Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

live news

Jerman mendaftarkan lebih dari 18.000 pengungsi dari Ukraina

Kebakaran di salah satu pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa padam setelah pemboman berat oleh pasukan Rusia Jumat pagi, dengan kota-kota besar Ukraina diserang dari pasukan invasi.

Inilah yang perlu Anda ketahui hari ini:

Memadamkan kebakaran pembangkit nuklir: api di Kompleks tenaga nuklir Zaporizhzhia Awalnya menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan kecelakaan tetapi sejak itu api telah padam. Badan Energi Atom Internasional juga mengatakan reaktor di pabrik itu aman dan tidak ada bahan radioaktif yang dilepaskan.

Namun, kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Mariano Grossi, mengatakan “belum pernah” mengoperasikan pembangkit nuklir sementara operasi militer berkecamuk di dekatnya.

Biaya terbang: Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memimpin paduan suara para pemimpin yang mengutuk Kremlin atas penembakan yang disengaja di pabrik tersebut. Kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan bentrokan di fasilitas nuklir menunjukkan “kecerobohan perang ini”, sementara Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan “sangat sulit untuk percaya bahwa ini tidak dilakukan dengan sengaja”.

Perusahaan nuklir Ukraina mengatakan manajemen pabrik sekarang beroperasi di bawah todongan senjata.

Kementerian Pertahanan Rusia membantah tuduhan tersebut. Seorang juru bicara mengatakan pasukannya mengambil alih pabrik dan tanah yang berdekatan pada hari Senin, tetapi diserang oleh “kelompok subversif Ukraina” pada Jumat pagi.

Pemerintah Rusia secara rutin mengklaim, tanpa bukti, bahwa pemerintah Ukraina melakukan “provokasi” untuk memprovokasi tanggapan militer oleh pemerintah Barat.

Kota-kota besar diserang: Rusia menempatkan Pengepungan kota utama Ukraina Mariupol. Wakil walikota kota tenggara itu mengatakan kota itu “dikepung” oleh pasukan Rusia dan sangat membutuhkan bantuan militer dan kemanusiaan.

Di timur laut Ukraina, 34 warga sipil tewas dalam serangan Rusia di Wilayah Kharkiv Selama periode 24 jam, layanan darurat mengatakan Kamis. Walikota Kharkiv mengatakan militer Rusia “sengaja berusaha melenyapkan rakyat Ukraina” karena menargetkan wilayah sipil. Pasukan Rusia maju ke arah Odessasebuah kota strategis penting di pantai selatan.

Percakapan berakhir tanpa jedaSeorang negosiator Ukraina mengatakan Kamis bahwa putaran kedua pembicaraan dengan Rusia tidak menghasilkan hasil yang dibutuhkan Ukraina.

READ  Biden di Polandia untuk pertemuan tentang krisis pengungsi di Ukraina - Politik AS langsung | berita AS

Namun, koridor kemanusiaan untuk warga sipil Disepakati dari kedua sisi. Hari ini, kata Zelensky, dunia akan melihat apakah jalur itu berfungsi.

Krisis kemanusiaan yang semakin memburuk: PBB memperkirakan bahwa lebih dari 10 juta orang mungkin akhirnya meninggalkan rumah mereka Di Ukraina, termasuk 4 juta orang dapat melintasi perbatasan ke negara-negara tetangga. Lebih dari satu juta orang telah melarikan diri. Apakah Anda ingin membantu? Anda dapat mempelajari cara mendukung upaya kemanusiaan di Ukraina di sini.