Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tingkat hipotek di AS telah meningkat di atas 7% untuk pertama kalinya sejak 2002

Tingkat hipotek di AS telah meningkat di atas 7% untuk pertama kalinya sejak 2002

“Karena tingkat hipotek terus meningkat, daya beli pembeli menyusut,” Edward Sealer, wakil presiden asosiasi ekonomi perumahan di Asosiasi Bankir, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Jumlah pinjaman rata-rata pada bulan September adalah $305.550, turun dari puncak Februari sebesar $340.000, titik tertinggi sejak indeks Asosiasi dimulai pada Juli 2009.

Liz Rosoff, seorang makelar dengan Re/Max Professionals, telah mengalami dinamika ini dengan pembeli rumah yang bekerja dengannya di Denver barat laut. Dia memiliki klien yang memenuhi syarat untuk hipotek $ 675.000 pada bulan Januari – tetapi pada bulan Mei, dengan tarif hampir dua poin persentase lebih tinggi, anggaran perumahan mereka telah turun lebih dari $ 100.000. Pada saat yang sama, harga rumah terus meningkat, sehingga klien mereka merasakan tekanan tambahan.

“Itu sulit bagi mereka,” kata Ms. Roussoff. “Banyak pemberi pinjaman seperti, ‘Suku bunga masih rendah secara historis,'” katanya. “Tapi itu tidak berarti banyak bagi pembeli yang sekarang membayar tiga kali lipat bunga yang dia bayarkan.”

Suasana hiruk pikuk tahun 2021 – dan bahkan awal tahun ini, ketika pembeli rumah berbondong-bondong ke pasar untuk mencoba mengamankan suku bunga rendah – mulai memudar begitu harga melewati batas 5 persen pada akhir April dan awal Mei, kata Roussoff. . Dan sekarang, dua poin persentase lebih tinggi, pembeli semakin enggan untuk bergerak — atau mengeluarkan harga seluruhnya.

Faktanya, volume kunci hipotek pada bulan September – ketika pelamar mengunci tingkat tertentu – turun hampir 60 persen dari bulan yang sama tahun lalu, menurut Black Knight, sebuah perusahaan data yang melacak pasar hipotek. Kunci hipotek untuk pembelian rumah turun sekitar 30 persen, sementara aktivitas refinancing turun 93 persen.

READ  Analis menyebutkan saham teknologi untuk dibeli setelah dijual

“Saya pikir kita semua sedikit terkejut dengan tingkat kenaikan suku bunga yang tiba-tiba,” tambahnya. “Dari sisi aktivitas pembeli, kami pasti melihat banyak keragu-raguan. Mereka kesal karena merasa kehilangan segalanya.”