, akomodasi, dan perkembangan perjalanan lainnya.

(CNN) – Sekitar 300 turis dari seluruh dunia terdampar di kota kuno Machu Picchu, kata walikota, setelah Peru jatuh ke dalam keadaan darurat setelah presiden negara itu digulingkan.

mantan Presiden Pedro Castillo Dia kemudian dimakzulkan dan ditangkap pada awal Desember setelah mengumumkan rencananya untuk membubarkan Kongres. Kerusuhan yang dipicu oleh penangkapannya memicu peringatan internasional tentang perjalanan ke Peru.

Darwin Paca, walikota Machu Picchu, mengatakan warga Peru, Amerika Selatan, Amerika, dan Eropa termasuk di antara para pelancong yang terlantar.

“Kami meminta pemerintah untuk membantu kami dan membuat penerbangan helikopter untuk mengevakuasi para wisatawan,” kata Baka. Dia mengatakan satu-satunya cara untuk masuk dan keluar kota adalah dengan kereta api, dan layanan tersebut ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

kereta api ke dan dari Machu PicchuPeruRail, sarana utama akses ke Situs Warisan Dunia UNESCO, dihentikan pada hari Selasa, menurut pernyataan dari PeruRail, operator kereta api Peru untuk wilayah selatan dan tenggara negara itu.

“PeruRail mengatakan masih mengkaji situasinya,” jelas Baca.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepada CNN pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat berhubungan dengan warga Amerika yang terdampar di Peru.

Juru bicara menambahkan, “Kami menyediakan semua bantuan konsuler yang sesuai, dan sedang memantau situasi dengan cermat. Karena pertimbangan privasi dan keamanan, kami tidak akan merinci lebih lanjut tentang jumlah warga AS yang telah mereka hubungi.”

Kedutaan Besar AS di Peru mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat pagi bahwa pemerintah Peru mengatur evakuasi orang asing dari kota Aguas Calientes, yang merupakan titik akses utama ke Machu Picchu.

“Kami akan mengeluarkan surat dengan instruksi setelah rencana bantuan dikonfirmasi. Wisatawan yang berada di desa Aguas Calientes / Machu Picchu harus mengikuti instruksi dari otoritas setempat apakah mereka memilih tetap di tempat untuk bantuan perjalanan ke Cusco, serta setiap pelancong yang dapat memilih untuk bepergian dengan berjalan kaki,” tambah pernyataan itu. berjalan kaki”.

READ  Gates Foundation menambahkan $ 20 miliar ke pundi-pundinya

Kekurangan makanan di Machu Picchu

Walikota Baca juga memperingatkan bahwa Machu Picchu sudah mengalami kekurangan pangan akibat protes tersebut, dan ekonomi lokal 100% bergantung pada pariwisata.

Baca meminta pemerintah yang dipimpin oleh Presiden baru Dina Boulwart untuk berdialog dengan penduduk setempat guna mengakhiri kerusuhan sosial secepat mungkin.

PeruRail mengatakan akan membantu penumpang yang terkena dampak dalam mengubah tanggal perjalanan mereka.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan mengatakan, “Kami menyesali ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh iklan ini kepada penumpang kami; namun, hal itu disebabkan oleh situasi di luar kendali perusahaan kami dan berusaha untuk memprioritaskan keselamatan penumpang dan staf.”

Turis terdampar di tempat lain di Peru

Wisatawan menunggu di luar bandara Cuzco pada hari Jumat setelah ditutup karena protes.

Paul Gambin/Reuters

Maskapai Peru LATAM mengatakan operasi ke dan dari Bandara Internasional Alfredo Rodriguez Ballon di Arequipa dan Bandara Internasional Alejandro Velasco Astete di Cuzco, 75 kilometer (47 mil) dari Machu Picchu, telah dihentikan sementara.

“Amerika Latin terus memantau situasi politik di Peru untuk memberikan informasi yang relevan sesuai dengan bagaimana hal itu memengaruhi operasi udara kami,” kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan.

“Kami menunggu tanggapan dari otoritas yang berwenang, yang harus mengambil tindakan korektif untuk memastikan keselamatan operasi udara,” tambahnya.

“Kami menyesalkan ketidaknyamanan situasi di luar kendali kami yang disebabkan oleh penumpang kami dan memperkuat komitmen kami terhadap keselamatan dan konektivitas udara di negara ini,” tambahnya.

Peringatan dari AS, Inggris, dan Kanada

Demonstran bentrok dengan polisi selama protes di Lima pada hari Kamis.

Demonstran bentrok dengan polisi selama protes di Lima pada hari Kamis.

Sebastian Castaneda/Reuters

Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan peringatan perjalanan bagi warga negara yang bepergian ke Peru, yang mencantumkannya sebagai tujuan Tier 3 untuk “Pertimbangan Ulang Perjalanan”.

READ  Kanada untuk meningkatkan pertahanan dan keamanan dunia maya dalam kebijakan Indo-Pasifik, fokus pada China yang 'mengganggu'

“Demonstrasi dapat menyebabkan jalan lokal, kereta api, dan jalan raya utama ditutup, seringkali tanpa pemberitahuan terlebih dahulu atau jadwal pembukaan kembali.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa “penutupan jalan dapat secara signifikan mengurangi akses ke transportasi umum dan bandara serta dapat mengganggu perjalanan di dalam dan antar kota.”

Departemen Luar Negeri mewajibkan pelancong di Peru untuk mendaftar PERINGATAN LANGKAH dari Kedutaan Besar AS jika Anda belum melakukannya.

Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan Inggris juga telah memperingatkan warganya tentang situasi ini.

“Warga Inggris harus berhati-hati untuk menghindari semua area protes. Jika memungkinkan, Anda harus tinggal di tempat yang aman. … Anda harus merencanakan sebelumnya untuk mengganggu rencana apa pun.” FCDO mengatakan Jumat malam di situs webnya.

Dia juga memberi tahu para pelancong yang tiba di ibu kota, Lima, bahwa tidak ada kemungkinan untuk melakukan perjalanan ke atau dari beberapa daerah regional – termasuk Cusco dan Arequipa – dan gangguan lebih lanjut mungkin terjadi.

Warga Inggris juga telah diperingatkan untuk menghormati jam malam Peru dan memantau berita lokal dan media sosial untuk informasi lebih lanjut.

Urusan Global Kanada telah memperingatkan warganya untuk “berhati-hati tingkat tinggi” di Peru dan untuk menghindari perjalanan yang tidak penting di banyak daerah. Kanada Global News berbicara dengan seorang warga Kanada Dia terjebak di kota kecil Ica di Peru selatan, yang menurutnya jauh dari kerusuhan sipil tetapi dirampok di dalam taksi.

Turis kehabisan obat

Turis AS Catherine Martucci berbicara kepada CNN tentang tempat nongkrongnya di Machu Picchu, Peru.

Turis AS Catherine Martucci berbicara kepada CNN tentang tempat nongkrongnya di Machu Picchu, Peru.

Atas kebaikan Catherine Martucci

Dia mengatakan kepada CNN bahwa turis Amerika yang terjebak di Machu Picchu telah kehabisan obat dan tidak yakin kapan dia bisa meninggalkan kota kecil itu dan mendapatkan lebih banyak.

READ  Seorang turis Amerika didenda karena mengendarai mobil sewaan di atas jembatan abad pertengahan Italia

Penduduk Florida Kathryn Martucci, 71, mengatakan dia sedang dalam perjalanan kelompok dengan 13 orang Amerika lainnya ketika Peru memasuki keadaan darurat.

Menurut Martucci, rombongan perjalanannya tidak dapat merebut kereta terakhir dari kota kecil itu sebelum jalur rel dihentikan.

Putranya, Michael Martucci, yang tinggal di AS, juga berbicara kepada CNN dan berusaha membantu ibunya mencari jalan keluar.

“Mereka sudah ada di sana sejak Senin, dan sekarang dia dan orang lain yang bersamanya kehabisan obat yang mereka butuhkan,” kata Martucci. “Tidak ada apa-apa di kota kecil tempat mereka terjebak. Mereka aman dan untungnya punya makanan, tapi tidak ada cara untuk mendapatkan obat lagi.”

Martucci mengatakan kelompoknya dijadwalkan untuk tinggal di Machu Picchu selama dua hari, jadi mereka disuruh mengepak barang-barang ringan dan hanya membawa obat-obatan untuk dua hari.

Pada Jumat pagi, Martocci mengatakan pemandu wisatanya membawa rombongannya ke balai kota untuk dievaluasi secara medis dengan harapan pejabat setempat akan memahami situasi mereka dan membantu mereka menemukan jalan keluar.

“Ada sekitar 100 turis yang antre dan kami menunggu selama dua jam sebelum kami bisa menemui dokter,” kata Martucci. “Mereka memberi tahu saya bahwa saya adalah prioritas, dan mereka akan mencoba menjemput saya dengan helikopter dari Machu Picchu dalam beberapa hari ke depan.”

Namun, Martucci tidak yakin apakah itu akan terjadi, katanya kepada CNN.

“Ada banyak orang yang membutuhkan bantuan, dan satu helikopter hanya bisa membawa 10 orang. Kami tidak tahu apa yang terjadi.”