Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Melambatnya inflasi di AS diperkirakan akan meningkatkan optimisme terhadap penurunan suku bunga oleh Federal Reserve

Melambatnya inflasi di AS diperkirakan akan meningkatkan optimisme terhadap penurunan suku bunga oleh Federal Reserve

(Bloomberg) — Denyut inflasi AS kemungkinan akan terus melambat pada awal tahun ini, sehingga membantu memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menganggap penurunan suku bunga lebih memungkinkan dalam beberapa bulan mendatang.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

CPI inti, sebuah ukuran yang tidak mencakup makanan dan bahan bakar untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik mengenai inflasi inti, diperkirakan akan meningkat sebesar 3,7% pada bulan Januari dibandingkan tahun sebelumnya.

Angka tersebut akan mewakili kenaikan terkecil dari tahun ke tahun sejak April 2021, dan menyoroti keberhasilan Ketua Fed Jerome Powell dan rekan-rekannya dalam mengalahkan inflasi. CPI secara keseluruhan kemungkinan akan naik kurang dari 3% untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun, menurut perkiraan para ekonom dalam laporan hari Selasa.

Meskipun mengakui kemajuan ini, para pembuat kebijakan belum menerima kemungkinan penurunan suku bunga secepatnya pada bulan depan.

Baca selengkapnya: Pejabat Fed menambah pelonggaran harapan penurunan suku bunga segera

Kesabaran mereka berakar pada perekonomian yang mulai memberikan lampu hijau, dan yang terbesar adalah pasar kerja. Pertumbuhan lapangan kerja permanen telah menjaga belanja konsumen tetap bertahan. Laporan terpisah pada hari Kamis diperkirakan akan mengungkapkan peningkatan lain dalam penjualan ritel, tidak termasuk mobil dan bensin.

Melambatnya inflasi, ditambah dengan ekspektasi bahwa biaya pinjaman akan turun tahun ini, menjelaskan peningkatan kepercayaan konsumen baru-baru ini. Jajak pendapat Universitas Michigan yang dijadwalkan dirilis pada hari Jumat diperkirakan menunjukkan indeks sentimen tetap mendekati level tertinggi sejak Juli 2021.

Investor juga akan mengamati komentar pejabat Fed pada hari-hari setelah data CPI, untuk mengukur waktu penurunan suku bunga di masa depan. Di antara mereka yang dijadwalkan adalah presiden bank regional Raphael Bostic dari Atlanta dan Mary Daly dari San Francisco, keduanya memberikan suara mengenai kebijakan tahun ini.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

“Untuk memutuskan kapan akan mulai memangkas suku bunga, The Fed harus merekonsiliasi data yang tersedia – yang menunjukkan inflasi berada pada jalur cepat menuju target 2% – dengan risiko inflasi dapat meningkat lagi atau pasar tenaga kerja dapat kembali meningkat. melemah lebih tajam.Data Minggu depan dia akan mempertimbangkan keputusan itu, namun belum akan memberikan jawaban pasti.

READ  Karyawan Google berebut jawaban setelah PHK berlarut-larut untuk waktu yang lama

—Anna Wong, Stuart Ball, Elisa Wenger, dan Estelle Au, ekonom. Untuk analisis selengkapnya, klik di sini

Ke arah utara, penjualan rumah di Kanada akan menunjukkan apakah pasar terus membaik menjelang perkiraan penurunan suku bunga pada pertengahan tahun. Data pembangunan perumahan dan manufaktur juga akan dirilis.

Sorotan peristiwa global minggu ini meliputi PDB Jepang, inflasi dan upah Inggris, serta kesaksian dari kepala bank sentral zona euro.

Klik di sini untuk melihat apa yang terjadi minggu lalu. Di bawah ini adalah ringkasan dari apa yang akan terjadi dalam perekonomian global.

Asia

Perekonomian Jepang diperkirakan akan pulih dari kinerja buruknya selama musim panas, memberikan sinyal lain bagi Bank of Japan ketika bank tersebut bersiap untuk mengakhiri kebijakan suku bunga negatifnya.

Angka-angka yang dirilis pada hari Kamis juga ditetapkan untuk mengkonfirmasi bahwa Jepang telah jatuh ke peringkat ekonomi terbesar keempat di dunia, setelah Amerika Serikat, Tiongkok dan Jerman.

Pasar Tiongkok akan ditutup karena perayaan Tahun Baru Imlek, dan tidak ada jadwal rilis besar yang dijadwalkan.

Gubernur RBI Shaktikanta Das, yang mempertahankan sikap hawkish pada pertemuan suku bunga hari Kamis, mungkin melihat beberapa kemajuan dalam perjuangannya melawan inflasi di awal minggu dengan harga konsumen diperkirakan tumbuh lebih lambat di bulan Januari. Namun, hal itu mungkin tidak akan cukup lambat untuk memicu pembicaraan tentang perubahan.

Bank sentral Filipina diperkirakan akan mempertahankan suku bunga stabil pada hari Kamis setelah harga juga terus melemah di sana.

Angka pekerjaan Australia hari ini menunjukkan kembalinya pertumbuhan setelah penurunan pada bulan Desember.

Singapura akan merevisi angka PDB menjelang data perdagangan pada hari berikutnya.

Gubernur Reserve Bank of New Zealand Adrian Orr memaparkan sikap terbarunya mengenai kebijakan dan inflasi 2% dalam pidatonya pada hari Jumat pagi, saat angka PDB Malaysia ditutup minggu ini.

Eropa, Timur Tengah, Afrika

Data Inggris akan menjadi sorotan. Pada hari Selasa, angka gaji dapat menunjukkan tekanan terlemah terhadap upah sejak tahun 2022, sehingga mendukung para pejabat Bank of England – seperti rekan-rekan mereka di dunia – yang bergerak menuju suku bunga yang lebih rendah.

READ  Hotel Carolina Selatan tidak akan mengembalikan uang setelah TikTok menunjukkan kamar berjamur

Para pengambil kebijakan juga akan mengkaji perkiraan kenaikan inflasi umum, ukuran inti yang mengecualikan barang-barang yang bergejolak seperti energi, dalam data yang akan dirilis pada hari Rabu.

Keesokan harinya, PDB akan menunjukkan bagaimana pengetatan BoE akan mempengaruhi pertumbuhan. Para ekonom percaya bahwa Inggris sedang mengalami resesi pada kuartal keempat, dan saat ini hampir tidak mengalami resesi.

Data inflasi bulan Januari juga akan dirilis di seluruh wilayah pada minggu ini:

  • Pertumbuhan harga konsumen di Swiss mungkin melambat menjadi 1,6%, sementara Denmark akan merilis angka serupa.

  • Di Eropa Timur, inflasi diperkirakan akan menurun secara signifikan di Polandia dan Republik Ceko, sementara inflasi diperkirakan akan meningkat di Rumania.

  • Di Ghana, angkanya kemungkinan turun dari 23,2% pada bulan sebelumnya, sementara di Nigeria angkanya mungkin meningkat dari 28,9% di tengah pelemahan mata uang.

  • Di Israel, inflasi diperkirakan melambat menjadi 2,7%.

Serangkaian angka PDB kuartal keempat juga akan dirilis, dengan pertumbuhan perekonomian di Eropa Timur dan Norwegia kemungkinan akan tetap lemah.

Produksi industri zona euro pada hari Kamis menjadi sorotan utama di zona mata uang, dengan penurunan bulanan keempat pada bulan Desember yang disebutkan oleh para ekonom di tengah penurunan output pabrik di negara-negara termasuk Jerman.

Munculnya para pengambil kebijakan akan menarik perhatian. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde akan memberikan kesaksian di hadapan anggota parlemen pada hari Kamis, sementara beberapa acara yang menampilkan rekan-rekannya juga dijadwalkan berlangsung.

Berbicara akhir pekan ini, anggota Dewan Pengurus ECB Fabio Panetta mengatakan bahwa “waktu untuk membalikkan sikap kebijakan moneter sudah semakin dekat,” memperingatkan terhadap penantian panjang penurunan suku bunga.

Di Norwegia, Gubernur Ida Wolden Bache akan menyampaikan pidato tahunannya di hadapan Dewan Pengawas Norges Bank.

Ada beberapa keputusan penetapan harga pada kalender di wilayah yang lebih luas:

  • Di Rumania pada hari Selasa, bank sentral kemungkinan akan mempertahankan suku bunga sebesar 7% karena investor memperhatikan tanda-tanda potensi penurunan suku bunga.

  • Para pejabat Zambia sedang bersiap untuk menaikkan biaya pinjaman pada hari Rabu untuk mendukung mata uang yang sedang kesulitan dan membatasi meningkatnya tekanan harga.

  • Pada hari yang sama, para pengambil kebijakan di Namibia kemungkinan tidak akan mengubah biaya pinjaman sejalan dengan jeda di Afrika Selatan bulan lalu.

  • Pada hari Jumat, bank sentral Rusia mungkin akan tetap menahan kebijakannya setelah gubernurnya, Elvira Nabiullina, memberi isyarat pada bulan Desember bahwa suku bunga utamanya akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lama untuk mengatasi inflasi yang hampir dua kali lipat dari target 4%.

READ  Elon Musk: Pesawat ruang angkasa luar kendali SpaceX berjuang untuk menghancurkan diri sendiri

Amerika Latin

Liburan Karnaval menandai awal minggu yang tenang, namun Argentina kembali pada hari Rabu untuk mempublikasikan laporan inflasi bulan Januari.

Harga konsumen kemungkinan naik 21,9% bulan lalu, menurut ekonom yang disurvei oleh bank sentral, turun dari 25% pada bulan Desember. Perkiraan ini menunjukkan tingkat tahunan lebih dari 250%, naik dari 211% pada akhir tahun 2023.

Inflasi meningkat menyusul keputusan Presiden Javier Miley untuk mendevaluasi peso sebesar 54% dan menghapus kendali harga pada ratusan produk konsumen sehari-hari.

Kolombia menerbitkan banyak data, menyoroti perlambatan tajam di negara yang dulunya merupakan salah satu titik terang di Amerika Latin pascapandemi.

Produksi industri, manufaktur, dan penjualan ritel berada pada posisi negatif sejak bulan Maret, sementara output kuartal keempat kemungkinan mengalami kontraksi dibandingkan tiga bulan sebelumnya. Pertumbuhan PDB setahun penuh mungkin hanya melebihi 1%, jauh di bawah angka tahun 2021 dan 2022 sebesar 11% dan 7,5%.

Brasil menerbitkan angka PDB bulan Desember sebelum laporan triwulanan dan setahun penuh yang jatuh tempo pada tanggal 1 Maret, sementara Peru menerbitkan data aktivitas ekonomi bulan Desember serta pengangguran bulan Januari di Lima, ibu kota dan kota terbesar.

Terakhir, Bank Sentral Chile mencatat risalah keputusannya pada bulan Januari untuk menurunkan suku bunga sebesar 100 basis poin, menjadi 7,25%. Ekonom yang disurvei oleh bank sentral memperkirakan inflasi akan mencapai 4,75% pada akhir tahun dengan inflasi kembali ke 3%.

–Dengan bantuan dari Piotr Skolimowski, Robert Jameson, Monique Vanek, Brian Fowler, Abeer Abu Omar, Tony Halpin, dan Laura Dillon Kane.

(Pembaruan dengan Panetta di bagian EMEA)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P