April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA membatalkan misi teknologi layanan satelit OSAM-1

NASA membatalkan misi teknologi layanan satelit OSAM-1

WASHINGTON — NASA telah membatalkan proyek bernilai miliaran dolar untuk mendemonstrasikan teknologi layanan satelit yang telah mengalami banyak penundaan dan pembengkakan biaya.

Dalam pernyataan singkat yang dikeluarkan pada tanggal 1 Maret, NASA mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan Misi Layanan, Perakitan, dan Manufaktur On-Orbit (OSAM) 1. OSAM-1 dikembangkan untuk mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa Landsat 7 dan kemudian melakukan perakitan di orbit. antena Ka-band satelit. .

NASA mengatakan pihaknya membatalkan OSAM-1 “karena tantangan teknis, biaya dan jadwal yang sedang berlangsung, dan evolusi komunitas yang lebih luas dari pengisian bahan bakar pesawat ruang angkasa yang tidak dilengkapi peralatan, sehingga mengakibatkan kurangnya mitra yang berkomitmen.”

Badan tersebut mengatakan bahwa, setelah pemberitahuan resmi dari Kongres mengenai keputusannya, mereka akan memulai proses penutupan secara tertib, yang akan mencakup pemindahan perangkat-perangkat tersebut dan “mengejar potensi kemitraan atau penggunaan alternatif untuk perangkat-perangkat tersebut.”

NASA mengatakan pihaknya juga akan meninjau bagaimana memitigasi dampak pembatalan terhadap tenaga kerja di Goddard Space Flight Center, yang menerbangkan OSAM-1. Juru bicara NASA Jimmy Russell mengatakan ada sekitar 450 karyawan dan kontraktor NASA yang mengerjakan OSAM-1, dan bahwa NASA “berkomitmen untuk mendukung tenaga kerja proyek sesuai rencana hingga tahun fiskal 2024.”

OSAM-1 dimulai sekitar satu dekade lalu sebagai Restore-L, dengan tujuan diluncurkan pada tahun 2020 untuk mengisi bahan bakar Landsat 7. Misi tersebut berganti nama menjadi OSAM-1 pada tahun 2020 dengan penambahan muatan untuk melakukan aktivitas perakitan dan manufaktur di luar angkasa. .

Namun, misi tersebut mengalami pembengkakan biaya dan penundaan yang signifikan. Pada April 2022, total biaya misi, yang diperkirakan antara $626 juta dan $753 juta, telah meningkat menjadi $2,05 miliar dan peluncurannya ditunda hingga Desember 2026. Kantor Inspektur Jenderal (OIG) NASA, Dalam laporan Oktober 2023Disimpulkan bahwa proyek tersebut kemungkinan akan mengalami pembengkakan tambahan, dengan perkiraan biaya setelah selesai sebesar $2,17 miliar dan diluncurkan antara bulan Maret dan Juni 2027.

READ  ini baik! Astronot stasiun luar angkasa berbicara tentang sepak bola - dan Taylor Swift - di Super Bowl 2024 (video)

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa faktor utama dalam masalah OSAM-1 adalah kinerja Maxar, yang memasok bus pesawat ruang angkasa serta muatan robot, yang disebut Space Infrastructure Dexterous Robot (SPIDER), berdasarkan kontrak senilai hampir $316 juta. Maxar mengirimkan bus OSAM-1 pada September 2023, terlambat dua setengah tahun dari jadwal, dan beroperasi lebih dari dua tahun terlambat dengan pengiriman komponen SPIDER, menurut temuan OIG.

Maxar mengakui dalam laporannya bahwa mereka “secara signifikan mengurangi cakupan dan kompleksitas pekerjaan” dalam memodifikasi salah satu bus ruang angkasa Seri 1300, yang dirancang untuk satelit komunikasi komersial di orbit geostasioner, untuk digunakan pada OSAM-1 di orbit rendah Bumi. Perusahaan juga mengalami masalah teknis dengan SPIDER serta masalah dalam mengelola subkontraktor. NASA mengatakan pada bulan September 2023 bahwa mereka telah menghapus satu elemen SPIDER yang disebut MakerSat, yang akan membuat balok komposit, untuk fokus pada teknologi servis dan perakitan.

Laporan tersebut mengaitkan masalah pada bus OSAM-1 dan SPIDER dengan penggunaan kontrak harga tetap yang, menurut kesimpulan OIG, tidak memberi NASA cara untuk memberi insentif pada kinerja perusahaan. NASA terkadang melakukan intervensi, menyediakan sekitar $2 juta tenaga kerja untuk membantu pembuatan bus OSAM-1 pada tahun 2022 dan 2023.

“Dalam diskusi kami dengan pejabat Maxar, mereka mengakui bahwa mereka tidak lagi mendapatkan manfaat dari pekerjaan mereka di OSAM-1,” kata OIG dalam laporannya. “Lebih jauh lagi, pejabat proyek menyatakan bahwa OSAM-1 tampaknya bukan prioritas utama Maxar dalam hal kualitas krunya.”

Juru bicara Maxar Eric Glass mengatakan perusahaannya telah mengirimkan palet untuk muatan SPIDER ke NASA, serta salah satu dari tiga lengan robotiknya, dan dua lengan robot lainnya dijadwalkan akan dikirimkan akhir tahun ini. “Meskipun kami kecewa dengan keputusan untuk menghentikan program tersebut, kami berkomitmen untuk mendukung NASA dalam mengejar potensi kemitraan baru atau penggunaan alternatif perangkat keras tersebut sementara proses penutupan selesai,” katanya.

READ  TMNT: Grup Cowabunga mendapatkan pembaruan baru yang besar

Satu masalah yang tidak dihadapi OSAM-1 adalah pendanaan. Kongres secara teratur mengabaikan permintaan dana misi NASA. Laporan OIG mencatat bahwa NASA meminta $808,5 juta untuk OSAM-1 antara tahun 2016 dan 2023, namun Kongres mengalokasikan lebih dari $1,48 miliar. NASA meminta $227 juta untuk OSAM-1 untuk tahun fiskal 2024, dan rancangan anggaran versi DPR dan Senat mendanai sepenuhnya misi tersebut.

Pembatalan OSAM-1 terjadi karena banyak perusahaan yang secara komersial mengejar teknologi layanan satelit, dalam banyak kasus menggunakan pendekatan yang lebih kolaboratif seperti merancang satelit dengan port pengisian bahan bakar yang mengurangi kompleksitas pengisian bahan bakar. Pada pertemuan tahunan CONFERS, sebuah kelompok industri layanan satelit, pada bulan Oktober 2023, seorang peserta mencatat bahwa hanya ada sedikit diskusi tentang OSAM-1 dalam presentasi konferensi.

Bo Nasz, yang memimpin pengembangan kemampuan layanan satelit di NASA, mengakui kesulitan mengembangkan pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk mengisi bahan bakar pesawat ruang angkasa yang “tidak siap” untuk melakukan servis. “Ini sangat sulit,” katanya. Nilai OSAM-1, katanya, adalah untuk mendemonstrasikan teknologi robotik yang dapat ditransfer ke aplikasi lain sekaligus mendapatkan pengalaman dalam pelayanan satelit.

“Kami bisa membantu meyakinkan konsumen bahwa kami tahu cara melakukannya dan siap,” tutupnya. “Menurutku begitu, tapi menurutku itu juga sulit.”