Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Invasi China ke Taiwan mungkin gagal, tetapi dengan kerugian besar bagi Amerika Serikat, analis permainan perang mencari tahu | Taiwan

Invasi Cina Taiwan Kemungkinan akan gagal jika AS membantu mempertahankan pulau itu – tetapi dengan biaya yang melemahkan militer AS sendiri, menurut sebuah wadah pemikir AS.

Kumpulkan pakar militer sebelumnya Pusat Kajian Strategis dan Internasional Dalam permainan perang, konflik mengatakan bahwa setiap calon peserta langsung dalam perang – Amerika Serikat, China, Taiwan, dan Jepang – akan menderita kerugian “sangat besar”.

Rudal China dapat menghancurkan pangkalan udara AS Jepang Sejauh Guam, dua kapal induk Amerika dan antara 10 dan 20 kapal perusak dan kapal penjelajah ditenggelamkan saat invasi dimulai.

Tetapi pasukan penyerbu China sendiri akan dihancurkan sebelum menduduki bagian penting Taiwan, dan pada akhirnya akan dicegah mencapai tujuannya untuk merebut ibu kota pulau itu, Taipei, menurut sebagian besar skenario yang diuji.

Ini, dikombinasikan dengan kerusakan target daratan dari serangan balik Taiwan, dapat menggoyahkan pemerintahan Partai Komunis China, kata laporan itu.

“Kami sampai pada dua kesimpulan,” kata Eric Higginbotham, pakar keamanan di MIT.

Pertama, dalam kebanyakan situasi, Cina Kecil kemungkinannya akan berhasil mencapai tujuan operasionalnya, atau menduduki Taipei.

“Kedua, biaya perang akan sangat besar bagi semua orang yang terlibat, dan hampir pasti termasuk Amerika Serikat.”

Manuver tersebut menguji 24 skenario berbeda yang berpusat pada China yang berusaha merebut pulau itu dengan invasi pada tahun 2026. Amerika Serikat kritis: tanpa bantuan Amerika, Tentara Pembebasan Rakyat akan menduduki Taiwan dalam tiga bulan atau kurang.

Permainan perang mengasumsikan bahwa invasi akan dimulai dengan pemboman terbuka oleh China yang akan menghancurkan sebagian besar angkatan laut dan udara Taiwan dalam beberapa jam. Angkatan Laut China akan memblokade Taiwan dan mulai mengangkut pasukan pendaratan ribuan tentara PLA dan peralatan mereka melintasi Selat Taiwan.

Dalam apa yang digambarkan oleh para pemain perang sebagai skenario yang paling mungkin terjadi, militer Taiwan dapat menahan penjajah di pantai.

“Sementara itu, kapal selam, pembom, dan pesawat tempur/serangan AS, yang sering didukung oleh Pasukan Bela Diri Jepang, dengan cepat melumpuhkan armada amfibi China,” kata laporan itu.

“Serangan China di pangkalan Jepang dan kapal permukaan AS tidak dapat mengubah hasilnya: Taiwan tetap independen,” katanya.

Ada variabel penting yang menjadi sandaran keberhasilan ini, kata Matthew Cancian dari US Naval War College.

Pertama, katanya, Taiwan sendiri harus bertekad untuk merespons.

Kedua, Jepang harus memberikan izin kepada Amerika Serikat untuk melancarkan serangan balik dari pangkalannya di tanah Jepang.

Tanpa ini, kata Kansian, “intervensi AS tidak akan cukup untuk melanjutkan otonomi Taiwan.”

Dalam kasus seperti itu, korbannya akan sangat besar, sekitar 10.000 orang pada minggu-minggu pertama perang. Permainan perang tersebut telah memunculkan hal-hal penting yang tidak diketahui, seperti apakah Amerika Serikat akan mengambil risiko perang nuklir dengan menyerang China secara langsung.

Dia juga bertanya apakah publik Amerika dan Jepang bersedia menerima kerugian yang datang dengan membela Taiwan, dengan mengatakan bahwa kekalahan Amerika dapat merusak kemampuan Washington untuk memproyeksikan kekuatan global untuk waktu yang sangat lama.

Laporan tersebut menyatakan bahwa “Amerika Serikat mungkin memenangkan kemenangan Pyrrhic, dan akan lebih menderita dalam jangka panjang dari orang China yang ‘dikalahkan’.”

Laporan itu mengatakan bahwa militer Taiwan dan AS perlu memobilisasi pasukan, dengan fokus pada senjata yang paling dapat bertahan dan efektif, untuk menciptakan lebih banyak pencegahan dalam menghadapi invasi China.

“Terlepas dari retorika tentang mengadopsi ‘strategi landak’, Taiwan masih menghabiskan sebagian besar anggaran pertahanannya untuk kapal dan pesawat mahal yang akan segera dihancurkan China,” katanya.

READ  Pemimpin Turki menentang mengizinkan Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO