Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Titik buta di SUV, van, dan van berbahaya bagi kesehatan pejalan kaki

Titik buta di SUV, van, dan van berbahaya bagi kesehatan pejalan kaki

Perbesar / Pengemudi berbelok ke kiri di persimpangan.

ImageJami / Getty Images

Ini adalah waktu yang berbahaya untuk berada di jalan-jalan Amerika, dan ini terutama benar jika Anda berjalan kaki.

Jumlah kematian pejalan kaki di jalan kita telah meningkat lebih dari 50 persen dalam satu dekade, dan sepertinya begitu Mungkin tahun lalu lebih buruk Dari 2020. Masalahnya rumit, dengan desain jalan, standar pelatihan mengemudi yang buruk dan penegakan hukum lalu lintas yang tidak memadai yang berkontribusi pada tingginya angka kematian.

Tetapi Studi baru oleh Institut Asuransi untuk Keselamatan Jalan Raya (IIHS) menemukan mengapa pengemudi dari beberapa jenis kendaraan cenderung menabrak pejalan kaki secara tidak proporsional. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa mobil lebih aman untuk pejalan kaki daripada truk ringan, kategori payung yang mencakup SUV, van, dan van (kecil atau lainnya). Ada spekulasi bahwa bagian depan yang tinggi dari kendaraan ini cenderung merusak pejalan kaki.

Studi IIHS mengidentifikasi faktor lain. Wen Ho, Insinyur Transportasi Senior IIHS dan Wakil Presiden untuk Penelitian di Institut Ilmu Kesehatan Internasional, Jessica Cecchino, melihat data tabrakan dari North Carolina (dari 2010 hingga 2018) dan data dari Sistem Pelaporan Analisis Fatalitas Nasional, atau FARS, ( dari 2014 hingga 2018) untuk mencoba memahami masalahnya.

Karolina utara

Data dari North Carolina (yang mengecualikan kendaraan non-penumpang), menunjukkan, mungkin tidak mengejutkan, bahwa 63,6 persen dari 5.505 tabrakan kendaraan tunggal dan pejalan kaki di persimpangan terjadi di penyeberangan. Mayoritas kecelakaan ini – 37,6 persen – terjadi saat mobil berbelok.

Data menunjukkan bahwa pengemudi truk pickup, van, truk dan SUV lebih mungkin menabrak pejalan kaki ketika berbelok ke kiri melalui jalur di persimpangan daripada orang yang mengendarai mobil. Tetapi pengemudi pickup tidak lebih atau kurang mungkin untuk menabrak pejalan kaki daripada pengendara dalam skenario lain di persimpangan (kendaraan berjalan lurus melintasi trotoar pejalan kaki, kendaraan berbelok ke kanan melalui penyeberangan, atau pejalan kaki bergegas ke jalan).

READ  Musk mengatakan dia tidak bisa mendapatkan pengadilan yang adil di California, dan dia menginginkan Texas

Dalam 7.628 tabrakan non-persimpangan, pengemudi minivan, truk, van, dan SUV lebih mungkin menabrak orang yang berjalan di sepanjang jalan daripada pengendara, dengan pickup lebih mungkin.

Ksatria

Antara 2014 dan 2018, FARS mencatat 5.797 kecelakaan persimpangan fatal yang melibatkan satu kendaraan penumpang dan satu pejalan kaki, dengan 14.148 kecelakaan lainnya di lokasi non-persimpangan.

Di persimpangan, data FARS menunjukkan persentase yang lebih tinggi dari kecelakaan yang melibatkan pejalan kaki yang menyeberang jalan oleh pengemudi yang tidak berbelok (53,9 persen), diikuti oleh pejalan kaki yang terbunuh saat menyeberang jalan oleh pengemudi yang berbelok. Dari dua belokan tersebut, 75,5 persen terjadi pada belokan kiri. Di sini, data menunjukkan bahwa kendaraan truk ringan secara signifikan terwakili dalam kecelakaan belok kiri. Pengemudi pikap dan SUV juga memiliki peluang yang jauh lebih tinggi daripada mobil atau minivan untuk membunuh pejalan kaki saat berjalan lurus atau berbelok ke kanan melalui persimpangan penyeberangan.

Untuk kecelakaan fatal tanpa persimpangan dengan pejalan kaki, data nasional menunjukkan hal yang sama seperti di North Carolina — jalan setapak adalah yang paling mematikan bagi pejalan kaki, diikuti oleh orang-orang yang berjalan atau berlari di sepanjang jalan. Sekali lagi, pengemudi truk pickup dan SUV memiliki peluang yang jauh lebih tinggi untuk membunuh pejalan kaki atau berlari di sepanjang jalan daripada pengendara, dan tidak ada perbedaan antara jenis kendaraan dalam kecelakaan yang menewaskan pejalan kaki yang melaju di jalan.

mengapa?

IIHS mengidentifikasi kemungkinan penyebabnya – pilar A yang lebih besar dan lebih tebal (penopang yang membingkai kaca depan dan menopang bagian depan atap). “Ada kemungkinan bahwa ukuran, bentuk, dan lokasi pilar-A yang menopang atap di kedua sisi kaca depan dapat menyulitkan pengemudi kendaraan besar ini untuk melihat pejalan kaki yang menyeberang ketika mereka berbelok,” kata Hu.

READ  The Fed menaikkan suku bunga setengah poin karena bank sentral memasuki fase baru

Ironisnya, masalahnya mungkin sebagian dari pembuatan IIHS. Saat Ars mengunjungi pusat uji tabrak IIHS pada 2019Organisasi itu bangga dengan fakta bahwa industri otomotif telah menanggapi tes rollover yang paling ketat. Untuk melindungi penumpang selama rollover, OEM harus memperkuat pilar A mereka untuk melewatinya. Ini menghasilkan mobil yang lebih aman bagi penumpangnya, tetapi dengan mengorbankan jarak pandang yang buruk – dan mungkin lebih banyak kematian pejalan kaki.