Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pihak berwenang Iran menangkap aktris film pemenang Oscar itu

Pihak berwenang Iran menangkap aktris film pemenang Oscar itu

KAIRO (AFP) – Pihak berwenang Iran menangkap salah satu aktris paling terkenal di negara itu pada Sabtu atas tuduhan menyebarkan kebohongan tentang protes nasional yang mendominasi negara itu, kata media pemerintah.

Menurut laporan IRNA, Taraneh Alidoosti, bintang film peraih Oscar “The Salesman,” ditangkap seminggu setelah dia memposting postingan di Instagram yang menyatakan solidaritas dengan pria pertama yang baru-baru ini dieksekusi karena kejahatan yang diduga dilakukan selama protes. .

Pengumuman tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian penangkapan selebritas, yang mencakup pemain, aktor, dan influencer, sebagai tanggapan atas dukungan publik mereka untuk demonstrasi anti-pemerintah sekarang di bulan ketiga mereka.

Menurut laporan yang diposting di saluran Telegram resmi media pemerintah, Alidoosti ditangkap karena dia tidak memberikan “dokumen apa pun yang sesuai dengan tuduhannya”.

Dikatakan bahwa banyak selebritas Iran lainnya telah “dipanggil oleh pengadilan atas tuduhan menerbitkan konten provokatif” dan beberapa telah ditangkap. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Aktris berusia 38 tahun itu mengatakan dalam sebuah postingan: Namanya Mohsen Shakari. Setiap organisasi internasional yang menyaksikan pertumpahan darah ini dan tidak mengambil tindakan adalah aib bagi umat manusia.”

Shekari dieksekusi pada 9 Desember setelah pengadilan Iran menuduhnya memotong jalan di Teheran dan menyerang seorang anggota pasukan keamanan negara itu dengan parang.

Pada bulan November, pihak berwenang menangkap Hengameh Ghaziani dan Katyon Riahi, dua aktris populer Iran, karena mengekspresikan solidaritas dengan pengunjuk rasa di media sosial. Furia Ghafouri, seorang pemain sepak bola Iran, juga ditangkap bulan lalu dengan tuduhan “menghina tim sepak bola nasional dan propaganda melawan pemerintah”. Ketiganya dibebaskan.

Sejak September, Alidoosti secara terbuka mengungkapkan solidaritasnya kepada para pengunjuk rasa setidaknya dalam tiga postingan Instagram. Akunnya, yang memiliki sekitar 8 juta pengikut, telah ditangguhkan.

READ  Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa sebuah pesawat tak berawak Ukraina menghancurkan kapal patroli Rusia di lepas Pulau Ular

Pekan lalu, Iran mengeksekusi tahanan kedua, Majid Reza Rahnavard, atas protes tersebut. Tubuh Rahnord dibiarkan tergantung di derek konstruksi sebagai peringatan yang mengerikan bagi orang lain. Otoritas Iran menuduh Rahnavard menikam dua anggota pasukan paramiliter mereka.

Baik Shekari dan Rahnavard dieksekusi kurang dari sebulan setelah mereka didakwa, menggarisbawahi kecepatan Iran saat ini menjatuhkan hukuman mati atas dugaan pelanggaran terkait demonstrasi. Aktivis mengatakan setidaknya 10 orang telah dijatuhi hukuman mati dalam sidang tertutup. Iran adalah salah satu negara yang paling banyak dieksekusi di dunia.

Iran telah menyaksikan protes sejak pembunuhan Mohsa Amini yang berusia 22 tahun pada 16 September setelah dia ditahan oleh polisi moralitas. Sejak saat itu, protes telah berubah menjadi salah satu tantangan paling serius terhadap teokrasi Iran yang dilakukan oleh Revolusi Islam tahun 1979.

Alidoosti sebelumnya mengkritik pemerintah Iran dan pasukan polisinya sebelum protes tahun ini.

Pada Juni 2020, dia dijatuhi hukuman penjara percobaan selama lima bulan setelah dia mengkritik polisi di Twitter pada 2018 karena menyerang seorang wanita yang telah melepas jilbabnya.

Setidaknya 495 orang tewas dalam demonstrasi di tengah tindakan keras keamanan, menurut Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran, sebuah kelompok yang telah memantau protes sejak awal. Pihak berwenang menahan lebih dari 18.200 orang.

Film populer lainnya yang pernah dibintangi Alidoosti antara lain “The Beautiful City” dan “About Elly”.