Desember 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Deltacron:' Kasus varian COVID baru dikonfirmasi oleh WHO - NBC Chicago

‘Deltacron:’ Kasus varian COVID baru dikonfirmasi oleh WHO – NBC Chicago

Organisasi Kesehatan Dunia minggu ini mengkonfirmasi munculnya jenis baru COVID-19 yang dijuluki “deltacron” – galur hibrida yang menggabungkan varian delta dan omicron.

Pada konferensi pers pada hari Rabu, Dr Maria van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, mengatakan kasus telah dilaporkan di Denmark, Prancis dan Belanda, tetapi mencatat bahwa tingkat deteksi “sangat rendah”.

Menurut Reuters, setidaknya 17 pasien telah diidentifikasi.

Karena banyak kasus yang belum terkonfirmasi, terlalu dini untuk mengetahui bagaimana infeksi deltachron ditularkan atau apakah akan menyebabkan penyakit parah, menurut Philip Coulson, peneliti yang menerbitkan laporan Mengenai tiga kasus di Prancis, katanya kepada Reuters.

Para pasien yang dijelaskan dalam laporan yang disebutkan di atas memiliki strain yang menggabungkan protein lonjakan tipe omicron dan ‘tubuh’ variabel delta.

Dalam sebuah tweet minggu lalu, Van Kerkhove mengklarifikasi bahwa potensi virus delta dan omicron rekombinan diharapkan karena “sirkulasi intensif” dari kedua spesies.

Pejabat kesehatan WHO mengatakan ada “pengawasan yang sangat baik di banyak negara saat ini”, dan “mengingat banyaknya perubahan dan mutasi di dalam omicron, telah jauh lebih mudah bagi para peneliti, ilmuwan, profesional kesehatan masyarakat, dan orang-orang yang mempelajari genom, untuk dapat.” menemukan kombinasi ini.

Para ahli yang berbicara dengan USA Today mengatakan terlalu dini untuk mengkhawatirkan deltachron.

“Ini hanya variabel jika menghasilkan sejumlah besar kasus,” kata William Hanage, ahli epidemiologi di Harvard TH Chan School of Public Health, kepada surat kabar itu. “Jadi tidak, jika tidak menyebabkan banyak kasus, Anda tidak perlu khawatir.”

Tidak ada perubahan dalam tingkat keparahan yang dilaporkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan lebih banyak penelitian sedang dilakukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang varian tersebut.

READ  India tidak menunjukkan tanda-tanda akan memperlambat pembelian minyak Rusia