Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengungkap Misteri Hominid Kuno: ScienceAlert

Mengungkap Misteri Hominid Kuno: ScienceAlert

Bagi ahli paleoantropologi, pertanyaan tentang kapan nenek moyang kita mulai menghabiskan lebih banyak waktu berjalan di tanah datar daripada nongkrong di pohon adalah pertanyaan yang menarik — dan penelitian baru memberi kita pemahaman yang lebih baik.

Menggunakan perangkat lunak pemodelan 3D, seorang ilmuwan telah merekonstruksi otot fosil AL 288-1 berusia 3,2 juta tahun, yang dikenal sebagai “Lucy”. Model menunjukkan bahwa Lucy memiliki otot kaki dan panggul yang kuat untuk berpegangan pada pohon dan otot lutut yang memungkinkan berjalan tegak.

milik fosil Australopithecus afarensis Spesies, hominin awal. Ini memberi tahu kita banyak tentang bagaimana spesies itu hidup, kata peneliti di balik pekerjaan itu, ahli paleobiologi Ashley Wiseman dari University of Cambridge di Inggris.

Australopithecus afarensis Itu akan menjelajahi daerah padang rumput berhutan terbuka serta hutan lebat di Afrika Timur sekitar 3 sampai 4 juta tahun yang lalu,” Dia berkata Orang bijak.

“Rekonstruksi otot Lucy menunjukkan bahwa dia mampu mengeksploitasi kedua habitat secara efektif.”

Model otot 3D yang telah selesai (kiri) dan daerah perlekatan otot yang digunakan untuk membangunnya (kanan). (Ashley Weisman)

Fosil Lucy ditemukan pada tahun 1970-an. Sementara itu sudah diterima dengan baik A. afarensis Itu bisa berjalan, perdebatan terus berlanjut, apakah bipedalisme ini lebih merupakan teknik goyang ala simpanse atau sesuatu yang lebih mirip gaya berjalan tegak yang kita lihat pada manusia modern.

Weismann menggunakan alat pemodelan komputer canggih untuk merekonstruksi jaringan lunak yang tidak bertahan dari fosil. Dimulai dengan apa yang kita ketahui tentang otot dan struktur tulang manusia yang hidup, Weismann bekerja mundur, menggali bukti fosil AL 288-1, termasuk dimensi, struktur, dan jejak otot yang tertinggal di tempatnya melekat pada tulang.

Otot-otot kuat yang tercipta melalui para model menunjukkan bahwa Lucy mampu berdiri tegak. 36 otot direkonstruksi di setiap kaki, yang terbesar lebih besar dan menempati lebih banyak ruang daripada rekannya pada orang modern.

READ  NASA sementara membangun kreativitas helikopter Mars karena debu

“Kemampuan Lucy berjalan tegak hanya bisa diketahui dari rekonstruksi jalur dan ruang yang ditempati otot di dalam tubuh,” Dia berkata Orang bijak.

“Kita sekarang adalah satu-satunya hewan yang dapat berdiri tegak dengan lutut lurus. Otot-otot Lucy menunjukkan bahwa dia mahir berjalan dengan dua kaki seperti kita sementara juga berada di rumah di pepohonan. Lucy mungkin berjalan dan bergerak dengan cara yang kita tidak melihat dalam bentuk apa pun.” hidup hari ini.”

A. afarensis Mereka lebih pendek dari kita, dengan otak lebih kecil dan wajah mirip kera. Mereka juga memiliki rasio lemak dan otot yang jauh lebih rendah di kaki mereka; Otot utama di paha dan betis Lucy lebih dari dua kali ukuran yang kita lihat pada manusia.

Ini adalah pertama kalinya jaringan lunak nenek moyang manusia purba direkonstruksi dengan cara ini, tetapi sepertinya ini bukan yang terakhir. Teknik pemodelan yang sama dapat digunakan pada fosil lain, dan meskipun masih ada dugaan yang terlibat, metode komputasi yang sekarang dimiliki peneliti lebih baik dari sebelumnya.

“Rekonstruksi otot telah digunakan untuk mengukur kecepatan lari t-rexMisalnya,” Dia berkata Orang bijak.

“Dengan menerapkan teknik serupa pada nenek moyang manusia, kami ingin mengungkap spektrum gerakan fisik yang mendorong evolusi kita – termasuk kemampuan yang telah hilang dari kita.”

Riset dipublikasikan di Royal Society untuk Sains Terbuka.