Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan Langsung Pemilu India 2024: Keunggulan Modi lebih tipis dari yang diharapkan

Pembaruan Langsung Pemilu India 2024: Keunggulan Modi lebih tipis dari yang diharapkan

Pendukung Partai Kongres merayakan di markas besar partai saat penghitungan suara di New Delhi pada hari Selasa.kredit…Atul Lok untuk The New York Times

Dalam pemilihan umum terakhir di India, pada tahun 2019, partai Perdana Menteri Narendra Modi memenangkan 303 dari 543 kursi parlemen – hampir enam kali lebih banyak dari partai oposisi utama, Kongres Nasional India. Hal ini merupakan pukulan telak bagi Kongres, sebuah partai yang dulunya dominan, namun kini mengalami penurunan drastis dalam beberapa tahun terakhir, dan jajak pendapat pada pemilu tahun ini tidak menunjukkan bahwa partai tersebut akan berjalan lebih baik.

Namun hasil pemilu awal hari Selasa menunjukkan kinerja Kongres yang jauh lebih kuat dari perkiraan. Partai tersebut dan sekutu-sekutunya memimpin dalam sekitar 230 pemilu, sebuah perubahan tajam yang memicu kegembiraan di markas besar Partai Kongres di New Delhi, di mana para pendukungnya bersorak setiap kali saluran televisi mengumumkan keunggulan baru untuk salah satu kandidatnya.

“Apa pun hasil akhirnya, satu hal yang jelas – kemenangan moral bagi Kongres dan pemimpin kami Rahul Gandhi, dan kekalahan bagi BJP,” kata Robin Michael, seorang pekerja politik, merujuk pada Partai Bharatiya Janata yang dipimpin Modi.

Meskipun tidak ada indikasi bahwa Kongres dan koalisi oposisi yang dipimpinnya akan mengumpulkan mayoritas untuk menggulingkan Modi, para pekerja partai mengatakan mereka telah melemahkan aura tak terkalahkan Modi. Mereka memberikan penghormatan kepada Gandhi, tokoh paling terkemuka di Partai Kongres dan cucu Jawaharlal Nehru, perdana menteri pertama India setelah kemerdekaan.

READ  Ken Tanaka, orang tertua di dunia, telah meninggal di Jepang pada usia 119

Tahun lalu, ketika Gandhi berusaha untuk meningkatkan pendiriannya dengan memimpin demonstrasi jarak jauh di seluruh India, BJP menjeratnya dalam sebuah tuntutan hukum yang berujung pada pemecatannya dari Parlemen. Dia kemudian dikembalikan ke kursinya oleh pengadilan tertinggi India. Pada hari Selasa, Gandhi berada di jalur yang tepat untuk memenangkan kursi parlemennya di negara bagian Kerala di bagian selatan.

Partai Kongres, yang telah lama berkuasa di pusat politik India, telah berjuang untuk menemukan arah dan menawarkan alternatif ideologis terhadap Partai Bharatiya Janata yang nasionalis Hindu. Dia telah menghadapi pemberontakan, pertikaian, dan pertikaian berkala mengenai apakah akan mendukung wajah baru atau tidak – hanya untuk mempertahankan kepemimpinan dinastinya.

Tahun ini, meski ada ekspektasi, Gandhi telah menetapkan target untuk menggandakan perolehan kursi partainya pada tahun 2019, yaitu 52 kursi. Pada Selasa sore, partai tersebut memimpin dengan hampir 100 kursi.

“Kami akan menghentikan Modi untuk mengolok-olok negara ini dan mengadu domba satu sama lain,” kata Sandeep Mishra, seorang anggota Kongres, di markas besar partai. “Rakyat India bosan dengan Modi,” tambahnya.