Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para petinggi GM dan Ford bentrok dengan UAW saat serikat pekerja memperluas pemogokan

Para petinggi GM dan Ford bentrok dengan UAW saat serikat pekerja memperluas pemogokan

  • Sekitar 25.000 pekerja UAW kini melakukan pemogokan
  • Pabrik baru terkena dampak di Chicago dan Lansing, Michigan
  • CEO Ford mengatakan pembicaraan belum menemui jalan buntu

DETROIT (Reuters) – CEO General Motors dan Ford mengkritik para pemimpin UAW pada hari Jumat dan Presiden UAW Sean Fine menanggapinya dengan cara yang sama, beberapa jam setelah serikat pekerja meningkatkan pemogokan yang kini memasuki minggu ketiga.

Fine pada hari Jumat memperluas pemogokan serentak yang pertama kalinya terhadap Detroit Three, memerintahkan para pekerja untuk berhenti bekerja di pabrik perakitan Ford di Chicago dan pabrik perakitan General Motors di Lansing, Michigan. Dia mengatakan Stellantis bertahan setelah konsesi di menit-menit terakhir oleh perusahaan induk Chrysler.

CEO GM Mary Barra mengatakan pada Jumat malam bahwa “jelas tidak ada niat nyata untuk mencapai kesepakatan,” sementara CEO Ford Jim Farley mengatakan serikat pekerja “menyandera” kesepakatan tersebut karena adanya perselisihan tentang pabrik baterai mobil listrik di masa depan. UAW menanggapi di media sosial bahwa tidak ada eksekutifnya yang menghadiri perundingan minggu ini.

“Namun, Barra dan Farley secara kolektif menghasilkan $50 juta tahun lalu,” tambah serikat pekerja.

Pernyataan-pernyataan pribadi yang diutarakan dengan tegas menunjukkan meningkatnya rasa frustrasi terhadap laju perundingan, yang memasuki minggu ketiga.

Tuntutan UAW “dapat berdampak buruk pada bisnis kami,” kata Farley. Ia mengatakan perselisihan berpusat pada upah dan tunjangan di pabrik baterai mobil listrik baru yang belum mulai berproduksi.

“Saya tidak tahu mengapa Jim Farley berbohong tentang status negosiasi,” kata Fine menanggapinya. “Mungkin karena dia tidak hadir untuk melakukan tawar-menawar minggu ini, seperti yang dia lakukan selama 10 minggu terakhir.”

Serikat pekerja dan perusahaan masih berbeda pendapat dalam isu-isu ekonomi utama dan komentar CEO menunjukkan bahwa mereka belum bisa menyelesaikan beberapa masalah yang sulit. Fine tetap memenuhi tuntutan kenaikan gaji sebesar 40% dalam kontrak empat tahun, sebuah posisi yang didukung minggu ini oleh Presiden Joe Biden. Perusahaan menawarkan kenaikan gaji sekitar 20%.

READ  Sentimen pembangunan rumah turun secara historis di bulan Juli

Parra menuduh Fine menyeret para pekerja ke dalam pemogokan panjang yang tidak perlu dan mencoba “membuat sejarah bagi dirinya sendiri” melalui tindakan ini. “Mempertaruhkan masa depan kita adalah sesuatu yang tidak akan saya lakukan,” tambah Parra.

Serikat pekerja melanjutkan pendekatan yang disengaja terhadap pemogokan tersebut, dengan memilih untuk keluar dari dua pabrik perakitan tambahan saja – dibandingkan dengan dampak besar pemogokan di tiga pabrik paling menguntungkan di Detroit yang memproduksi truk pickup.

Selain itu, serikat pekerja sedang mencoba untuk mempertahankan dana pemogokan terbatas yang mungkin mendapat tekanan karena pemogokan tambahan di fasilitas dan kasino Mack Trucks di wilayah Detroit yang juga diwakili oleh UAW.

Sam Fiorani, wakil presiden serikat pekerja, mengatakan: “Pemogokan ini merugikan serikat pekerja dalam jumlah besar. $500 per pekerja per minggu. Dan dengan 7.000 pekerja tambahan (pekerja yang mogok) kita berbicara tentang lebih dari $12 juta per minggu dari serikat pekerja. dana mogok.” Perkiraan kendaraan global di AutoForecast Solutions.

Perbedaan dengan Ford mencakup tunjangan pensiun dan jaminan kerja, kata Fine.

Jumlah total antrean piket meningkat menjadi 25.000, atau sekitar 17% dari anggota serikat pekerja di tiga produsen mobil tersebut.

Alih-alih melakukan pemogokan massal seperti yang telah dilakukan secara historis, UAW secara strategis mengadu domba perusahaan satu sama lain, menggunakan keringanan dari perluasan penghentian kerja sebagai dorongan kepada berbagai produsen mobil dalam dua minggu terakhir.

Para pekerja keluar pada hari Jumat dari pabrik perakitan Ford di Chicago yang membuat SUV Ford Explorer dan Lincoln Aviator, serta pabrik General Motors di Lansing yang membuat SUV Chevy Traverse dan Buick Enclave.

READ  Pasar Minyak Akan Menghadapi 'Masalah Serius' Dengan Permintaan Lebih Tinggi: IEF

Farley mengatakan keputusan serikat pekerja untuk memperluas pemogokan di Ford mengancam ribuan lapangan kerja pemasok. Dia menambahkan bahwa banyak pemasok berada di ujung tanduk karena pemogokan yang telah berlangsung lebih dari dua minggu di pabrik Michigan yang membuat SUV Bronco dan truk Ranger.

Farley mengatakan presiden UAW menyandera kesepakatan dengan nasib pabrik baterai kendaraan listrik, termasuk tiga pabrik yang sedang dibangun Ford dengan perusahaan luar dan satu pabrik yang rencananya akan dimiliki sendiri di Marshall, Michigan. UAW ingin para pekerja ini diwakili oleh serikat pekerja dan mendapat upah tertinggi.

Ford kini mempertimbangkan kembali ukuran dan ruang lingkup pabrik baterai Marshall senilai $3,5 miliar, sebagian karena ketidakpastian mengenai biaya tenaga kerja, kata Farley.

Stellantis juga menyalahkan UAW karena gagal mencapai kontrak baru.

GM mengatakan dalam email sebelumnya kepada karyawannya bahwa mereka belum menerima tawaran balasan yang komprehensif terhadap proposal 21 September. “Seruan untuk melakukan lebih banyak pemogokan hanya sekedar berita utama, bukan kemajuan nyata,” kata perusahaan itu.

Stellantis, yang selamat dari serangan tambahan tersebut, mengatakan: “Kami telah mencapai kemajuan dalam diskusi kami, namun kesenjangan masih ada. Kami berkomitmen untuk terus mengatasi masalah ini dengan cara yang dipercepat.”

Beberapa saat sebelum dia dijadwalkan untuk berpidato di depan anggota pada pukul 10 pagi EDT (1400 GMT), Stellantis membuat perubahan besar pada proposalnya, kata Fine. Hal ini menunda pengumumannya setengah jam, menyelamatkan Stellantis dari eskalasi.

Kemajuan yang dicatat dengan baik oleh Stellantis dalam hal pembayaran tunjangan biaya hidup, serta hak mogok untuk kewajiban produk dan penutupan pabrik. Pembicaraan berlanjut di ketiga perusahaan.

“Apa yang diinginkan Sean Fine adalah pertukaran balas dendam: Jika Anda baik pada kami di meja, kami tidak akan macam-macam dengan Anda. Jika Anda buruk pada kami di meja, kami akan meningkatkan pemogokan ,” kata Arthur Wheaton, direktur studi ketenagakerjaan di Cornell University.

READ  “Saya Pindah” oleh Herbalife

UAW telah meningkatkan tekanan selama dua minggu terakhir. Para pekerja melakukan pemogokan pada tanggal 15 September di satu pabrik milik General Motors, Ford dan Stellantis. Serikat pekerja meningkat pada 22 September, ketika para pekerja berhenti dari pekerjaan mereka di fasilitas distribusi GM dan Stellantis di 20 negara bagian di seluruh negeri.

Pekerja UAW juga mengancam untuk berhenti bekerja di pembuat truk berat Mack Trucks pada hari Minggu, dan di tiga kasino di Detroit. Pemogokan UAW menutup pabrik pembuat gandar untuk pabrik mobil Mercedes-Benz di Alabama.

Grafik Reuters

(Laporan oleh David Shepardson dan Joseph White; Ditulis oleh Gabriel untuk Buletin Bahasa Arab; Ditulis oleh Jaafar untuk Buletin Bahasa Arab) (Laporan tambahan oleh Ben Klayman, Abhiroop Roy, Bianca Flowers, Shivansh Tiwari, Abhijith Ji dan Peter Henderson) Penyuntingan oleh Nick Zieminski, David Gregorio dan Jonathan Oatis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Joe White adalah koresponden otomotif global untuk Reuters, yang berbasis di Detroit. Joe meliput berbagai topik industri otomotif dan transportasi, dan juga menulis The Auto File, buletin tiga kali seminggu tentang industri otomotif global. Joe bergabung dengan Reuters pada bulan Januari 2015 sebagai editor transportasi yang memimpin liputan pesawat, kereta api, dan otomotif, kemudian menjadi editor otomotif global. Sebelumnya, ia menjabat sebagai editor otomotif global untuk The Wall Street Journal, di mana ia mengawasi liputan industri otomotif dan mengelola biro Detroit. Joe adalah salah satu penulis (bersama Paul Ingrassia) dari The Comeback: The Fall and Rise of the American Auto Industry, dan dia serta Paul berbagi Penghargaan Pulitzer untuk pelaporan yang unggul pada tahun 1993.