September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

"Negara Paling Disukai": Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status perdagangan Rusia

“Negara Paling Disukai”: Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status perdagangan Rusia

Biden mengatakan Amerika Serikat, bersama dengan Kelompok Tujuh dan Uni Eropa, akan menuntut agar status “negara yang paling disukai” dicabut. Rusia, disebut sebagai Hubungan Perdagangan Normal Permanen di Amerika Serikat. Situasi itu berarti kedua negara telah sepakat untuk berdagang dengan persyaratan terbaik, kata Biden, yang dapat mencakup tarif yang lebih rendah, hambatan perdagangan yang lebih rendah, dan impor yang lebih tinggi.

Langkah ini membutuhkan persetujuan kongres dan undang-undang diharapkan akan diperkenalkan setelah pengumuman Biden.

“Penghapusan PNTR Rusia akan mempersulit Rusia untuk melakukan bisnis dengan Amerika Serikat, dan melakukannya bersama-sama dengan negara-negara lain yang merupakan setengah dari ekonomi global akan menjadi pukulan telak lainnya bagi ekonomi Rusia yang sudah sangat menderita,” kata Biden.

“Ada banyak masalah yang memecah belah kita di Washington, tetapi membela demokrasi di Ukraina dan mendorong kembali agresi Rusia seharusnya tidak menjadi salah satu dari masalah itu. Dunia bebas bersatu untuk menghadapi Putin,” kata presiden.

Presiden juga berterima kasih kepada Ketua DPR Nancy Pelosi karena menjadi “pendukung yang kuat” dalam masalah ini dan karena menunda undang-undang di DPR “sehingga saya dapat menyelaraskan semua sekutu utama kita untuk menjaga kita tetap bersatu.”

Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan melarang barang dari beberapa sektor ekonomi Rusia yang berbeda, termasuk makanan laut, vodka, dan berlian yang tidak diproduksi. Gedung Putih mengatakan ini akan membuat Rusia kehilangan lebih dari $1 miliar pendapatan ekspor.

Presiden juga akan menandatangani perintah eksekutif yang mengakhiri ekspor barang-barang mewah – termasuk minuman beralkohol, tembakau, pakaian, perhiasan, mobil, dan barang antik – ke Rusia.

Biden menghabiskan 49 menit di telepon dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Jumat merinci langkah-langkah baru yang akan dia umumkan mengenai perdagangan AS dengan Rusia, dua pejabat yang akrab dengan panggilan itu mengatakan kepada CNN.

READ  Ukraina memesan lebih banyak sistem rudal; Lavrov Peringatkan Serangan di Rusia

Sementara sebagian besar panggilan antara kedua pemimpin sejak invasi Rusia berkisar antara 30-40 menit, ini sedikit lebih lama karena Biden menyoroti bagaimana Amerika Serikat bergerak untuk menangguhkan hubungan perdagangan normal dalam upaya lain untuk menghukum Kremlin.

Zelensky menulis di Twitter bahwa dia memberi Biden “penilaian situasi di medan perang, melaporkan kejahatan Rusia terhadap penduduk sipil” dan menyetujui “langkah lebih lanjut untuk mendukung pertahanan Ukraina dan meningkatkan sanksi terhadap Rusia.”

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan kepada CNN bahwa tujuan pemerintah adalah untuk terus merugikan oligarki Rusia dan negara kaya dengan merampas kenyamanan mereka, karena Amerika Serikat terus mencoba menekan mereka yang dekat dengan Putin. Ini juga bertujuan untuk menghilangkan jalan yang digunakan oligarki ini untuk melindungi uang mereka, kata pejabat itu, karena mereka sudah semakin terputus dari jalan keuangan tradisional.

Amerika Serikat mengimpor 48.867 metrik ton makanan laut dari Rusia pada tahun 2021, senilai sekitar $1,2 miliar, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional. Lobster merupakan bagian terbesar dari impor tersebut, dengan Amerika Serikat membeli es beku dan lobster merah senilai $900 juta tahun lalu. Amerika Serikat tidak menjual makanan laut apa pun langsung ke Rusia, karena negara itu melarang ekspor makanan laut dan ikan AS pada tahun 2014.

Impor vodka Rusia ke Amerika Serikat hanya menyumbang 1,3% dari total impor vodka pada tahun 2021, menurut United States Distilled Spirits Board. Dewan Roh Amerika Serikat mengatakan totalnya akan mencapai $ 18,5 juta pada tahun 2021.

Presiden juga mengumumkan bahwa para pemimpin G7 akan berusaha untuk menghilangkan kemampuan Rusia untuk meminjam dari Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

READ  Sedikitnya 77 migran tewas setelah sebuah kapal dari Lebanon tenggelam di lepas pantai Suriah

“Kami akan terus menekan Putin,” kata Biden, seraya menambahkan bahwa “Putin harus membayar harganya” atas serangan tak beralasan di Ukraina.

“G7 juga meningkatkan tekanan pada miliarder Rusia yang korup – menambahkan nama baru ke daftar target oligarki kami dan keluarga mereka dan meningkatkan koordinasi di antara negara-negara G7 untuk menargetkan dan merebut keuntungan mereka yang tidak sah. Mereka mendukung Putin, mencuri dari Rusia orang, dan berusaha menyembunyikan uang mereka di negara kita.”

CNN melaporkan pada hari Kamis bahwa pembicaraan bipartisan di Senat sedang bersiap untuk mengambil tindakan yang lebih agresif atas situasi perdagangan Rusia – setelah Gedung Putih secara efektif mempermudah keputusan DPR. Rancangan undang-undang melarang impor minyak, gas alam, dan batu bara Rusia di Amerika Serikat.

Versi undang-undang sebelumnya mencakup ketentuan yang akan menangguhkan hubungan perdagangan permanen yang normal antara Rusia dan Belarusia. Tetapi Gedung Putih menyatakan keprihatinannya tentang bagian dari RUU itu, dan akhirnya dibatalkan. Sebaliknya, RUU yang melarang impor energi Rusia yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat Rabu malam menyerukan peninjauan kembali status Rusia di Organisasi Perdagangan Dunia.

Ketua Keuangan Senat Ron Wyden, seorang Demokrat dari Oregon, mengatakan kepada CNN bahwa dia telah terlibat dalam percakapan dengan penulis pajak Kongres dan pemerintahan Biden tentang masalah ini, karena tekanan telah berkembang untuk memasukkan bahasa yang lebih keras dalam RUU DPR ketika Senat mengambilnya. . . Up – secepat minggu depan.

“Saya pikir Rusia – perilaku tidak manusiawi Rusia tidak membenarkan mereka menuai buah dari komunitas internasional,” kata Wyden kepada CNN.

Senator Mike Crabow, Republikan Idaho dan Republikan peringkat di Komite Keuangan, mengatakan dia mungkin tidak akan mendukung RUU DPR tanpa bahasa yang lebih kuat tentang situasi bisnisnya – dan menjelaskan bahwa akan ada upaya untuk mengubahnya.

READ  Ukraina: Penembakan menimbulkan kekhawatiran intensifikasi konflik di Ukraina

“Pertanyaannya adalah PNTR, mana yang tidak ada. Dan kemudian mereka memiliki beberapa barang WTO lainnya di sana, yang agak hampa jika kita tidak melakukan PNTR,” kata Krabow sebelumnya hari ini. “Jadi, saya mungkin tidak akan mendukungnya karena tidak memiliki hal-hal dasar yang Anda butuhkan untuk tanggapan komersial yang tepat.”

Cerita ini diperbarui dengan detail tambahan pada hari Jumat.