Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hasil pemilu India 2024: Modi mengumumkan kemenangannya tetapi tidak memperoleh mayoritas penuh

Hasil pemilu India 2024: Modi mengumumkan kemenangannya tetapi tidak memperoleh mayoritas penuh

NEW DELHI (AP) — Perdana Menteri Narendra Modi Nyatakan kemenangan Karena aliansinya dalam pemilihan umum di India, ia mengklaim memiliki mandat yang diperlukan untuk memajukan agendanya, meskipun partainya kehilangan kursi dari oposisi yang lebih kuat dari perkiraan, yang mengimbangi catatan ekonominya yang beragam dan kebijakannya yang terpolarisasi.

“Kemenangan hari ini adalah kemenangan bagi negara demokrasi terbesar di dunia,” kata Modi kepada massa di markas besar partainya pada hari Selasa, seraya menambahkan bahwa para pemilih di India telah “menunjukkan kepercayaan yang luar biasa” terhadap partainya dan koalisi Aliansi Demokratik Nasional (NDA).

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Hasil resmi Hasil Komisi Pemilihan Umum India pada hari Rabu menunjukkan bahwa NDA memenangkan 294 kursi, lebih banyak dari 272 kursi yang dibutuhkan untuk mendapatkan mayoritas, tetapi jauh lebih sedikit dari yang diharapkan.

Untuk pertama kalinya sejak Partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014, partai tersebut tidak mendapatkan mayoritas, memenangkan 240 kursi – jauh dari rekor 303 kursi yang dimenangkannya pada pemilu tahun 2019.

Hal ini berarti Modi akan membutuhkan dukungan dari partai-partai lain dalam koalisinya, hal ini merupakan pukulan telak bagi presiden berusia 73 tahun tersebut, yang mengharapkan kemenangan telak. Selama kampanye pemilu, Modi mengatakan bahwa partainya kemungkinan akan memenangkan 370 kursi dan sekutunya mendapatkan 30 kursi lagi.

Partai ini kini bergantung pada dukungan sekutu utamanya, termasuk Partai Telugu Desam di negara bagian Andhra Pradesh di bagian selatan dengan 16 kursi dan Janata Dal (United) yang memenangkan 12 kursi di negara bagian Bihar di bagian timur, serta kelompok-kelompok kecil.

“Pemilih di India tidak bisa dianggap remeh,” kata Times of India dalam editorialnya. “Para pemilih dengan jelas menunjukkan bahwa lapangan kerja dan aspirasi ekonomi penting. Pesan ekonomi dari hasil pemilu ini adalah bahwa lapangan kerja itu penting.

READ  Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengunjungi Rusia menjelang kemungkinan pertemuan antara Xi dan Putin

Kongres memperoleh 99 kursi, meningkatkan perolehan 52 kursi pada pemilu 2019. Di antara sekutu utamanya, Partai Samajwadi memenangkan 37 kursi di negara bagian utara Uttar Pradesh yang merupakan kekecewaan besar bagi BJP. Kongres Trinamool Seluruh India memenangkan 29 kursi di Benggala Barat. dan Dravida Munnetra Kazhagam 22 kursi di negara bagian selatan Tamil Nadu.

itu Koalisi Oposisi India Ia memenangkan total 232 kursi.

Milan Vaishnav, direktur Pusat tersebut, mengatakan BJP sekarang mungkin “sangat bergantung pada niat baik sekutunya, menjadikan mereka pemain penting yang dapat kita harapkan untuk melakukan yang terbaik, baik dalam hal pembuatan kebijakan dan pembentukan pemerintahan.” Program Asia Selatan di Carnegie Endowment for International Peace.

“Paling tidak, hasil ini berdampak pada wewenang Perdana Menteri Modi. Dia sendiri yang memimpin pemilu ini,” kata Pratap Bhanu Mehta, seorang komentator politik sebuah artikel di harian Indian Express “Rakyat”.

Pendukung Partai Kongres bernyanyi saat menyaksikan prosedur penghitungan suara di markas partainya di New Delhi, India, Selasa, 4 Juni 2024. (AP Photo/Altaf Qadri)

Lebih dari 640 juta suara diberikan dalam pemilu maraton yang diadakan selama enam minggu di Amerika Serikat Praktik demokrasi terbesar di dunia.

Menghadapi penurunan dukungan terhadap BJP secara tiba-tiba, para pesaingnya mengklaim bahwa mereka juga meraih kemenangan, dengan partai oposisi utama, Kongres, mengatakan pemilu tersebut merupakan “kerugian moral dan politik” bagi Modi.

“Ini adalah kemenangan bagi rakyat dan kemenangan bagi demokrasi,” kata pemimpin partai Kongres Mallikarjun Kharga kepada wartawan.

Meskipun mengalami kemunduran, Modi berjanji untuk memenuhi janji pemilunya untuk mengubah perekonomian India menjadi perekonomian terbesar ketiga di dunia, dari perekonomian kelima saat ini, dan tidak akan mengabaikan agendanya.

READ  Ratusan tulang mamut ditemukan di gudang anggur Austria

Dia mengatakan, dia akan meningkatkan produksi pertahanan India, meningkatkan kesempatan kerja bagi kaum muda, meningkatkan ekspor dan membantu petani, dan banyak hal lainnya.

“Negara ini akan melihat babak baru dalam pengambilan keputusan besar. “Ini adalah jaminan Modi.”

Banyak kebijakan nasionalis Hindu yang ia terapkan selama sepuluh tahun terakhir juga akan tetap berlaku.

Kemenangan Modi ini merupakan kedua kalinya seorang pemimpin India mempertahankan kekuasaannya untuk masa jabatan ketiga setelah Jawaharlal Nehru, perdana menteri pertama negara itu. Sebelum Modi berkuasa, India memiliki pemerintahan koalisi selama 30 tahun.

Ucapan selamat untuk Modi mengalir dari para pemimpin negara-negara di kawasan ini termasuk negara tetangga Nepal dan Bhutan, sementara Gedung Putih memuji India atas “proses demokrasinya yang dinamis.”

Selama sepuluh tahun berkuasa, Modi mengubah lanskap politik India, membawa… nasionalisme HinduDulunya merupakan ideologi pinggiran di Indiamenjadi arus utama sambil meninggalkan negara yang terpecah belah.

Para pendukungnya memandangnya sebagai pemimpin yang mandiri dan kuat yang berhasil meningkatkan posisi India di dunia. Kritikus dan penentangnya mengatakan tentang dia Politik Hindu dulu Hal ini telah menimbulkan intoleransi, sementara perekonomian, salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia, menjadi semakin tidak setara.

Bagi Payal, warga kota Lucknow di utara yang hanya menggunakan satu nama, pemilu ini menyangkut perekonomian dan banyaknya orang yang hidup dalam kemiskinan di India.

“Masyarakat menderita, tidak ada pekerjaan, dan masyarakat berada dalam situasi di mana anak-anak mereka harus membuat teh dan menjualnya di pinggir jalan,” kata Payal. “Ini masalah besar bagi kami. Jika kami tidak bangun sekarang, kapan kami akan bangun?”

Rahul Gandhi, tokoh utama oposisi Partai Kongres, mengatakan dia melihat hasil pemilu sebagai pesan dari rakyat.

READ  Video yang dilihat AP menunjukkan serangan helikopter terhadap sebuah kapal di dekat Selat Hormuz.

“Masyarakat termiskin di negara ini membela Konstitusi India,” katanya pada konferensi pers.

Popularitas Modi melampaui partainya selama dua masa jabatan pertamanya, dan ia juga berhasil mengubah pemilihan parlemen menjadi pemilihan presiden. Kampanye ala presidensialdengan BJP mengandalkan merek pemimpinnya.

“Modi bukan hanya juru kampanye utama, dia satu-satunya juru kampanye dalam pemilu ini,” kata Yamini Aiyar, peneliti kebijakan publik.

Di bawah pemerintahan Modi, para kritikus mengatakan demokrasi India semakin mendapat tekanan karena taktik senjata yang digunakan untuk menundukkan lawan politik, menekan media independen dan menekan perbedaan pendapat. Pemerintah menolak tuduhan tersebut dan mengatakan demokrasi sedang berkembang.

Ketidakpuasan ekonomi juga memburuk di bawah pemerintahan Modi. Ketika pasar saham mencapai rekor tertinggi, tingkat pengangguran kaum muda meningkat Hanya sebagian kecil orang India Memanfaatkan booming.

Ketika pemungutan suara dibuka pada pertengahan April, BJP pada awalnya merasa yakin Dia memfokuskan kampanyenya Tentang ‘Jaminan Modi’, menyoroti pencapaian ekonomi dan sosial yang menurut partainya telah menghasilkan pengurangan kemiskinan. Dengan berkuasanya Modi, “India akan menjadi negara maju pada tahun 2047,” ulangnya pada pertemuan demi rapat umum.

Namun kampanye tersebut berubah menjadi semakin kacau, ketika Modi meningkatkan retorikanya yang bersifat polarisasi dan ditargetkan Muslim, yang merupakan 14% dari populasiIni adalah taktik yang bertujuan untuk memberikan energi kepada pemilih mayoritas Hindu.

Oposisi Aliansi India menyerang Modi karena kebijakan nasionalis Hindunya, dan berkampanye mengenai isu pengangguran, inflasi dan kesenjangan.

Ayar, seorang peneliti kebijakan publik, menambahkan, “Isu-isu ini bergema dan berdampak.”