Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

live news

Terluka oleh perang, bekas luka pada anak-anak yang terluka di Ukraina lebih dari sekadar kulit

Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia pada 4 Agustus. (Alexander Ermochenko/File/Reuters)

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres menggambarkan peluncuran artileri dan rudal baru-baru ini di sekitar kawasan itu Pembangkit nuklir Zaporizhzhia Di Ukraina tengah sebagai “kecenderungan bunuh diri”, meningkatkan kekhawatiran kecelakaan di pabrik, yang terbesar dari jenisnya di Eropa.

“Setiap serangan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir adalah bunuh diri,” kata Guterres kepada wartawan, Senin di Tokyo. “Saya berharap serangan ini akan berakhir,” katanya, meminta Badan Energi Atom Internasional untuk mengizinkan mereka memasuki pabrik.

Pabrik Zaporizhzhia menempati situs besar di Sungai Dnipro. Itu terus beroperasi dengan kapasitas yang dikurangi sejak ditangkap oleh pasukan Rusia pada awal Maret, dengan teknisi Ukraina masih beroperasi.

Perusahaan energi negara Ukraina, Energoatom, mengatakan pada hari Minggu bahwa satu pekerja terluka dalam penembakan Rusia di sekitar fasilitas pada hari Sabtu.

Energoatom mengklaim bahwa tiga sensor pemantau radiasi juga rusak, mengatakan bahwa “deteksi dan respons tepat waktu jika terjadi eksaserbasi radiologis atau kebocoran radiasi dari drum bahan bakar nuklir bekas saat ini tidak mungkin”.

“Kali ini bencana nuklir secara ajaib dapat dihindari, tetapi keajaiban itu tidak dapat bertahan selamanya,” tambah perusahaan itu.

Berbicara kepada televisi Ukraina, ketua Energoatom, Petro Kotin, mengatakan salah satu serangan pada hari Minggu adalah 20 meter dari area penyimpanan bahan bakar yang dirawat.

“Jika mereka menabrak kontainer dengan bahan bakar yang diolah, itu akan menjadi kecelakaan radiasi,” katanya.

Baca cerita lengkapnya disini.

READ  TikTok menangguhkan beberapa layanan di Rusia