September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

PM Kishida bersumpah Jepang tidak akan pernah berperang lagi karena China, Korea Selatan mengutuk kunjungan Kuil Yasukuni

PM Kishida bersumpah Jepang tidak akan pernah berperang lagi karena China, Korea Selatan mengutuk kunjungan Kuil Yasukuni

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bersumpah bahwa negaranya tidak akan pernah berperang lagi dalam upacara peringatan kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II.

Dalam pidato pertama Kishida sejak menjabat pada Oktober, dia bersumpah bahwa Jepang “tidak akan pernah lagi mengulangi kengerian perang” pada upacara suram pada hari Senin yang menandai peringatan ke-77 penyerahan Jepang dalam Perang Dunia II.

“Saya akan terus memenuhi sumpah teguh ini,” Kishida Dia berkata. “Di dunia di mana konflik terus berlanjut, Jepang, di bawah panji pasifisme proaktif, akan melakukan yang terbaik untuk bekerja dengan komunitas internasional untuk memecahkan berbagai tantangan yang dihadapi dunia.”

Dalam pidatonya, Kishida menyoroti kerusakan yang terjadi di Jepang oleh bom atom Amerika selama Perang Dunia II, dan mengatakan bahwa kemakmuran yang dialami Jepang saat ini adalah karena pengorbanan mereka yang tewas dalam perang.

Lainnya dari NextShark: Paman Roger menghapus video dengan YouTuber Mike Chen karena kritik sebelumnya terhadap China

Hari jadi secara tradisional dirayakan oleh Kunjungi Kuil Yasukuni di Tokyo, yang memperingati mereka yang tewas melayani Jepang, termasuk 14 pemimpin masa perang yang dihukum sebagai penjahat perang. Kunjungan-kunjungan yang kerap menimbulkan kontroversi ini dipandang China dan Korea Selatan sebagai simbol militerisme Jepang di masa lalu.

Meskipun Kishida belum mengunjungi kuil, dia Dilaporkan bahwa dia mengirim Dekorasi keagamaan, apa adanya Dia melakukan itu juga pada tahun 2021, sebagai pertunjukan sebagai gantinya. Tiga anggota kabinetnya, termasuk Menteri Keamanan Ekonomi Sana Takechi, Menteri Kenya untuk Rekonstruksi Bencana Akiba, dan Menteri Perdagangan dan Industri Yasutoshi Nishimura, memutuskan untuk mengunjungi kuil tersebut.

Dilaporkan, Takaichi mengatakan kepada wartawan, “Dia memberi hormat kepada jiwa mereka yang memberikan hidup mereka untuk politik nasional,” sambil juga mencatat doanya untuk akhir perang di Ukraina.

READ  Orang-orang memesan Airbnb di Ukraina sebagai cara untuk mengirim bantuan

Lainnya dari NextShark: Pemimpin GOP Asia-Amerika pertama di Minnesota membela penggunaan ‘virus China’ oleh Trump

Dalam membela kunjungan tersebut, Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno dilaporkan mengatakan: “Adalah normal di negara mana pun untuk menghormati mereka yang memberikan hidup mereka untuk bangsa mereka.” “Tidak ada perubahan dalam kebijakan Jepang untuk memperkuat hubungannya dengan tetangganya China dan Korea Selatan.”

Namun, kunjungan ke kuil itu terus menuai kritik dari China dan Korea Selatan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Yingbin mengatakan Jepang perlu “berpikir mendalam” tentang sejarahnya dan memenangkan kepercayaan dari tetangga Asianya dengan bertindak secara bertanggung jawab.

Lainnya dari NextShark: Perusahaan buah milik keluarga di San Jose memiliki semua barang berharganya yang diambil oleh pencuri

“Beberapa tokoh politik Jepang sering mendistorsi dan mengagungkan sejarah agresi dengan berbagai cara, dan secara terbuka melanggar Deklarasi Kairo dan dokumen hukum penting lainnya yang secara jelas menyatakan kembalinya Taiwan ke China,” kata Wang.

Di Korea Selatan, para pejabat telah menyatakan “kekecewaan mendalam” dengan kunjungan kuil, yang mereka yakini memperindah invasi Jepang sebelumnya.

“Pemerintah Korea mendesak pejabat Jepang untuk menghadapi sejarah, menunjukkan kerendahan hati dan benar-benar merenungkan masa lalu melalui tindakan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Lainnya dari NextShark: Aktivis dan aktivis iklim di asosiasi saling tuduh melakukan pelecehan seksual

Hari ini juga jatuh pada Hari Pembebasan Nasional Korea, hari libur yang dirayakan di Korea Utara dan Selatan. Itu setiap tahun memperingati kemenangan atas Jepang, ketika Amerika Serikat dan Uni Soviet memulihkan kemerdekaan Korea setelah 35 tahun pemerintahan Jepang.

READ  Tetangga Rusia, Finlandia, mengumumkan keinginannya untuk bergabung dengan NATO

Gambar Unggulan melalui Reuters