September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

‘Mati di rumah mereka sendiri’: Orang Indonesia yang terkena COVID mengejar oksigen | berita infeksi virus corona

Jakarta / Pegasi, Indonesia – Di luar sebuah toko kecil di Jakarta Selatan, puluhan orang mengantre untuk mendapatkan kesempatan menyelamatkan nyawa orang yang mereka cintai.

Di ibu kota Indonesia, oksigen semakin menjadi komoditas yang berharga karena negara ini terus meningkat dalam kasus COVID-19.

“Saya datang ke sini untuk membeli tangki oksigen untuk ibu saya. Dia dinyatakan positif pada hari Minggu. Kami mencoba beberapa rumah sakit, tetapi semuanya penuh,” kata Binda.

“Saya punya daftar tempat yang menjual oksigen, tapi setiap yang kami datangi tutup atau keluar. Alhamdulillah, teman saya menyuruh saya datang ke sini.”

Pencarian oksigen di Jakarta dalam beberapa minggu terakhir telah menjadi perjuangan yang tidak terduga – kemungkinan orang yang sakit untuk bertahan hidup mungkin datang sepenuhnya secara tidak sengaja, tergantung pada apakah kerabat mereka berada di toko yang tepat atau pada waktu yang tepat.

Wanita lain dalam antrean, Vinda, memberi tahu saudara iparnya bahwa dia sedang berusaha mencari oksigen.

“Ada masalah menemukan oksigen tadi malam. Saya pergi ke lima tempat, termasuk toko ini dan pasar obat besar, tetapi semuanya melarikan diri, ”katanya.

“Kami pergi ke pusat kesehatan … mereka mengatakan kepada kami untuk memberikan oksigen di rumah sambil menunggu rumah sakit … tetapi kami menunggu selama dua hari dan tidak ada referensi rumah sakit.”

‘Kami lebih khawatir dari sebelumnya’

Minanti yang berusia dua puluh sembilan tahun sedang merawat ayahnya yang sudah lanjut usia di rumah ketika dia mencoba memasukkannya ke rumah sakit.

Minanti adalah salah satu dari banyak orang Indonesia yang terpaksa merawat orang sakit di rumah. Ayahnya memiliki kondisi dasar yang membuatnya sangat rentan terhadap COVID-19 [Al Jazeera]

Ia penderita diabetes, memiliki masalah jantung dan ginjal, serta berisiko tinggi terkena virus corona.

Tapi dia masih tidak punya tempat di rumah sakit padat di Jakarta.

READ  Gunung berapi paling aktif di Indonesia meletus, menyemburkan lebih dari 200 kaki abu panas

“Kami mencoba rumah sakit di dekat rumah kami … kami pergi ke unit gawat darurat dan mereka berkata, ‘Lihat sekeliling, sudah penuh’ dan mereka memberi tahu kami bahwa mereka juga memiliki masalah dengan oksigen,” kata Minandi.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Mereka memiliki tenda di depan gedung, penuh dengan orang sakit… Kami sangat takut. ”

Sekarang, seperti ribuan orang Indonesia, Minandi memahami perjuangan untuk membeli tabung oksigen selama epidemi ini.

“Sangat sulit mendapatkan tangki oksigen. Kami pinjam dan tiba-tiba pemiliknya minta kembali karena kena COVID juga,” ujarnya.

Akhirnya, dia bisa membeli tangki oksigen – tetapi mengisi ulang itu adalah perjuangan yang terus-menerus.

“Mendapatkan tangki itu hampir seperti keajaiban. Sekarang, dia harus menjaga oksigen karena dia terus-menerus bernafas,” katanya.

“Seharusnya pemerintah merespons dengan cepat sejak awal.” Sekarang, kasus-kasus meletus. Tangki oksigen susah beli, susah isi ulang, RS sudah penuh. ”

‘Kami tidak bisa membantu mereka’

Ini bukan hanya masyarakat umum yang berjuang dengan kekurangan oksigen dan obat-obatan – para ahli kesehatan juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada cukup barang-barang penting untuk membantu semua orang yang membutuhkan.

Ernie Hertiani adalah kepala Puskesmas Lema Apang di Pekasi, pinggiran Jakarta.

“Kami membutuhkan tangki oksigen, pengisian oksigen, dan obat-obatan. Kami merawat kondisi parah. Kami membutuhkan obat-obatan seperti Remdecivir, yang tidak dapat kami temukan,” katanya.

“Kami harus memberikan oksigen dan obat-obatan kepada pasien. Kami tidak memiliki tangki oksigen. Ini di luar dugaan saya. Banyak pasien membutuhkan oksigen dan semakin sulit untuk diisi ulang baru-baru ini.”

Dr. Ernie ingin membeli lebih banyak tangki oksigen untuk kliniknya, tetapi mengatakan itu tidak mungkin.

READ  Perbankan Indonesia menyambut aturan baru dengan harapan transformasi digital yang cepat, SE Asia News and Top Stories

“Sekarang kami tidak bisa membelinya. Tidak ada tangki. Kami membutuhkan pemerintah untuk menyediakannya,” katanya.

Karena rumah sakit di Jawa dan daerah lain di Indonesia tutup dengan kapasitas penuh, klinik kesehatan masyarakatlah yang merawat beberapa dari ribuan pasien yang tidak dapat dirawat.

Dr Ernie Hertiani mengepalai sebuah klinik kesehatan di pinggiran Jakarta dan mengatakan sangat sulit untuk menemukan tangki oksigen, isi ulang dan obat-obatan untuk merawat pasien COVID-19. [Jessica Washington/Al Jazeera]

Tetapi tim Dr Ernie juga berada di bawah tekanan – kliniknya memiliki kurang dari 30 petugas kesehatan dan mereka memantau lebih dari 300 pasien.

Setiap hari, tim dokter dayung dari kliniknya melihat beberapa pasien.

Tim telah terbiasa menemukan pasien terbaring mati di rumah mereka.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [of life] Di rumah. Kadang kami mendapat laporan ada orang meninggal dan saat kami periksa jenazahnya positif,” ujarnya.

Ernie percaya bahwa angka resmi pemerintah, yang menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 66.000, diremehkan.

“Itu diremehkan. Sangat menyedihkan karena tidak bisa membantu kita.”

Bahkan rumah sakit besar pun mengalami kekurangan atau keterlambatan dalam mendapatkan oksigen.

Pekan ini, di Kota Jakarta, Pulau Jawa, 33 pasien infeksi virus corona berat meninggal dunia saat sementara kekurangan oksigen di sebuah rumah sakit.

Saat juru bicara RSUP Dr Sartjito berbicara kepada media, ada penundaan dari pemasok.

‘Kami tidak melihat masalah itu’

Citi Nadia Darmiji dari Kementerian Kesehatan RI mengatakan, pihaknya sudah membenahi masalah logistik dalam pengangkutan oksigen.

“Apa yang terjadi di Jogjakarta.. Karena jumlah pasien, stok mereka sangat cepat, kapal berikutnya baru ada keesokan paginya. Mereka kekurangan oksigen … waktu tidak ada,” katanya.

“Kita percepat pengirimannya. Dulu dua atau tiga hari, sekarang kita minta [them] Harus siap dikirim dalam siklus 12 hingga 24 jam. ”

READ  Panduan bagi investor asing
Petugas kesehatan memeriksa tangki oksigen di dalam tenda darurat untuk pasien yang menjalani pengawasan COVID-19 di sebuah rumah sakit di Pegasi, dekat Jakarta. [File: Mast Irham/EPA]

Menteri Kesehatan telah menyarankan produsen oksigen untuk mengalihkan upaya mereka untuk menyediakan obat-obatan daripada oksigen industri.

“Kami sedang berupaya mengelola situasi oksigen, sebenarnya dari sektor gas nasional kami, kapasitasnya masih ada,” kata Dr Nadia kepada Al Jazeera.

Dr Nadia mengatakan menyediakan oksigen ke rumah sakit dan fasilitas kesehatan masyarakat adalah prioritas. Dia mengatakan tidak ada kekurangan oksigen.

“Saya kira itu tidak terjadi. Saat ini kami tidak melihat masalah itu untuk fasilitas kesehatan, jumlahnya sedikit, tetapi kami berusaha mengisi taruhannya,” katanya.

“Kasus bisa meningkat menjadi 50.000 atau 70.000 per hari [for oxygen] Itu tercapai, tetapi itu belum pada tingkat yang aman. ”

Dr Nadia mengatakan kementerian kesehatan tidak mengharapkan peningkatan besar dalam kasus tersebut.

“Masalah utamanya adalah minggu lalu, kami memiliki banyak pasien dan kami tidak mengharapkan itu,” katanya.

“Sangat sulit untuk menemukan ambulans dan fasilitas kesehatan. Kadang-kadang, ketika mereka sampai di fasilitas kesehatan, mereka sudah mati dalam perjalanan… atau pasien sekarat di rumah mereka. ”