Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kepiting tuna, baik tuna maupun kepiting, berkerumun di dekat San Diego

Kepiting tuna, baik tuna maupun kepiting, berkerumun di dekat San Diego

Ketika Anna Sagatoff, seorang sinematografer bawah air, melakukan penyelaman malam seperti biasa di La Jolla Shores San Diego, dia terbiasa melihat “gurita, nudibranch, dan hiu tanduk”. Namun apa yang dilihatnya pada akhir bulan April sungguh mengejutkan: dasar laut berubah menjadi merah karena apa yang dia gambarkan sebagai “karpet kepiting yang terjalin”. Makhluk-makhluk itu berputar-putar dan berubah mengikuti arus, meluas “sejauh yang dapat diterangi oleh lampu selam,” katanya.

Krustasea merah yang berkerumun yang dia dan pengamat lain lihat di pantai San Diego disebut kepiting, tetapi sebenarnya mereka adalah lobster jongkok. Perairan dangkal di sekitar California Selatan bukanlah habitat biasanya.

Hewan ini biasanya hidup di laut lepas, sekitar negara bagian Baja California di Meksiko. Namun ini adalah penampilan kedua mereka di wilayah tersebut dalam enam tahun terakhir. Beberapa ahli mengatakan mereka mungkin terdorong ke ngarai dekat pantai San Diego oleh arus padat nutrisi yang diciptakan oleh El Niño, ketika lautan yang lebih hangat melepaskan panas ekstra ke atmosfer, menciptakan pergeseran arus dan fluktuasi tekanan udara di atas Samudera Pasifik tropis.

Peristiwa ini mungkin mengindikasikan perubahan iklim di wilayah tersebut. Sementara itu, kumpulan kepiting tuna menawarkan kepada ilmuwan dan penyelam seperti Ms. Sagatoff gambaran dekat makhluk laut yang biasanya muncul di dalam perut tuna.

Beberapa pengamatan berlangsung secara berputar-putar, seperti ketika dia mulai memperhatikan apa yang disebutnya “kanibalisme massal” di antara reptil merah. Meskipun kepiting tuna mampu memakan plankton, mereka juga merupakan predator oportunistik Tahap bentik siklus hidup mereka, yang dapat menyebabkan mereka memakan spesies mereka sendiri.

Lobster tuna juga dikenal sebagai kepiting merah, lobster krill dan langostella. Mereka lebih dekat kekerabatannya dengan kelomang dibandingkan dengan kelomang “sejati”, meskipun mereka memang ada Berkembang Fitur serupa. Nama umumnya berasal dari perannya sebagai sumber makanan pilihan bagi spesies yang lebih besar seperti tuna selama periode siklus hidupnya ketika mereka hidup di laut terbuka.

READ  Penjelajah Mars China mengirimkan kembali gambar kerak air yang segar - Ars Technica

Pada tahap akhir siklus hidupnya, kepiting turun dari lautan terbuka dan hidup tepat di atas kerak benua sebagai penghuni dasar laut. Pada titik ini, hewan-hewan tersebut akan melakukan perjalanan vertikal melalui kolom air untuk mencari plankton, sehingga membuat mereka rentan terhadap angin, pasang surut, dan arus, yang mungkin telah mendorong banyak hewan ke utara.

Di dasar Scripps Valley, kepiting-kepiting ini membentuk gundukan menggeliat setebal ribuan ekor. Bagi predator lokal, ini adalah bonus selamat datang. Meskipun banyak kepiting tuna yang hidup di dasar laut dikonsumsi, ratusan ribu kepiting masih belum dimakan karena sumber makanan baru ini mulai memudar.

Megan Cimino, asisten peneliti di Institut Ilmu Kelautan di Universitas California, Santa Cruz, mengatakan bahwa pertemuan ini dan pertemuan sebelumnya pada tahun 2018 merupakan misteri bagi sains. Ketika kepiting tuna terakhir kali muncul, timnya menemukan bahwa pergerakan mereka di California “berhubungan dengan arus laut yang luar biasa kuat yang berasal dari Baja,” yang terkadang namun tidak selalu bersamaan dengan El Niño.

Dia mengatakan peristiwa baru ini “menunjukkan bahwa sesuatu yang berbeda sedang terjadi di lautan.”

Meskipun hubungan antara populasi kepiting dan El Niño tidak sepenuhnya jelas, “ketika kita berpikir tentang perubahan iklim, hal pertama yang terlintas dalam pikiran kita mungkin adalah kenaikan suhu, namun perubahan iklim dapat menyebabkan kondisi laut yang lebih bervariasi,” kata Dr. Cimino. . Ia menggambarkan kepiting tuna sebagai “spesies indikator” yang mampu memberikan bukti adanya perubahan besar-besaran pada arus dan komposisi laut, yang mungkin berdampak positif dan negatif terhadap hewan di perairan kawasan tersebut.

Karena dinginnya air di Lembah Scripps, kepiting ini tidak akan bertahan lama setelah mereka menetap di San Diego. Kematian massal ini menciptakan peristiwa terdampar Kepiting tuna terdampar di pantai dalam jumlah besar, mengubah pasir dan perairan di sekitarnya menjadi merah. Sebagai alternatif, arus yang sama yang membawa kawanan tersebut ke San Diego dapat mendorong mereka ke laut.

READ  Setahun yang hanya berlangsung 17,5 jam di 'Planet Neraka'

Berakhirnya invasi ini dapat membantu para ilmuwan menciptakan dunia suatu hari nanti Sistem peramalan Untuk populasi kepiting tuna di masa depan. Belum diketahui secara pasti berapa lama kepiting tuna tersebut akan bertahan, atau kapan mereka akan kembali ke pantai California. Namun dengan memanasnya lautan, hal ini mungkin terjadi lebih cepat dari perkiraan siapa pun.