Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Memoar Pangeran Harry “Step Up” memecahkan rekor penjualan

Beberapa kritikus di Inggris menulis tentang buku itu dengan warna yang membingungkan, menyebutnya superlatif yang tidak selalu saling melengkapi. sebuah Ulasan di The Guardian Dia menggambarkannya sebagai “upaya pemulihan naratif yang cacat” yang “secara bergantian bersimpati dan tidak masuk akal”. pengkritik Menulis untuk BBC Dia menyebutnya “buku paling aneh yang pernah ditulis oleh anggota keluarga kerajaan” dan mengatakan bahwa kadang-kadang dibaca seperti “teks kemarahan mabuk terpanjang yang pernah dikirim”. dalam mandiri, Referensi Dia mengatakan buku harian itu “sangat detail dan terkadang ditulis dengan indah”, menambahkan bahwa “jika Harry akan membakar keluarganya, dia melakukannya setidaknya dengan gaya tertentu”.


Apa yang kami pertimbangkan sebelum menggunakan sumber anonim. Apakah Anda mengetahui sumber informasinya? Apa motif mereka memberi tahu kita? Apakah itu terbukti dapat diandalkan di masa lalu? Bisakah kami mengkonfirmasi informasinya? Meskipun memenuhi pertanyaan-pertanyaan ini, The Times menggunakan sumber anonim sebagai upaya terakhir. Reporter dan setidaknya satu editor mengetahui identitas narasumber.

Pada saat buku itu dirilis, banyak dari tuduhan pembakarnya telah dimuat di media. Seminggu sebelum publikasi, The Guardian menerbitkan sebuah artikel yang merinci konfrontasi fisik antara Pangeran William dan Pangeran Harry. Seperti yang dijelaskan Harry di buku, William menjatuhkannya ke tanah. Di minggu yang sama, salinan “Spire” secara keliru terjual lebih awal di Spanyol dan diambil alih oleh outlet berita. Lusinan cerita mengikuti dari seluruh dunia: Pangeran Harry mengatakan dalam bukunya bahwa dia membunuh 25 orang di Afghanistan. Pangeran Harry menulis bahwa saudaranya mendorongnya untuk berdandan seperti seorang Nazi untuk pesta kostum. Pangeran Harry kehilangan keperawanannya karena seorang wanita tua di sebuah lapangan di belakang sebuah pub.

READ  Pesawat militer Rusia menabrak gedung Siberia, pilot tewas

tetes terus menerus untuk deteksi Ini membuat beberapa pengamat bertanya-tanya apakah buku itu sendiri akan berisi informasi baru. Alih-alih mengecilkan hati pembeli, kegilaan media yang mengikuti setiap rilis baru tampaknya membantu penjualan buku tersebut.

“Kami seperti, ‘Apakah ini akan merugikan penjualan, apakah orang mengira mereka telah membaca ceritanya?'” kata Finlay, direktur pelaksana Transworld. “Judulnya menarik, tapi itu bukan hal yang paling menarik dari buku itu. Saya pikir semua yang telah dilakukan adalah membangkitkan minat publik.”

ReaderLink, distributor utama buku tersebut, mengatakan pemesanan di muka melonjak setelah artikel di The Guardian merinci pertengkaran antara saudara-saudara tersebut. Jaringan toko buku Waterstones Inggris melihat peningkatan pemesanan di dalam toko setelah artikel tersebut, menurut James Daunt, yang mengepalai perusahaan.

Pertanyaannya adalah apakah Speer terus menjual dengan cepat, atau apakah minat akan memudar saat badai media mereda. Sebelum penerbitan buku, beberapa industri percaya minat akan memudar setelah penjualan awal yang kuat. Tapi DeVito mengatakan Barnes & Noble mengharapkan buku itu menjadi salah satu rilis terbesar tahun 2023. Dia menambahkan bahwa “pengalaman dan bakat” ada di dalam buku itu. Penulis Hantu, J.R. Moringer, yang akan membantu daya tarik buku ini bertahan lama. (Dalam ucapan terima kasih, Harry menggambarkan Moringer sebagai “kolaborator, teman, orang kepercayaan, dan rekan tanding sesekali.”)

ReaderLink, yang memasok buku ke pengecer besar seperti Target dan Walmart, mengatakan telah memesan sekitar 300.000 eksemplar “Cadangan”. Namun alih-alih mengirimkan semua buku ke ReaderLink sekaligus, Penguin Random House mengembalikan beberapa di antaranya sehingga mereka dapat membawa buku-buku itu langsung ke toko jika ada begitu banyak buku yang bocor sehingga tanggal penerbitannya harus dimajukan.

READ  Di Polandia, di mana batu bara adalah raja, pemilik rumah mengantri berhari-hari untuk membeli bahan bakar