Februari 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan pertahanan India-Rusia mengincar kesepakatan rudal senilai $200 juta dengan india

Perusahaan pertahanan India-Rusia mengincar kesepakatan rudal senilai $200 juta dengan india

  • Brahmos mengharapkan kesepakatan Indonesia tahun ini-CEO
  • Ini menargetkan pesanan lanjutan $ 300 juta dari Filipina
  • Sanksi terhadap Rusia tidak mempengaruhi produksi -CEO

NEW DELHI, 15 Maret (Reuters) – Brahmos Aerospace India berharap untuk menutup kesepakatan tahun ini untuk menjual rudal jelajah supersonik india senilai setidaknya $200 juta, kata kepala eksekutifnya, karena bertujuan untuk memperluas kehadirannya di Asia Tenggara. Di hari Rabu.

BrahMos, perusahaan patungan antara India dan Rusia, menandatangani kesepakatan luar negeri pertamanya tahun lalu dengan penjualan rudal anti-kapal berbasis pantai senilai $375 juta ke Filipina—bagian dari rencana Perdana Menteri India Narendra Modi untuk melipatgandakan ekspor pertahanan.

Perusahaan sedang dalam negosiasi yang berlarut-larut dengan Indonesia dan rincian ukuran dan jadwal kesepakatan potensial tidak diungkapkan sebelumnya.

CEO Bramos Aerospace Atul D. Rane mengatakan dia sedang dalam pembicaraan dengan Jakarta untuk kesepakatan senilai antara $200 juta dan $350 juta.

“Saya punya tim di Jakarta sekarang,” kata Rane kepada Reuters dalam sebuah wawancara, menambahkan bahwa kesepakatan itu bisa dilakukan dalam waktu satu tahun. “Pasukan keamanan Indonesia sangat tertarik.”

Pembaruan Terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Seorang juru bicara Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto pada hari Rabu menolak untuk segera berkomentar, mengatakan dia perlu memverifikasi informasi terlebih dahulu.

BrahMos juga menargetkan pesanan lanjutan senilai sekitar $300 juta dengan Filipina, di mana misilnya dijadwalkan akan dikirim ke Korps Marinir Filipina mulai akhir 2023, kata Rane.

“Filipina sendiri telah mengindikasikan kepada kami bahwa ini adalah pemecah kebekuan,” kata Rane tentang penjualan tahun 2022. “Mereka melihat lebih banyak sistem.”

Seorang juru bicara Departemen Pertahanan Nasional Filipina tidak segera menanggapi permintaan komentar.

READ  15 Perusahaan Startup Terbaik Indonesia dan Pemasarnya

Pengeluaran pertahanan

Menanggapi peningkatan kehadiran angkatan laut China di dan sekitar Laut China Selatan, Indonesia dan Filipina telah meningkatkan pengeluaran untuk senjata dan peralatan militer lainnya, menurut data dari firma intelijen pertahanan Jane’s.

Investasi Indonesia dalam memperoleh senjata baru meningkat hampir 28% pada tahun 2021 dan 69% pada tahun 2022, sementara Filipina meningkat sebesar 29% pada tahun 2021 dan 40% pada tahun 2022 – jauh di atas rata-rata Asia Tenggara, data menunjukkan. .

“Sengketa teritorial dengan China menjadi perhatian utama sebagian besar negara Asia Tenggara karena mereka mengarahkan anggaran pertahanan mereka untuk memenuhi kebutuhan keamanan,” kata Akash Pratim Deparma, analis ruang dan pertahanan di GlobalData.

Sebagian besar pembelian militer baru di Asia Tenggara berasal dari pemasok tradisional termasuk AS, Prancis, dan Rusia, tetapi India – importir pertahanan terbesar di dunia – dan BrahMos sedang mencoba membuat terobosan.

“Kami sudah maju untuk memasarkan ke setiap negara di Asia Tenggara baik dari Pemerintah India maupun Pemerintah Rusia,” ujar Rane.

BrahMos didirikan melalui perjanjian antar pemerintah pada tahun 1998 sebagai usaha patungan antara Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan yang dikelola negara India dan NPO Mashinostroyenia Rusia.

Rane mengatakan sanksi Barat atas agresi Rusia di Ukraina tidak mempengaruhi produksi atau perencanaan BrahMos.

Meskipun rudal BrahMos masih bergantung pada komponen dan bahan mentah Rusia, persentase input lokal telah meningkat menjadi 70% dari 15% pada awal inisiatif, kata Rane.

Pelaporan oleh Devajyot Ghoshal, pelaporan tambahan oleh Ananda Theresia di Jakarta dan Karen Lema di Manila; Editing oleh Emilia Cihtol-Madaris

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.