Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Partai Bharatiya Janata yang mengusung Modi kehilangan mayoritas dalam guncangan pemilu India, membutuhkan sekutu untuk pemerintah |  Berita pemilu India 2024

Partai Bharatiya Janata yang mengusung Modi kehilangan mayoritas dalam guncangan pemilu India, membutuhkan sekutu untuk pemerintah | Berita pemilu India 2024

New Delhi, India – Partai Bharatiya Janata, yang dipimpin oleh Perdana Menteri India Narendra Modi, telah kehilangan mayoritas nasionalnya setelah menderita kekalahan besar di negara-negara bagian utama. Hal ini mencerminkan perubahan radikal dalam lanskap politik yang didominasinya selama dekade terakhir.

Partai Bharatiya Janata dengan nyaman muncul sebagai partai terbesar di Lok Sabha, majelis rendah parlemen India. Namun dengan penghitungan suara terbanyak setelah pemilu enam minggu di India pada hari Selasa, kinerja BJP jauh di bawah kinerjanya pada tahun 2014 dan 2019.

Berbeda dengan dua pemilu ini, ketika BJP memenangkan mayoritas di majelis dengan 543 kursi, kali ini mereka hampir mendapatkan 240 kursi. Tanda setengahnya adalah 272 kursi.

Sebaliknya, oposisi Aliansi India, yang dipimpin oleh Partai Kongres, diperkirakan akan memenangkan lebih dari 200 kursi, jumlah yang jauh lebih tinggi dari perkiraan jajak pendapat. Dirilis pada tanggal 1 Juni setelah putaran terakhir siklus pemilu India, jajak pendapat menunjukkan bahwa BJP akan melampaui perolehan 303 kursi pada tahun 2019.

Modi dan partainya masih mungkin bisa membentuk pemerintahan India berikutnya, namun mereka akan bergantung pada sekelompok sekutu yang dukungannya mereka perlukan untuk mencapai 272 kursi. Partai Bharatiya Janata dan sekutunya, dalam koalisi yang dikenal sebagai Aliansi Demokratik Nasional, diperkirakan memperoleh sekitar 282 kursi.

“India kemungkinan besar akan memiliki pemerintahan NDA, di mana BJP tidak memiliki mayoritas, dan politik koalisi akan memberikan dampak nyata,” kata Sandeep Shastri, koordinator nasional Loknity Network, sebuah program penelitian di New Delhi. Pusat Studi Masyarakat Berkembang (CSDS).

Pada Selasa malam, Modi, dalam pernyataan pertamanya setelah hasil pemilu diumumkan, mengumumkan kemenangan koalisi NDA. “Kami akan membentuk pemerintahan berikutnya,” katanya, berbicara kepada ribuan pendukungnya yang berkumpul di markas besar Partai Bharatiya Janata di New Delhi.

Namun, para analis mengatakan keputusan pemilu tersebut menimbulkan pertanyaan tentang strategi BJP. Ketika kampanye pemilu India yang panjang berlarut-larut, Modi, perdana menteri India yang karismatik dan terpolarisasi, semakin takut terhadap dugaan rencana pihak oposisi untuk menyerahkan sumber daya negara kepada umat Islam, dengan mengorbankan mayoritas Hindu. Pada saat yang sama, pihak oposisi berusaha menyudutkan Modi karena rekam jejak perekonomian pemerintahannya: meskipun negara tersebut merupakan negara dengan pertumbuhan ekonomi paling cepat di dunia, para pemilih mengatakan kepada lembaga survei sebelum pemilu bahwa meningkatnya inflasi dan pengangguran merupakan kekhawatiran utama mereka.

READ  Hamas mengkritik rencana Israel untuk menciptakan zona penyangga di Gaza, dan menggambarkannya sebagai “kejahatan.” Berita perang Israel di Gaza

Slogan kampanye BJP, “Cry Bar, 400 Bar (Kali ini, lebih dari 400)”, telah menetapkan target 400 kursi untuk aliansinya, dan 370 kursi untuk BJP sendiri.

Nilanjan Mukhopadhyay, penulis biografi Modi, mengatakan hal ini membawa “nada terlalu percaya diri”, pada saat banyak masyarakat India menghadapi kenyataan kenaikan harga, pengangguran dan ketimpangan pendapatan yang begitu luas sehingga kini lebih buruk daripada sebelumnya sebelumnya. pemerintahan kolonial Inggris. Hasilnya adalah BJP “berjalan dalam tidur menuju bencana,” kata Asim Ali, seorang analis politik dan kolumnis.

“Hari ini Modi sudah kehilangan muka. Dia bukan orang yang tidak ada duanya, auranya yang tidak terkalahkan sudah tidak ada lagi,” kata Ali.

Membentuk pemerintahan selanjutnya

Dalam beberapa hal, keputusan pemilu ini mirip dengan tahun 2004, ketika pemerintahan BJP lain yang dipimpin oleh Perdana Menteri Atal Bihari Vajpayee diperkirakan akan menang telak melalui jajak pendapat.

Sebaliknya, Kongres sedikit mengungguli BJP dalam kemenangannya dan membentuk pemerintahan bersama sekutu-sekutunya.

Namun tahun 2024 bukanlah tahun 2004. Meskipun mengalami kemunduran, BJP tetap menjadi partai terbesar di Parlemen sejauh ini, dan berada dalam posisi untuk membentuk pemerintahan berikutnya bersama sekutunya di NDA. Partai Kongres, partai oposisi terbesar, diperkirakan akan meraih sekitar 100 kursi, kurang dari setengah jumlah kursi yang diharapkan diperoleh Partai Bharatiya Janata ketika seluruh suara dihitung.

Namun, dua partai regional kini akan memegang kunci jabatan Perdana Menteri India: Janata Dal United, dipimpin oleh Nitish Kumar, di Bihar; dan Partai Telugu Desam yang dipimpin oleh Chandrababu Naidu di negara bagian selatan Andhra Pradesh. TDP meraih 16 kursi dan JD(U) 12 kursi. Kedua partai tersebut sebelumnya juga bersekutu dengan Kongres.

Meskipun BJP telah membuat terobosan besar di India selatan – terutama di Kerala, tempat mereka memenangkan kursi Lok Sabha untuk pertama kalinya – jumlah keseluruhan partai ini menderita kerugian yang signifikan di negara-negara bagian berbahasa Hindi di tengah negara tersebut, yang dikuasai BJP pada pemilu tahun lalu. pemilu baru-baru ini.

Di Uttar Pradesh, negara bagian terbesar di India dan merupakan faktor utama dalam menentukan siapa yang memerintah di tingkat nasional, partai nasionalis Hindu kalah di distrik parlemen Faizabad, lokasi Kuil Ram yang kontroversial, yang dibangun di atas reruntuhan Kuil Ram ke-16. -Mesjid Babri abad. Modi telah meresmikan bait suci pada bulan Januari.

READ  Para pengunjuk rasa di Iran menyerukan pemogokan, jaksa penuntut umum mengatakan polisi moralitas telah ditutup

Peresmian kuil Ram, yang diawasi Modi, berada di garis depan kampanye BJP untuk memobilisasi pemilih Hindu. Partai tersebut juga kehilangan kursi penting di Amethi, di mana Menteri Federal Smriti Irani mengincar kekalahan. Irani meraih kemenangan menakjubkan atas Rahul Gandhi, keturunan keluarga Gandhi, dengan perolehan 55.000 suara pada tahun 2019. Tahun ini, Gandhi bersaing dari daerah pemilihan tetangga, Rae Bareli, dan memenangkan kursi tersebut dengan selisih dua kali lebih besar dari Modi. Dia berbasis di Varanasi, juga di Uttar Pradesh.

Secara keseluruhan, BJP hanya memenangkan 33 dari 80 kursi di Uttar Pradesh, penurunan yang signifikan dari 62 kursi yang dimenangkannya pada tahun 2019 dan 71 kursi pada tahun 2014. Partai Samajwadi regional, yang merupakan bagian dari oposisi Aliansi Seluruh India, memenangkan . memenangkan 37 kursi, sedangkan BJP hanya memenangkan 33 dari 80 kursi di Uttar Pradesh. Kongres memenangkan enam lagi.

BJP juga menderita kekalahan di Maharashtra, negara bagian kedua yang paling berbahaya secara politik di India. Dengan sebagian besar suara telah dihitung, Aliansi India memimpin dengan 30 dari 48 kursi di negara bagian tersebut. Hanya Uttar Pradesh yang memiliki lebih banyak kursi – 80 kursi. Pada tahun 2019, BJP sendiri memenangkan 23 kursi di Maharashtra, sementara sekutunya memenangkan 18 kursi lagi.

Selain Maharashtra, tiga negara bagian lain yang menjadi pusat krisis pertanian di India, dengan protes pertanian besar-besaran, mengalami kerugian bagi BJP dibandingkan tahun 2019: Haryana, Rajasthan, dan Punjab. Partai Bharatiya Janata menguasai negara bagian Haryana dan Rajasthan.

perayaan Kongres

Segera setelah tren awal muncul pada Selasa pagi, para pendukung Kongres memadati markas besar partai di New Delhi. Para pendukung terlihat mengenakan kaos putih bergambar Rahul Gandhi di bagian belakang, sambil mengibarkan bendera partai, mata mereka terpaku pada layar raksasa yang menyiarkan hasilnya secara langsung.

“Sekarang, setidaknya rakyat India akan mempunyai suara untuk melawan BJP yang kejam, yang telah memerintah kami selama 10 tahun terakhir. Lebih banyak kursi berarti kami memiliki suara yang bagus dan oposisi yang kuat,” kata Suresh Verma, seorang pendukung Kongres. .

Perubahan komposisi parlemen India berikutnya juga dapat mempengaruhi cara pengesahan undang-undang. Kritikus menuduh pemerintah BJP mengesahkan undang-undang tersebut melalui Parlemen tanpa diskusi atau diskusi.

Shastri mengatakan itu tidak akan mudah lagi. “Ini akan menjadi perjalanan yang jauh lebih sulit bagi BJP di Parlemen,” katanya.

Selain Parlemen, para analis mengatakan lemahnya mandat tersebut dapat mempengaruhi berfungsinya lembaga-lembaga demokrasi India lainnya, yang oleh para kritikus dituduh BJP digunakan untuk politik partisan.

READ  CCTV Menunjukkan Polisi Tihar Izinkan Gangster Selesaikan Pekerjaannya | berita India

“Di bawah mayoritas yang kasar, institusi-institusi India runtuh di bawah BJP. Sistem kekuasaan sangat terpusat di tingkat atas, dan India membutuhkan pemerintahan berbasis koalisi seperti ini agar demokrasinya dapat bertahan,” kata Ali.

Apa selanjutnya untuk BJP?

Ketika hasil pemilu sudah jelas, BJP akan melihat ke belakang, dan duo dominan Modi dan Amit Shah, menteri dalam negeri India yang secara luas dipandang sebagai wakil perdana menteri, akan menghadapi pertanyaan yang lebih sulit. “Akan ada pertanyaan tentang persepsi Modi sebagai pemimpin aliansi, karena dia harus lebih banyak mendengarkan para pemimpin di luar BJP,” kata Shastri dari CSDS.

Ali, sang analis politik, juga mencatat bahwa “BJP telah gagal memahami situasi,” dan kemungkinan besar kelompok pendukung di sekitar Modi telah mengejutkan partainya. “Seolah-olah raja hanya diberi cerita yang ingin didengarnya saja,” ujarnya. “Sangat penting bagi BJP untuk memiliki mekanisme umpan balik dan desentralisasi kekuasaan.”

Selama satu dekade terakhir di bawah pemerintahan mayoritas BJP yang dipimpin Modi, banyak indikator demokrasi India yang terpuruk di tengah tuduhan penindasan terhadap perbedaan pendapat, oposisi politik, dan media. Modi tidak berpidato di konferensi pers apa pun selama dekade terakhir sebagai Perdana Menteri.

Dengan mitra koalisi mengawasi BJP, “akan ada jalan keluar bagi masyarakat sipil India dan pengkritik pemerintah,” kata Mukhopadhyay, penulis biografinya.

Bagi banyak Muslim India, hasil ini juga berarti kelegaan.

Melihat hasil dari gubuknya di timur laut New Delhi, Akbar Khan, seorang pemulung berusia 33 tahun, mengaku senang. Meskipun BJP saat ini memimpin di seluruh kursi di Delhi, Khan berkata, “Rakyat turun ke jalan dan memperjuangkan pemilu ini melawan BJP.” [incumbent] Pemerintah”.

“Kasta dan kelas yang terbelakang secara ekonomi sangat kecewa dengan Modi, dan kebijakannya yang memecah belah tidak membuahkan hasil apa pun di dapur mereka,” kata Khan, yang juga bekerja dengan komunitas pemulung di negara bagian seperti Bihar dan Jharkhand.

Khan mengatakan bahwa sebagai seorang Muslim, dia merasa terganggu dengan pernyataan anti-Islam Modi selama kampanye pemilihannya kembali, di mana dia menyamakan komunitas tersebut dengan “penyusup” dan menggambarkan mereka sebagai orang-orang yang “memiliki lebih banyak anak.”

“Rakyat India seharusnya memberikan suara menentang kebencian Modi dan BJP ini,” katanya.