Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lukisan gua tertua di Indonesia di dunia menampilkan gambar babi dan manusia

Lukisan gua tertua di Indonesia di dunia menampilkan gambar babi dan manusia

Di langit-langit gua batu kapur di pulau Sulawesi, Indonesia, para ilmuwan sebelumnya menemukan karya seni yang menggambarkan tiga sosok manusia berinteraksi dengan babi hutan.

Peneliti menggunakan pendekatan ilmiah baru untuk menentukan umur minimum lukisan yang baru ditemukan di dalam gua Liang Karambuang di wilayah Maros-Bangep provinsi Sulawesi Selatan. lukisan.

“Metode ini merupakan kemajuan yang signifikan dibandingkan metode lain dan harus merevolusi penanggalan seni cadas di seluruh dunia,” kata Maxim Aubert, pakar arkeologi di Universitas Griffith di Australia dan salah satu pemimpin penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal tersebut. Alam.

Pemandangan tersebut didominasi oleh representasi seekor babi hutan berukuran 36 inci kali 15 inci (92 cm kali 38 cm), berdiri tegak dengan tiga sosok manusia kecil, dicat dengan satu warna pigmen merah tua. Ada gambar babi lainnya di dalam gua.

Para peneliti menafsirkan lukisan itu sebagai sebuah adegan naratif, yang menurut mereka menjadikannya bukti tertua mengenai penceritaan dalam seni.

“Tiga sosok mirip manusia dan sosok babi tidak digambarkan dengan jelas secara terpisah di bagian terpisah pada panel seni cadas,” kata arkeolog Universitas Griffith Adam Broom, salah satu pemimpin penelitian.

“Sebaliknya, abstraksi dari tokoh-tokoh tersebut – bagaimana mereka berhubungan satu sama lain – dan cara mereka berinteraksi jelas-jelas disengaja, dan menyampaikan kesan tindakan yang jelas. Ada sesuatu yang terjadi di antara tokoh-tokoh ini. Sebuah cerita. Tentu saja, kami tidak melakukannya. Aku tidak tahu cerita apa itu,” Broome menambahkan. .

Para peneliti menggunakan metode penanggalan yang sama untuk menilai kembali usia lukisan gua Sulawesi lainnya dari situs Liang Bulu’ Sibang 4, yang juga menggambarkan adegan naratif, kali ini menggambarkan sosok separuh manusia, separuh hewan sedang berburu babi dan kerbau kerdil. Usianya setidaknya 48.000 tahun, 4.000 tahun lebih awal dari perkiraan sebelumnya.

READ  Kamar Dagang Indonesia-Korea mencoba mengembangkan sektor baru

“Kita, sebagai manusia, mendefinisikan diri kita sebagai spesies yang suka bercerita, dan ini adalah bukti kuno bahwa kita melakukan hal tersebut,” kata Aubert.

Dalam lukisan Liang Karambuang, hubungan antara sosok mirip manusia dengan babi, salah satu spesies yang masih menghuni pulau tersebut, terbilang samar.

“Dua sosok ini sedang memegang semacam benda, dan satu sosok sepertinya sedang menjangkau ke arah wajah babi. Sosok lainnya diposisikan terbalik tepat di atas kepala babi,” kata Broome.

Sedikit yang diketahui tentang pencipta lukisan gua Sulawesi. Aubert mengatakan lukisan-lukisan itu mungkin lebih tua dari usia minimum yang ditentukan oleh tes baru, dan gelombang pertama Homo sapiens melanda wilayah tersebut, akhirnya mencapai Australia sekitar 65.000 tahun yang lalu, dan bermigrasi keluar Afrika.

Sejauh ini, lukisan gua tertua yang diketahui setidaknya berusia 45.500 tahun di Gua Liang Tedongng di Sulawesi.

Para peneliti mengatakan lukisan Liang Karambuang merupakan lukisan gua paling awal yang diketahui di Eropa, yang paling awal ada di El Castillo di Spanyol, yang berasal dari sekitar 40.800 tahun yang lalu.

Ada lukisan stensil tangan dari gua Maltraviso di Spanyol yang menurut beberapa ilmuwan berasal dari sekitar 64.000 tahun yang lalu dan dikaitkan dengan Neanderthal. Ilmuwan lain membantah usia lukisan tersebut, dengan alasan bahwa lukisan tersebut diciptakan oleh Homo sapiens.

“Penemuan seni gua yang sangat kuno di Indonesia ini telah lama dianggap menunjukkan bahwa Eropa bukanlah tempat kelahiran seni gua. Bercerita adalah bagian yang jauh lebih kuno dalam sejarah manusia, dan sejarah seni pada khususnya, dibandingkan yang diketahui sebelumnya,” kata Broome.

“Seni cadas Sulawesi awal tidaklah ‘sederhana’,” tambah Aubert. “Ini sangat maju dan menunjukkan kapasitas mental masyarakat pada saat itu.”

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.