Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Industri minyak goreng siap menghadapi masa sulit karena ekspor Indonesia dilarang

Industri minyak goreng India telah melalui masa-masa sulit sejak Indonesia melarang sepenuhnya ekspor minyak sawit dan turunannya. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan penurunan ekspor yang berkelanjutan selama seminggu terakhir.

Pekan lalu, industri minyak goreng diguncang berita pelarangan total minyak sawit dan turunannya dari Indonesia. Namun, pemerintah Indonesia segera mengklarifikasi bahwa larangan itu hanya berlaku untuk minyak sawit ketika diizinkan untuk mengirimkan minyak sawit mentah (CPO) dan minyak sawit RPD. Pakar industri menunjukkan bahwa larangan Indonesia tidak akan banyak mempengaruhi pasar India.

Awal pekan ini, pemerintah Indonesia memberlakukan larangan ekspor, termasuk minyak sawit CPO dan RBP. Menurut laporan agensi, ini terutama dilakukan untuk memastikan bahwa konsumen Indonesia mendapatkan lemak goreng dengan harga yang wajar.

Indonesia memproduksi 470 juta ton minyak di seluruh dunia dan merupakan produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia. Dari jumlah tersebut, sekitar 220 lakh ton diekspor sementara India sendiri mengimpor 39,61 lakh ton. Malaysia adalah eksportir utama India lainnya yang membeli 38,59 lakh ton dari negara tersebut. Dari 120-130 lakh ton impor minyak goreng negara itu, minyak sawit menyumbang 60 persen.

Karena India sangat bergantung pada impor, jika ada gangguan pasokan akan mempengaruhi harga domestik. Minyak sawit digunakan terutama di unit penyedap industri yang sudah terhuyung-huyung dari kenaikan harga gandum. Kenaikan harga biskuit dan makanan lezat lainnya tidak dikesampingkan oleh banyak industri karena situasi saat ini.

Atul Chaturvedi, presiden Asosiasi Pelarut dan Ekstraktor (SEA) – badan tertinggi produsen minyak nabati – mengatakan keputusan itu pasti akan berdampak di India. “Ini akan berdampak serius karena Indonesia memasok sekitar 3-3,5 juta ton minyak per bulan. Malaysia tidak bisa mengimbangi. Pertanyaan sejuta dolar adalah berapa lama mereka bisa bertahan,” katanya.

READ  5 berita teratas yang menyebabkan kegemparan di antara pembaca Indonesia kami di tahun 2021

Pembengkakan Inflasi makanan di negara ini meningkat pada 8 persen yang mengkhawatirkan. Harga minyak goreng mengkhawatirkan karena semua harga diperdagangkan di sekitar Rs 160-170 per liter di pasar eceran. Dengan Indonesia melarang minyak sawit, kemungkinan menjembatani kesenjangan antara harga bunga matahari dan minyak kedelai lainnya kini menjadi kenyataan.

Bhushan Sharma, Direktur Riset Crisil, berbicara tentang pencabutan embargo ekspor menyusul penurunan harga domestik Indonesia ke level tertentu.

Sumber industri mengatakan keputusan untuk melarang ekspor Indonesia terutama ditujukan untuk menahan inflasi minyak yang dirasakan oleh warganya. Ini merupakan upaya ketiga pemerintah Indonesia untuk mengendalikan inflasi minyak domestik. Sebelumnya, pihaknya telah memerintahkan 30 persen kuota ekspor dijual di dalam negeri. Permintaan minyak sawit untuk produksi biodiesel meningkat karena kenaikan harga bahan bakar.

Chaudhary Niyogi, CEO Oil Palm Godrej Acrovet Ltd., mengatakan larangan itu tidak akan berlangsung lama.

“Tapi May terlihat sangat positif. Premi untuk minyak sulingan kedelai dan bunga matahari lebih rendah daripada minyak sawit. Prospek harga keseluruhan akan kuat dari Agustus-September; Yaitu sampai panen berikutnya datang ke pasar. Kondisi saat ini akan meningkatkan moral petani atas tanaman minyak dan memicu ekspansi yang cepat di negara-negara penghasil minyak utama. Akibatnya, kami memperkirakan produktivitas akan lebih baik dalam dua tahun terakhir, yang mencerminkan pengembalian yang lebih tinggi bagi petani dengan tanaman dewasa, ”katanya.