September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Membuat peti mati, menyediakan tempat berlindung: Relawan menginjakkan kaki saat Pemerintah menenggelamkan Indonesia | Kesehatan global

eHampir setiap hari, sebelum pukul 7 pagi, para relawan berkumpul di depan sebuah rumah di Yogyakarta. Untuk memakai topeng dan menjaga jarak, mereka mengukur dan memotong panel kayu, menghaluskan ujungnya dengan amplas. Selama 11 hari terakhir, halaman depan telah diubah menjadi bengkel pembuatan guci darurat. Peti mati dicat putih dan dilapisi dengan plastik di dalamnya.

Relawan adalah dosen, satpam, artis dan polisi yang mengabdikan waktunya untuk membantu masyarakat yang dirusak oleh teluk. Mereka bekerja hingga larut malam.

Ada ledakan Pemerintah di Indonesia Telah meningkat pesat selama enam minggu terakhir, Didorong oleh variabilitas delta yang sangat menular, dan diperburuk oleh apa yang digambarkan oleh para ahli kesehatan sebagai respons kesehatan masyarakat yang lemah. Jumlah kasus hariannya – 56.757 infeksi pada hari Kamis – mendahului wabah India, menjadikannya pusat letusan di Asia.

Di kota-kota di pulau Jawa, rumah sakit menolak pasien karena kepadatan. Pekerja pemakaman bekerja untuk mengejar kematian setelah gelap. Hampir 70.000 orang telah meninggal sejak wabah itu, meskipun catatan resmi menunjukkan bahwa ini adalah pernyataan yang sangat meremehkan.

Ketika krisis memburuk, kelompok-kelompok sukarela berkembang biak untuk mengisi kesenjangan dalam tanggapan pemerintah. Mereka menyediakan ruang bagi orang-orang yang tidak memiliki tempat untuk mengisolasi, dan menjalankan jaringan untuk membantu menemukan tangki oksigen, membangun peti mati, dan menyelamatkan orang mati.

Gambar udara ini menunjukkan anggota keluarga datang ke makam sepupu mereka di pemakaman umum Poduran Kovit-19 di Pekasi, Jawa Barat.

‘Yang ingin kami lakukan adalah menghormati kematian mereka’

Herlampong Yudo Tormo, seorang fotografer dan seniman, pada usia 57 tahun, tidak pernah menyangka akan belajar membuat peti mati. Dia sekarang hafal panjang dan lebar panel, dan kayu setebal beberapa milimeter untuk membuat guci yang lebih kuat tetapi lebih murah.

Inisiatif ini bermula ketika para relawan mendengar bahwa RS Sartjito, rumah sakit terbesar di Yogyakarta, mengalami kekurangan peti mati. Kapung Indravan, teman Herlampong, memutuskan untuk membangunnya secara gratis dan membuka halaman depan rumahnya untuk para relawan. Sekarang mereka membuat 30 peti mati sehari, yang didukung oleh sumbangan publik.

Mereka telah mengantarkan peti mati ke RS Sartjito dan menghubungi mereka dari tempat lain, termasuk rumah sakit di Clayton, Jawa Barat.

“Pada hari Minggu kami membawa lima peti mati ke rumah sakit di Clayton. Mereka membutuhkan lebih dari itu. Dokter di sana mengatakan dia biasanya melihat 70 mayat sebulan. Sekarang dalam beberapa hari mereka harus menghasilkan 70 jenazah,” kata Herlampong.

“Jenazah pasien Covit-19 terbaring di sana selama empat jam hingga peti mati tiba. Kami tidak ingin itu terjadi, “kata Herlampong,” yang ingin kami lakukan hanyalah menghormati kematian mereka untuk menghargai kehidupan yang diberikan kepada mereka. “

Pemakaman membongkar peti mati Yoyo Satia, 64 tahun, yang meninggal karena komplikasi terkait dengan Pemerintah-19.

Menurut Herlambang, kematian terasa semakin dekat sejak ia mulai menjadi relawan. Tepat ketika dia berdiri di depan puluhan peti mati yang baru dibuat, dia mendengar bahwa teman dekatnya di Semarang dan pamannya di Jakarta telah meninggal.

“Melihat peti mati membuat saya membayangkan bahwa suatu hari saya mungkin menjadi diri saya sendiri,” katanya. “Tapi itu akan menenangkan saya entah bagaimana, karena saya merasa seperti itu akan datang ketika kematian datang.”

“saling membantu adalah DNA kita”

Ketika fasilitas kesehatan runtuh dan pasien Pemerintah berjuang untuk mendapatkan perawatan medis, masyarakat berusaha untuk saling mendukung.

Sebuah gerakan yang dikenal sebagai keseragaman satu juta tes antigen Indonesia, Awalnya diluncurkan tahun lalu untuk memperluas akses ke tes antigen, sekarang memiliki “perpustakaan” tangki oksigen untuk dipinjam orang di seluruh Jabodetabek.

“Kami ingin fokus membantu masyarakat yang melakukan isolasi mandiri di rumahnya karena tidak memiliki fasilitas kesehatan dan tidak ada jaminan akan mendapat oksigen,” kata Alif Iman Noorlampang, koordinator 46.

Ada 17 relawan yang mengelola media sosial, menyumbangkan tempat sampah dan membantu pasien menggunakannya.

Warga mengantre untuk mengisi tangki oksigen di sebuah stasiun pengisian bahan bakar di Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia.

“Awalnya kami tidak tahu apa-apa tentang oksigen. Kami belajar tentang cara menggunakan tangki dari staf di Depot Oksigen. Kami merekamnya lalu membagikan videonya ke media sosial kami karena kami yakin banyak keluarga yang membutuhkan informasi itu,” kata Alif.

Ketika mereka mulai pada 1 Juli, mereka hanya memiliki 12 tangki oksigen; Naik menjadi 280. Sejauh ini sedikitnya 514 orang telah terbantu, namun 3.200 masih dalam daftar tunggu.

Kebutuhannya begitu besar sehingga tidak semua orang bisa membantu. Alif bercerita, pernah mendapat permintaan dari seorang wanita di Tangerang, Jawa Barat, yang kadar oksigen ayahnya turun hingga 70%. Mereka menasihatinya bahwa dia harus berada di rumah sakit. Butuh waktu satu jam untuk mencapai keluarga itu, tetapi mereka tetap pergi, menyadari betapa sulitnya mengamankan tempat tidur rumah sakit. Sepanjang jalan, wanita itu mengirim pesan teks bahwa tangki tidak lagi diperlukan; Sudah terlambat.

Mereka mendengar pesan seperti ini setiap hari. “Kami mengadakan pertemuan online setiap malam. Relawan kami ada di sana untuk berbagi apa yang mereka alami hari itu. Lepaskan perasaan mereka dan bijaksanalah,” kata Alif. “Kami harus menghadapi kematian setiap hari. Kami ingin mengingat bahwa ini bukan hanya statistik, ini hanya angka, mereka sama seperti kita.”

Relawan termasuk lulusan baru, pengurus kantor, organisasi sukarela dan banyak lagi. Alif, seorang penulis lepas, telah melepaskan banyak pekerjaan agar bisa fokus membantu dan mengkoordinir gerakan.

Relawan bekerja di markas kelompok selama masa transisi untuk memulihkan mayat mereka yang meninggal karena masalah terkait COVID-19

Saling membantu sudah menjadi DNA kita sebagai orang Indonesia. Cara terbaik menghadapi wabah ini adalah dengan menyelamatkan diri, tapi cara terbaik adalah tetap bersama.

“Saya tidak percaya pada pemerintah.”

Kelompok sukarelawan sangat prihatin dengan dampak epidemi terhadap masyarakat miskin, yang hanya menerima sedikit bantuan dari pemerintah. Mereka tidak mampu membeli tangki oksigen yang mahal, mereka mahal, atau berlibur untuk pekerjaan isolasi mandiri. Beberapa mengatakan mereka diusir dari kamar sewaan setelah mengetahui bahwa pemiliknya dinyatakan positif.

Kerabat yang mengenakan alat pelindung diri menemukan mayat Yoyo Satia, 64 tahun, meninggal di kuil saat diasingkan di rumahnya di Bogor, Jawa Barat, Indonesia.

  • Kerabat yang mengenakan alat pelindung diri menemukan mayat Yoyo Satia, 64 tahun, meninggal di kuil saat diasingkan di rumahnya di Bogor, Jawa Barat, Indonesia. Foto: Willy Gurnian / Reuters

Di Yogakarta, aktivis hak-hak perempuan dan penulis buku Khalis Mardiasih telah menyediakan kamar di wisma tempat lima mahasiswa dan pekerja luar kota membutuhkan tempat tinggal untuk isolasi diri.

Bersama suaminya, dia telah mengumpulkan 323 juta rupiah Indonesia (US $ 22,297) – mengumpulkan dana untuk orang-orang yang terkena dampak epidemi.

“Saya tidak percaya pada pemerintah. Kami melakukan apa pun untuk membantu orang lain di sekitar kami. Staf medis telah melakukan yang terbaik untuk membantu kami. Inilah yang dapat kami lakukan untuk membantu.”

Sandiyavan Sumardi, anggota kelompok sayap kanan Silivan Merdeka, yang memperjuangkan hak-hak masyarakat miskin kota yang tinggal di tepi Sungai Silivang, mulai menggalang dana untuk membeli tangki oksigen. Sebelum epidemi, tank berharga 600.000 rupee, tetapi sekarang sangat sulit ditemukan. Di Jawa Barat, harga tangki sudah mencapai Rp5 juta.

Sandivan mengatakan ada beberapa upaya yang dipimpin masyarakat untuk meringankan krisis di Indonesia dan setidaknya pemerintah harus mendukung upaya tersebut. Ini termasuk mengendalikan harga barang-barang penting selama infeksi seperti tangki oksigen dan obat-obatan.

“Jangan bilang kita yang memegang kendali. Pemerintah harus transparan dan jujur ​​tentang situasi kita yang sebenarnya. Ini situasi darurat,” katanya. Tidak ada waktu untuk menyangkalnya lagi.

READ  Antusiasme Regulator Bisnis Blockchain pada 2021 di Konferensi Blockchain Indonesia