Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan anggota dewan Tesla mengatakan dia tidak akan memilih paket gaji Musk sebesar  miliar

Mantan anggota dewan Tesla mengatakan dia tidak akan memilih paket gaji Musk sebesar $56 miliar

Mantan ketua komite audit Tesla dan investor terkemuka dalam usaha teknologi bersih mengatakan dia tidak akan mendukung paket gaji Elon Musk sebesar $56 miliar, dan dia memahami mengapa investor lain akan memberikan suara menentang proposal gaji CEO minggu depan.

“Dengar, Elon telah melakukan pekerjaan yang fenomenal. Dia membangun salah satu perusahaan paling transformatif di era ini. Namun untuk meminta kenaikan gaji sebesar $55 miliar pada saat yang tepat, Anda telah melewatkan angka triwulanan, memperlambat pertumbuhan, dan memberhentikan 15% tenaga kerja.” “Setidaknya, ini arogan.”

Hal ini menurut Steve Westley, yang berbicara di CNBC pada hari Kamis. Dia menjabat sebagai dewan direksi Tesla dari tahun 2007 hingga 2010 dan merupakan mantan Pengawas Keuangan dan CFO Negara Bagian California. Westley pernah menjabat sebagai dewan direksi dua dana pensiun terbesar di negara bagian itu, CalSTRS dan CalPERS, yang berinvestasi lebih dari $500 miliar.

Kenyataannya adalah “sejumlah besar dana pensiun di dunia,” termasuk yang ada di California, “kemungkinan besar akan memilih tidak,” kata Westley, seraya menambahkan bahwa minggu depan akan terjadi “drama besar, dan semua orang akan menyaksikannya.” “

Para pemegang saham Tesla akan memutuskan pemungutan suara berisiko tinggi pada paket gaji Musk, yang bernilai $56 miliar pada tingkat tertinggi. Pada bulan Januari, hakim membatalkan kompensasinya Karena masalah tata kelola, dewan direksi Tesla meminta pemegang saham untuk meratifikasinya untuk kedua kalinya pada rapat pemegang saham tahunan minggu depan. Dewan juga meminta investor untuk mendukung pemindahan negara bagian perusahaan dari Delaware ke Texas, tempat Tesla berkantor pusat.

Basis investor Tesla terdiri dari campuran investor institusi besar termasuk Vanguard Group, yang memiliki 7,2%, dan Blackrock, yang memiliki 5,9%. Menurut laporan pemegang saham Tesla tahun 2024. Musk juga memiliki saham yang signifikan di perusahaan tersebut serta sejumlah investor individu kecil yang telah dibujuk Tesla melalui pengumuman dan acara. Investor telah memposting di media sosial ketika mereka memberikan suara pada saham mereka dan menawarkan saran kepada orang lain tentang bagaimana memastikan mereka memberikan suara pada waktu rapat. Investor besar lainnya secara terbuka memihak Musk.

READ  Prediksi: 3 saham yang akan melebihi nilai Apple 3 tahun dari sekarang

banteng Tesla lama, Cathie Wood, Diterbitkan Kamis pada X “Tidak ada eksekutif lain yang sejajar dengan pemegang saham seperti Musk.” Wood menulis bahwa, berdasarkan paket gaji yang akan dipilih pada minggu depan, Musk akan bekerja tanpa bayaran sejak 2018. Wood, pendiri, CEO dan kepala investasi Ark Investment Management, mengatakan pemegang saham yang ada juga akan mendapat manfaat dari lima gaji lainnya. atau lebih tahun dengan Musk sebagai pemimpinnya.

“Bagaimana pemegang saham bisa meninggalkan paket gaji mereka setelah Elon dan para pemegang saham sudah mengambil risiko yang terkait dengan kebangkitan Tesla dan mengalahkan mobil terlaris di dunia? Tidak bermoral!” tulis kayu.

Namun, ada investor lain yang mendukung Westley. Profitabilitas dan pertumbuhan melambat karena kenaikan pesat Tesla antara tahun 2018 dan 2021, kata pendiri Westly Group. Selain itu, pemegang saham khawatir dengan kemampuan perusahaan untuk menghadirkan Tesla berbiaya rendah dengan kemampuan mengemudi mandiri penuh.

“Fakta di lapangan telah berubah, dan saya pikir itulah sebabnya kita akan melihat pemegang saham kembali dengan perspektif yang sangat berbeda,” kata Westley.

Mengenai apakah Musk akan tetap bertahan di produsen kendaraan listrik tersebut jika proposal tersebut gagal mendapatkan dukungan mayoritas, Westley mengatakan masih belum jelas.

“Jika Anda bertanya kepada saya satu atau dua tahun lalu apakah Elon akan meninggalkan Tesla, saya akan menjawab tidak dalam sejuta tahun lagi,” katanya. “Sekarang, kemungkinan itu menjadi sedikit lebih ambigu, kita lihat saja nanti.”

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Berlangganan buletin Eye on AI untuk terus mendapat informasi tentang bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.