April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham naik seiring keputusan suku bunga Fed

Saham naik seiring keputusan suku bunga Fed

Saham-saham AS menguat pada hari Rabu setelah membukukan kerugian selama tiga bulan berturut-turut karena investor mencerna perkembangan terkini di pasar obligasi dan bersiap menyambut keputusan kebijakan terbaru Federal Reserve.

S&P 500 (^GSPC) naik 0,6% sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) naik 0,4%. Sementara itu, Nasdaq (^IXIC) menguat hampir 0,8%.

Yang menjadi perhatian utama Wall Street adalah keputusan Federal Reserve mengenai suku bunga pada akhir pertemuannya pada Rabu sore, dengan para pembuat kebijakan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil sambil mempertahankan opsi untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika diperlukan.

Baca selengkapnya: Apa arti jeda kenaikan suku bunga federal bagi rekening bank, CD, pinjaman, dan kartu kredit

Investor akan mengkaji pilihan kata-kata dalam pernyataan tersebut serta komentar Ketua Jerome Powell untuk mendapatkan petunjuk tentang pemikiran The Fed mengenai jalur suku bunga di masa depan. Para pejabat menekankan bahwa mereka akan bertindak hati-hati untuk menghindari perlambatan signifikan dalam perekonomian AS seiring upaya mereka untuk menenangkan inflasi.

Imbal hasil Treasury turun, dengan imbal hasil 10 tahun (^TNX) diperdagangkan sekitar 4,8% menjelang keputusan The Fed. Imbal hasil turun setelah pembaruan pemulihan triwulanan Departemen Keuangan AS mengungkapkan bahwa Departemen Keuangan akan menjual obligasi senilai $112 miliar minggu depan, kira-kira sejalan dengan ekspektasi Wall Street. Investor ekuitas mengamati pengumuman tersebut lebih cermat dari biasanya, mengingat bagaimana pembaruan pada bulan Agustus berkontribusi terhadap kenaikan imbal hasil baru-baru ini.

Dari segi data ekonomi, laporan ketenagakerjaan nasional ADP untuk bulan Oktober menunjukkan 113.000 lapangan pekerjaan ditambahkan ke perekonomian AS, lebih rendah dari perkiraan Street sebesar 150.000.

Lebih banyak laporan keuangan yang masuk, pada musim yang sejauh ini gagal mendongkrak saham. Saham AMD turun setelah hasil perancang chip tersebut mengalahkan perkiraan di atas dan bawah, namun jauh dari ekspektasi kuartal keempat. Kraft Heinz meleset dari perkiraan analis untuk penjualan kuartal ketiga, sementara pendapatan CVS mengalahkan perkiraan di tengah kinerja yang kuat dari bisnis farmasinya.

  • Saham-saham berada di zona hijau menjelang pengumuman The Fed

    Sekitar 15 menit sebelum The Fed mengumumkan langkah kebijakan terbarunya, saham-saham diperdagangkan lebih tinggi.

    S&P 500 (^GSPC) naik 0,4% sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) naik 0,2%. Sementara itu, Nasdaq (^IXIC) yang padat teknologi naik hampir 0,7%. Imbal hasil cenderung lebih rendah dengan imbal hasil Treasury 10-tahun turun menjadi 4,81%.

    Seperti yang baru-baru ini dicatat oleh Bespoke Investment Group dalam catatan penelitiannya, sebagian besar aksi pasar hari ini pada hari-hari Fed biasanya terjadi setelah Ketua Fed Jerome Powell memulai konferensi persnya pada pukul 2:30.

  • Indikator tren pada Rabu sore

    Saham AMD (AMD) memimpin halaman tren tren Yahoo Finance setelah melaporkan hasil kuartalan yang mengalahkan ekspektasi Wall Street baik untuk pendapatan maupun laba per saham. Sahamnya naik lebih dari 8% karena perusahaan memperkirakan penjualan tahunan lebih dari $2 miliar.

    Saham Paycom (PAYC) turun lebih dari 30% pada hari Rabu setelah perusahaan tersebut memperoleh penjualan lebih sedikit dari yang diharapkan Street. Paycom sekarang melihat pendapatan kuartal keempat di kisaran $420 juta-$425 juta, di bawah ekspektasi $452 juta.

    Saham Estee Lauder (EL) berada di bawah tekanan setelah perusahaan mengeluarkan panduan pendapatan dan penjualan jauh di bawah perkiraan Street. Perusahaan memperkirakan laba per saham berkisar antara 48 sen hingga 58 sen pada kuartal berikutnya, di bawah konsensus Street sebesar $1,21. Sahamnya turun lebih dari 16%, mendekati level terendah dalam enam tahun.

    Saham WeWork (WE) turun hampir 50% di tengah laporan bahwa penyedia ruang kantor bersama sedang bersiap untuk mengajukan kebangkrutan.

  • Mungkinkah imbal hasil 5% menjadi garis yang mengakhiri reli?

    Pengumuman pengembalian dana triwulanan Departemen Keuangan AS secara umum sejalan dengan ekspektasi Wall Street pada hari Rabu. Minggu depan, Departemen Keuangan akan melelang utang senilai $112 miliar pada minggu depan, sedikit di bawah ekspektasi pasar sebesar $114 miliar.

    Pengumuman ini merupakan sinyal baik bagi investor yang khawatir bahwa penerbitan obligasi yang lebih tinggi dari perkiraan tidak akan memenuhi permintaan yang memadai dan dengan demikian imbal hasil Treasury akan terus meningkat. Namun pengumuman pada hari Rabu membuat imbal hasil lebih rendah dengan imbal hasil 10 tahun (^TNX) diperdagangkan sekitar 4,8%.

    Direktur dan Kepala Ekonom RSM US LLP Joseph Brusuelas Ditulis pada X Pasar mampu menyerap pasokan obligasi baru ini “tanpa menyebabkan kenaikan suku bunga jangka panjang.”

    Kepala Strategi Pendapatan Tetap Charles Schwab Cathy Jones setuju: Tulis juga di X“Tanda-tandanya menunjukkan kemungkinan bahwa 5% adalah tingkat di mana terdapat cukup permintaan.”

    Bagi investor ekuitas, perubahan haluan di pasar obligasi bisa menjadi hal yang penting karena kenaikan imbal hasil (yield) telah membebani saham sejak pertemuan terakhir The Fed pada akhir September.

  • Pertumbuhan upah penggajian swasta mencapai level terendah dalam dua tahun

    Pasar tenaga kerja AS terus menunjukkan tanda-tanda pasar tenaga kerja yang ketat seiring dengan semakin meningkatnya tanda-tanda bahwa kenaikan upah di era pandemi mulai menghilang.

    Gaji Khusus ADP Data Sebuah laporan yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan pertumbuhan upah melambat ke level terendah dalam dua tahun pada bulan Oktober. Sementara itu, mereka yang berganti pekerjaan menerima imbalan yang semakin kecil.

    Pertumbuhan upah bagi para pengubah pekerjaan pada bulan Oktober turun menjadi 8,4%, kenaikan tahunan terkecil sejak Juli 2021. Angka tersebut cukup besar, dengan laporan ketenagakerjaan ADP menunjukkan 113,000 pekerjaan swasta ditambahkan ke daftar gaji pada bulan Oktober, di bawah perkiraan Wall Street sebesar 150,000.

    “Tidak ada satu industri pun yang mendominasi perekrutan tenaga kerja pada bulan ini, dan kenaikan upah yang besar pascapandemi tampaknya telah kita lewati,” Nila Richardson, kepala ekonom di ADP, mengatakan dalam pernyataannya. “Secara keseluruhan, angka-angka di bulan Oktober memberikan gambaran ketenagakerjaan yang komprehensif. Meskipun pasar tenaga kerja telah melambat, angka-angka tersebut masih cukup untuk mendukung belanja konsumen yang kuat.”

  • Para pemimpin pasar saham “Tujuh Besar” berpisah pada bulan Oktober

    Raksasa teknologi “Tujuh Besar” yang memimpin reli pasar saham pada tahun 2023 mengalami peruntungan yang berbeda pada bulan Oktober, karena pendapatan, narasi industri, dan kelelahan investor mempengaruhi kelompok pemimpin ini.

    “Pada titik ini, Anda tidak dapat melihat mereka sebagai tujuh saham bersama-sama,” Steve Sosnick, kepala strategi di Interactive Brokers, mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada hari Selasa.

    Bulan lalu, Amazon ( AMZN ) dan Microsoft ( MSFT ) adalah satu-satunya anggota grup yang membukukan keuntungan lebih dari 1%, dengan raksasa wilayah Seattle masing-masing naik 4,7% dan 7,1%. Kedua perusahaan mengumumkan hasil kuartalan yang menunjukkan pertumbuhan unit cloud mereka lebih tinggi dari ekspektasi investor.

    Sementara itu, saingannya Alphabet (GOOG, GOOGL) mengalami penurunan saham lebih dari 5% setelah hasil bisnis cloud-nya yang suram, sementara Nvidia (NVDA) kehilangan 6% di tengah laporan bahwa pemerintahan Biden mungkin membatasi ekspor chip AI ke Tiongkok.

    Saham Tesla (TSLA) turun hampir 20% setelah hasil terbarunya menunjukkan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan di tengah kekhawatiran publik terhadap tingkat adopsi kendaraan listrik.

    Meta Platforms (META) mengeluarkan panduan yang lebih rendah dari perkiraan untuk kuartal keempat, meskipun saham pada akhir bulan tersebut pada dasarnya datar, naik 0,4%. Saham Apple (AAPL) mengalami bulan yang sama lesu, turun 0,3% setelah turun lebih dari 8% di bulan September; Pembuat iPhone akan mengumumkan hasilnya pada hari Kamis.

    Baca lebih lanjut di sini.

  • Aktivitas manufaktur menurun lebih dari yang diperkirakan

    Laporan manufaktur bulan September yang kuat mungkin hanya merupakan hal yang tidak diketahui.

    Setelah naik ke angka 49 di bulan September, indeks manufaktur ISM untuk bulan Oktober turun menjadi 46,7, yang merupakan tanda kontraksi di industri manufaktur. Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg memperkirakan angka 49.

    Banyak responden survei yang dikutip dalam rilis tersebut menyebutkan tanda-tanda perlambatan dalam industri mereka.

    “Perekonomian benar-benar melambat. Optimisme terhadap kuartal I 2024 berkurang,” kata salah satu pelaku industri produk kimia.

    Sementara itu, indeks pesanan baru masih berada di wilayah kontraksi sebesar 45,5, lebih rendah dibandingkan dengan 49,2 yang tercatat pada bulan September. Indeks ketenagakerjaan juga turun pada hari Rabu menjadi 46,8 dari angka 51,2 pada bulan sebelumnya.

  • Saham dibuka lebih tinggi

    Saham-saham berada di zona hijau pada pembukaan karena investor mencerna pengumuman penerbitan obligasi yang memenuhi ekspektasi Wall Street menjelang keputusan kebijakan moneter Federal Reserve yang diharapkan pada Rabu sore.

    S&P 500 (^GSPC) melonjak sekitar 0,1% sementara Dow Jones Industrial Average (^DJI) naik tepat di atas garis datar dan Nasdaq Composite (^IXIC) naik sekitar 0,3%.

    Imbal hasil Treasury turun setelah pembaruan pemulihan triwulanan Departemen Keuangan AS mengungkapkan bahwa Departemen Keuangan akan menjual obligasi senilai $112 miliar minggu depan, kira-kira sejalan dengan ekspektasi Wall Street.

  • Saham berjangka turun menjelang keputusan kebijakan Fed

    Indeks saham utama AS turun menjelang pembukaan pasar pada hari Rabu karena investor menunggu keputusan suku bunga Federal Reserve dan laporan pendapatan masuk.

    Dow Jones Industrial Average (^DJI) berjangka turun 0,33%, atau 109 poin, sedangkan S&P 500 berjangka (^GSPC) turun 0,39%. Kontrak berjangka Nasdaq 100 yang padat teknologi (^NDX) turun 0,44%.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

READ  Salesforce, Perusahaan Terbesar SF, Menghemat Ratusan