Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dari abu menjadi kaya: Keuntungan dari lahan gambut di Indonesia

Dari abu menjadi kaya: Keuntungan dari lahan gambut di Indonesia

Kemajuan telah dicapai: sebuah gedung sekolah berhasil diselamatkan dari kebakaran; Petani mendapatkan pendapatan 50 persen lebih banyak; Dan lahan gambut yang sehat mengurangi emisi gas rumah kaca.

Sejak diluncurkan pada tahun 2019, proyek yang mencakup pelatihan untuk penduduk desa dan perbaikan infrastruktur penting ini telah secara dramatis mengurangi risiko kebakaran dan memberikan keterampilan dan sumber daya baru kepada penduduk 121 desa di Pesisir Kalimantan Barat untuk memberi manfaat bagi komunitas mereka.

Pertanian tanpa pembakaran

PBB Indonesia/Kiki Wuizong

Ketimun dipanen di Limbang di pulau Kalimantan Indonesia.

“Kami belajar bagaimana mengolah lahan tanpa membakar semak dan sisa tanaman, dan sementara itu kami menemukan cara bercocok tanam yang dapat kami jual dengan harga lebih tinggi,” kata Subrapto, seorang petani di Desa Limbang, sebelah selatan ibukota provinsi. , Pontianak. .

“Pelatihan yang kami terima membuat semuanya menjadi sangat sederhana,” kata Sumi, ketua Kelompok Wanita Tani di Jongat. “Berkat penelitian pasar PRGM dan mitranya, kami juga telah mempelajari tanaman mana yang perlu kami tanam untuk mendapatkan uang tunai.”

Limbung dan Jongat adalah lahan gambut, lahan basah yang tanahnya hampir seluruhnya terdiri dari bahan organik yang berasal dari sisa-sisa bahan tumbuhan yang mati dan membusuk. Dalam kondisi geologis tertentu, gambut akhirnya berubah menjadi batubara.

Seperti lapisan batu bara, lahan gambut menyimpan karbon dioksida dalam jumlah besar hingga terbakar. Kebakaran tidak hanya menghancurkan desa dan mata pencaharian petani, tetapi juga melepaskan karbon dioksida dalam jumlah yang signifikan.

Pembakaran semak untuk membuka lahan setelah panen dan sisa tanaman menyebabkan 245 kebakaran di distrik sekitar Limbang pada tahun 2021, sebuah keputusan pemerintah tahun 2009 yang melarang petani membakar lahan gambut. “Tapi karena tidak tahu cara bercocok tanam yang lain, kami tidak punya pilihan lain,” jelas Subrapto.

READ  Indonesia pertahankan surplus perdagangan selama 31 bulan berturut-turut | Dunia

Lahan gambut yang dipulihkan

Terong adalah tanaman yang enak dan menghasilkan uang bagi para petani lahan di Jongat, Kalimantan Barat.

PBB Indonesia/Kiki Wuizong

Terong adalah tanaman yang enak dan menghasilkan uang bagi para petani lahan di Jongat, Kalimantan Barat.

Meningkatkan pilihan petani memiliki dampak besar, membantu mengurangi jumlah kebakaran hutan tahun lalu menjadi hanya 21.

Tapi itu masih 21 lagi, kata Jany Tri Raherjo, yang memimpin operasi BRGM di Kalimantan dan Papua: “Kita perlu mencapai nol kebakaran dan memulihkan lahan gambut sepenuhnya.”

Berkat intervensi BRGM, lahan gambut di sekitar Limbang kembali basah sehingga memungkinkan petani menanam sayuran seperti ketimun, tomat, cabai, dan terong.

Berkebun benar-benar bermanfaat, kata Subrapto. “Pendapatan penduduk desa yang menjadi bagian dari proyek telah naik setengahnya.”

Penghasilan tambahan membantu keluarga merenovasi rumah mereka, membeli sepeda motor baru dan membiayai pendidikan anak-anak mereka dalam setahun, kata Suprapto.

Di Jongat, petani lokal mengidentifikasi tanaman mana yang paling cocok untuk lahan mereka dan mana yang paling cocok untuk pertanian tanpa bakar, dengan dukungan dari BRGM dan organisasi non-pemerintah (LSM) yang dilibatkan oleh UNOPS sebagai bagian dari proyek yang didanai oleh Norwegia pemerintah.

Sekitar 20 keluarga telah menerima pelatihan tentang pertanian tanpa bakar dan penggunaan pupuk alami dan sekarang menunjukkan metode tersebut kepada teman dan keluarga mereka di komunitas lain. “Ada gurauan bahwa lebih baik menikah dengan orang Jongat karena belajar cara bercocok tanam yang lebih menguntungkan,” tawa Sumi.

Penyumbatan saluran, retensi air

Melatih penduduk desa dalam metode pertanian tebang-dan-bakar sangat penting untuk membuat desa-desa pesisir Kalimantan Barat lebih berkelanjutan. Tidak kalah pentingnya adalah pembangunan infrastruktur irigasi untuk menyimpan air hujan di darat.

UNOPS menyediakan desain dan pendanaan untuk pembangunan beberapa penghalang kanal percontohan – struktur beton yang menahan air di kanal yang melintasi area tersebut dan tersedia sepanjang tahun untuk pemadam kebakaran dan irigasi. Irigasi yang lebih baik mencegah tanah retak, mengering dan membusuk, sehingga mengurangi jumlah karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer. Restorasi lahan gambut melibatkan penghijauan kembali area tersebut, yang menjaga kelembapan tanah dan mengurangi kemungkinan kebakaran dan pembusukan.

Dengan pendanaan pemerintah dan desain berdasarkan model UNOPS, BRGM dan mitranya telah membangun 179 sekat kanal di 27 desa di wilayah tersebut.

“Pengetahuan tentang PBB merupakan landasan peluncuran yang bagus,” kata Raharjo. “Kami telah beradaptasi dengan kondisi lokal dan meningkatkan desain dari tahun ke tahun. Kami sekarang membuat sekat kanal dengan biaya setengah dari biaya konstruksi awal.

Keterlibatan masyarakat adalah kuncinya

Relawan pemadam kebakaran menjaga lahan gambut tetap lembab untuk meminimalkan kerusakan jika terjadi kebakaran.

PBB Indonesia/Kiki Wuizong

Relawan pemadam kebakaran menjaga lahan gambut tetap lembab untuk meminimalkan kerusakan jika terjadi kebakaran.

BRGM, dengan dukungan UNOPS, Kementerian Kehutanan dan aktor lainnya, telah melaksanakan proyek rehabilitasi di 852 desa di Kalimantan, Papua, dan Sumatera. Tapi masih ada ribuan yang tersisa.

“Hasilnya bagus, tapi tidak cukup,” kata Raharjo.

Acting Country Manager UNOPS Indonesia, Akira Moretto, mengatakan keterlibatan masyarakat adalah kunci keberhasilan mereka di setiap tahapan.

“Sulit untuk polisi pembakaran,” katanya. “Keterlibatan masyarakat dalam pertanian tebang-bakar adalah cara yang paling berhasil untuk melindungi lahan gambut dan memerangi perubahan iklim sekaligus meningkatkan mata pencaharian. Ini membutuhkan komitmen jangka panjang dari semua pihak.