Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perbaikan mobil menjadi lebih mahal.  inilah alasannya

Perbaikan mobil menjadi lebih mahal. inilah alasannya

“Pelanggan pasti terkejut,” kata David Goldsmith, pemilik Bengkel Urban Classics di Brooklyn, New York City.

Biaya perbaikan tinggi dibandingkan dengan tingkat inflasi secara keseluruhan. Biaya pemeliharaan dan perbaikan kendaraan meningkat sebesar 4,1% setiap tahun dari November 2013 hingga November 2023, Dibandingkan dengan hanya 2,8% untuk indeks harga konsumen umum.

Peningkatan ini sangat tajam sejak pandemi ini. Sebelumnya, biaya perbaikan naik pada tingkat tahunan sekitar 3,5% hingga 5%, menurut Mitchell, yang membuat perangkat lunak untuk sektor perbaikan tabrakan dan asuransi mobil. Namun pada tahun 2022, angka tersebut melonjak menjadi sekitar 10%, dan belum turun lagi sejak saat itu.

Permasalahannya ambigu.

“Saya pikir hal yang dapat kami katakan benar adalah bahwa biaya klaim asuransi tabrakan meningkat,” kata Matt Moore, wakil presiden senior Institut Data Kecelakaan Jalan Raya di Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya. “Setelah itu, sulit untuk mengatakan mengapa hal itu terjadi.”

Kendaraan bisa lebih mahal untuk diperbaiki. Malfungsi juga bisa menjadi lebih serius.

Mobil menjadi 33% lebih berat pada tahun 2022 dibandingkan pada tahun 1985, dan sekitar dua kali lebih bertenaga, menurut HLDI. Pada saat yang sama, insiden ngebut dan kecelakaan lalu lintas meningkat.

Tabrakan kendaraan berat dengan kecepatan tinggi berarti kecelakaan yang lebih buruk.

Data juga bisa miring. Kecelakaan dengan kecepatan rendah, yang cenderung tidak terlalu serius dan memakan biaya yang lebih kecil, kini semakin jarang terjadi seiring dengan meningkatnya teknologi keselamatan.

Mobil juga dipenuhi lebih banyak barang, jadi lebih banyak kesalahan yang bisa terjadi. Hampir 20% di antaranya memiliki turbocharger yang terpasang pada mesin, menghasilkan lebih banyak tenaga dan meningkatkan efisiensi. Dua pertiga dari perusahaan-perusahaan ini memiliki sistem penggerak empat roda – sebuah lompatan besar dari 10% pada tahun 1980an. Semua mod ini menambahkan peralatan yang dapat rusak.

READ  Hakim memblokir JetBlue untuk mengakuisisi Spirit Airlines

Bahan ringan seperti aluminium semakin populer namun rapuh dan memerlukan penggantian. Mobil mempunyai suku cadang yang lebih sedikit berkat metode manufaktur yang baru, namun suku cadang yang mereka miliki berukuran besar dan lebih mahal untuk diganti.

Perubahan tidak berhenti sampai di situ.

“Rata-rata mobil biasa Anda sekarang pada dasarnya adalah jaringan komputer yang berputar,” kata Goldsmith.

Komputasi otomotif telah berkembang perlahan selama beberapa dekade, namun telah berubah “secara dramatis” dalam dekade terakhir, kata Ryan Mandel, direktur konsultasi kinerja di Mitchell.

“Anda bisa mengalami jenis kecelakaan yang sama seperti yang Anda alami 10 tahun lalu,” kata Mandel. “Tetapi sekarang Anda memiliki tiga sensor tambahan yang terletak di bagian mobil yang terkena dampak dan sekarang harus Anda ganti.”

Sementara itu, bakat di bidang reparasi mobil masih langka. Pandemi COVID-19 telah memperburuk kelangkaan yang sudah berlangsung lama.

Pada tahun 2019, rata-rata tarif tenaga kerja untuk perbaikan kurang dari $50 per jam di Amerika Serikat, menurut Mitchell. Pada akhir tahun 2023, jumlahnya mendekati $60. Sebagian besar peningkatan ini terjadi pada tahun 2022 dan 2023.

Karena semakin sedikit orang yang mengendarai mobil mereka selama tahun-tahun Covid, permintaan akan perbaikan pun berkurang. Teknisi meninggalkan industri untuk mencari pekerjaan lain.

Pandemi ini juga menyebabkan kenaikan harga suku cadang. Gangguan pengiriman berkontribusi terhadap peningkatan ini.

Pada tahun 2022, harga suku cadang impor dari pembuat mobil naik 10%, dan suku cadang purnajual naik 17%, dibandingkan dengan tingkat inflasi tahunan biasanya sebesar 0% hingga 4%.

Banyak orang di industri otomotif percaya bahwa biaya tidak dapat terus meningkat pada tingkat seperti ini. Industri ini mengalami transformasi terbesar dalam 100 tahun terakhir – dari bahan bakar bensin menjadi listrik, dari mesin menjadi digital.

READ  Google, CEO Facebook Peringatkan Dodgers, Apa Artinya

“Jika kita ingin harga mobil terjangkau, perawatannya harus terjangkau,” kata Alan Amici, presiden dan CEO Pusat Penelitian Otomotif. “Dan biaya perbaikannya harus terjangkau, jika tidak kita akan melihat penurunan penjualan mobil. Jadi menurut saya produsen mobil akan mempunyai insentif untuk mengurangi biaya tersebut.”

Tonton video untuk mempelajari lebih lanjut.