Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA membuka sampel terakhir asteroid OSIRIS-Rex yang terjebak oleh pengencang yang macet

NASA membuka sampel terakhir asteroid OSIRIS-Rex yang terjebak oleh pengencang yang macet

Robert Markowitz/NASA

Tim pemrosesan OSIRIS-REx ditampilkan pada 10 Januari mencoba melepaskan pengikat yang mencegah pembukaan penuh Kepala Sampel Touch-and-Go, atau TAGSAM. Instrumen tersebut berisi material tambahan dari asteroid Bennu.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Dua jangkar yang membandel telah menjebak material berharga yang diambil dari sebuah asteroid, tetapi setelah proses selama berbulan-bulan, mereka akhirnya terlepas, NASA mengumumkan pada hari Kamis.

Badan antariksa tersebut telah mengumpulkan sekitar 2,5 ons (70 gram) batu dan debu darinya Misi OSIRIS-RExYang melakukan perjalanan hampir 4 miliar mil untuk mengumpulkan sampel yang belum pernah terjadi sebelumnya dari asteroid dekat Bumi bernama Bennu.

Namun NASA mengungkapkan pada bulan Oktober lalu bahwa beberapa bahan masih berada di luar jangkauan dalam kapsul yang tersembunyi di dalam alat yang disebut Mekanisme Akuisisi Sampel Touch-and-Go, yaitu lengan robot dengan wadah penyimpanan di salah satu ujungnya untuk mengumpulkan sampel dari Bennu.

Kepala pengambilan sampel ditutup oleh 35 klip, menurut NASA, tetapi dua di antaranya terbukti sulit dibuka.

Membongkar mekanismenya bukanlah tugas yang mudah. Badan antariksa harus menggunakan bahan dan peralatan yang telah disetujui sebelumnya di sekitar kapsul untuk mengurangi risiko kerusakan atau kontaminasi sampel.

“Instrumen-instrumen baru ini juga perlu dioperasikan dalam ruang terbatas di kotak sarung tangan, yang membatasi panjang, berat, dan potensi pergerakan busurnya,” kata Dr. Nicole Luning, pimpinan pemrosesan OSIRIS-REx di Johnson Space Center NASA di Houston. izin. “Tim remediasi menunjukkan fleksibilitas yang luar biasa dan melakukan pekerjaan luar biasa dalam menghilangkan pengencang yang membandel dari kepala TAGSAM sehingga kami dapat terus melakukan pembongkaran. Kami sangat senang dengan keberhasilan ini.”

READ  Para ilmuwan menemukan massa air tropis raksasa di tengah Samudera Atlantik

Untuk mengatasi masalah ini, NASA mengatakan dua peralatan terbuat dari baja bedah – “logam paling keras yang disetujui untuk digunakan dalam kotak sarung tangan yang diproses secara asli.”

Sebelum mengatasi pengencang yang macet, tim dari Johnson Space Center menguji alat tersebut di “lab praktik”, dan secara perlahan meningkatkan torsi yang diterapkan untuk memastikan alat baru tersebut berhasil melepaskan pengencang yang kokoh.

Hingga Kamis sore, NASA mengatakan materi sampel yang terperangkap belum terdeteksi. Masih ada “beberapa langkah pembongkaran tambahan,” menurut badan antariksa. Setelah langkah-langkah ini diambil, cache yang tersembunyi dapat difoto, diekstraksi, dan ditimbang, kata NASA.

Analisis bahan dari Bennu, yang dikumpulkan oleh peneliti NASA pada musim gugur lalu, mengungkapkan bahwa sampel yang diambil dari asteroid tersebut mengandung banyak air dalam bentuk mineral tanah liat terhidrasi selain karbon.

Para ilmuwan percaya bahwa keberadaan air di asteroid memperkuat teori yang ada saat ini tentang bagaimana air mencapai Bumi miliaran tahun yang lalu.

“Alasan Bumi menjadi dunia yang layak huni, dan kita memiliki lautan, danau, sungai, dan hujan, adalah karena mineral tanah liat ini mendarat di Bumi 4 miliar tahun lalu hingga 4 setengah miliar tahun lalu, sehingga menjadikan dunia kita layak huni.” kata penyelidik utama REx Dante Lauretta pada bulan Oktober. “Jadi kita melihat bagaimana air dimasukkan ke dalam padatan.” Loretta adalah profesor ilmu planet dan kosmokimia di Universitas Arizona.

Beberapa sampel Bennu yang dipanen sebelumnya telah disegel dalam wadah penyimpanan untuk penelitian di masa depan selama beberapa dekade, menurut siaran pers NASA pada hari Kamis.