Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Padik: kerajinan tekstil Indonesia yang berharga

Bagi masyarakat India yang penasaran dengan teknik pewarnaan bodi tahan lilin, Indonesia punya banyak kejutan karena meski berbeda gaya dan bentuknya, bodinya terus berkembang.

“Meskipun negara kita mirip dengan pantai eksotis, pasar yang indah, dan pengalaman berbelanja yang penuh warna, butik adalah bagian tak ternilai dari warisan kita,” kata Pu Sudha yang saya kenal di Bali. “Banyak dari kita memakai atau membawa sesuatu yang terbuat dari seprai hampir setiap hari, baik itu kemeja, stola, tas, atau kerudung seperti yang saya pakai,” katanya.

Saat saya berkendara melewati kota mengagumi patung Garuda Wisnu Kenzana setinggi 400 kaki, saya mendengar dia berbicara tentang fakta bahwa ketinggian palang, dari saat itu dianggap sebagai pakaian formal atau tradisional, hanya diterapkan pada aristokrasi. .

Bernyanyi kembali dimulai di Indonesia setelah 2 Oktober 2009, ketika UNESCO menetapkan butik Indonesia sebagai mahakarya warisan budaya lisan dan luar biasa umat manusia. Presiden Soesilo Bambang Yoedhoyono saat itu mendeklarasikan 2 Oktober sebagai Hari Tubuh.

Sejak itu, reputasi Pathik melambung dengan semangat baru. Fakta ini sebenarnya terbesit di benak saya ketika bertemu dengan seorang jurnalis dari Indonesia yang kaget melihat Patih Mencuri dengan pakaian adat.

“Sebagai orang Indonesia, kami memakai sesuatu di kamar mandi seminggu sekali. Itulah cara kami menjaga tradisi ini tetap hidup dan menunjukkan kepada dunia dan satu sama lain betapa bangganya kami terhadapnya,” katanya.

Menemukan keajaiban tubuh

Saya pergi ke body center di Bali untuk berkenalan dengan kerajinan ini. Banyak pengrajin mengerjakan potongan bar di pusat ini.

Oleskan lilin panas pada kain untuk membentuk bentuk dan kemudian rendam dalam pewarna. Bagian yang dilapisi lilin tidak memungkinkan sebagian besar warna masuk ke dalam. Namun, beberapa pewarna melewati celah dan membentuk jaringan desain mata-mata. Karena prosesnya tidak mekanis, kedua bagian meja tidak identik.

READ  2022 Honda PR-V Akan Diluncurkan di Indonesia Besok- Akankah N7X Diproduksi dengan Honda Sensing?

Beberapa percaya bahwa tubuh pertama kali dibuat di Cina, di mana kain kuno ditemukan di makam abad ke-6, dan catatan sejarah seni ini kembali ke abad ke-15 dan ke-16 di Jawa.

Pentingnya pola di tempat tidur

RT Hariyadi, Kurator Muda Museum Tekstil Jakarta, bercerita tentang banyak motif populer di Indonesia. Ini juga mencakup desain geometris “Kawung” yang menakjubkan yang terinspirasi oleh bentuk pohon pinang.

“Parang”, dengan desain panjang pendek seperti pedang, dipandang sebagai simbol perlindungan. Perancangan “Sekar Jagat” merupakan ungkapan cinta akan keindahan keanekaragaman Indonesia.

Metode “Trondern” adalah simbol cinta yang terbangun, dan sangat populer di kalangan pasangan pengantin baru. “Misa Ulamasari” melambangkan kesejahteraan, menggambarkan kedamaian dan kemakmuran, dan desain “Bugaton” berasal dari kata Belanda “pocket”, yang berarti karangan bunga dalam bahasa Inggris. Desain ini tentang bunga, daun, kuncup, kupu-kupu, dan alat hidup lainnya.

“Semua bentuk kami memiliki makna filosofis yang indah. Mereka menggambarkan emosi yang berbeda – dari kegembiraan dan kebahagiaan hingga cinta dan kemurnian,” kata Hariyadi.

Pengunjung yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang binaraga Indonesia dapat menghadiri lokakarya. Yang Anda butuhkan hanyalah sikap artistik, tangan yang mantap, dan sedikit kesabaran.

Dibutuhkan waktu berminggu-minggu untuk membuat beberapa karya yang paling menakjubkan dan menghabiskan biaya hingga satu juta rupee Indonesia.

Merayakan tradisi

Meskipun bar ini secara resmi dirayakan di seluruh Indonesia sekitar 13 tahun yang lalu, orang-orang selalu sadar dan bangga akan sejarah masa lalunya yang kaya.

Menurut Hariyadi, empat dekade lalu, banyak warga yang peduli meminta pemerintah untuk mendirikan tempat untuk menyumbangkan dan melestarikan tekstil tua mereka yang berharga. Pada tahun 1976, Museum Tekstil didirikan di Jakarta, di mana orang-orang menyumbangkan warisan keluarga mereka yang berharga.

READ  Indonesia: Izin parkir di atas kapal yang diserang oleh lebih dari 100 Rohingya di Indonesia

“Kami sekarang memiliki lebih dari 500 tekstil nasional, termasuk korset tradisional yang dibuat oleh wanita dari kelas atas; potongan yang mencerminkan warisannya yang kaya,” katanya.

(Wartawan independen yang berbasis di Delhi Purnima Sharma menulis dengan gembira tentang orang, tempat, seni dan budaya, dan apa pun yang menyentuh)