Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liverpool, lini tengah area penalti dan tempat yang cocok untuk Dominic Szoboszlay musim depan

Liverpool, lini tengah area penalti dan tempat yang cocok untuk Dominic Szoboszlay musim depan

Ada dua pertanyaan utama tentang membangun kembali lini tengah Liverpool musim panas ini: Siapa yang akan membentuknya, dan formasi apa yang dibeli klub?

Lebih khusus lagi, apakah Jurgen Klopp akan kembali ke sistem tradisional 4-3-3 atau melanjutkan formasi 3-Box-3 di mana Liverpool menyelesaikan musim ini.

Penambahan Dominik Szoboszlai tampaknya memberikan kejelasan lebih karena pemain berusia 22 tahun itu terlihat cocok dengan peran No. 10 di sayap kanan lini tengah.

Anda sudah dapat membayangkan seberapa baik Liverpool dapat membangun diri mereka dalam sistem seperti itu, dengan Alexis Mac Allister – kedatangan musim panas besar lainnya sejauh ini – bekerja bersamanya.

Tidak mengherankan jika manajer Jurgen Klopp sangat terkesan. Digambarkan sebagai tipe pemain yang tepat yang ditargetkan Liverpool: muda (22), memasuki puncak karirnya, dengan banyak pengalaman baik di dalam negeri maupun internasional, dan karakteristik yang tepat seperti kepemimpinan dan kedewasaan.

Bermain di lini tengah persegi bukanlah hal baru bagi Szoboszlai karena ia menjalani operasi di sisi kanan formasi 4-2-2-2 Marco Rose di Leipzig pada 2022-23.

Salah satu alasan utama Liverpool tertarik dengan pemain internasional Hongaria itu adalah kemampuannya memainkan peran berbeda dalam sistem yang berbeda. Dia bisa beroperasi sebagai No. 8 dan No. 10 dan di kedua sisi, tapi dia secara alami adalah seorang gelandang serang.

Pengintai Liverpool telah menjadi pengamat yang tajam selama beberapa tahun dan keyakinannya adalah bahwa dia dapat menambah kecepatan dan keahlian di sepertiga akhir sebagai gelandang sayap, sembilan palsu dan nomor 10, yang dipandang sebagai posisi terbaiknya.

“Sejujurnya, tidak masalah bagi saya – saya ingin berada di lapangan,” katanya dalam wawancara pertamanya dengan media klub. Tapi tentu saja setiap orang memiliki situasi mereka sendiri. Tentu saja gelandang serang di usia sepuluh tahun. Saya bisa bermain dengan dua lusin, di kiri, di kanan, dan di samping juga. Saya hanya ingin bermain.”

READ  Jim Thorpe dipulihkan sebagai satu-satunya pemenang medali emas Olimpiade 1912

Setelah penambahan McAllister bulan lalu untuk mengisi peran sisi kiri No. 10 dan hubungan berkelanjutan dari Jefren Thuram dari Nice dan Romeo Lafia dari Southampton, yang menjadi No. bersaing dengan.

Jordan Henderson telah ditunjuk untuk peran untuk menyelesaikan musim, tetapi itu adalah peran yang secara alami tidak sesuai dengan kekuatannya.

Pemain internasional Inggris itu kehadiran yang penting karena kepemimpinan dan pemahaman taktisnya – dan itu membantu, mengingat Liverpool mempelajari sistem seiring berjalannya waktu.

Namun, kurangnya kreativitas dan kontribusi golnya terlihat jelas dalam peran lini tengah yang lebih maju. Menurut FBref, tujuh dari delapan game terbaik Henderson berada di posisi ketiga ofensif setelah pergantian sistem.

Pergi lebih dalam

Dominic Zuboszlai: Teknisi serbaguna yang ideal untuk Liverpool

Henderson belum mencetak gol dan hanya mencatatkan tiga assist dalam 43 pertandingan di semua kompetisi, yang artinya jika dibandingkan dengan 10 gol Szoboszlai dan 13 assist dalam 46 penampilan. Ini bukan untuk mengkritik Henderson, yang bermain lebih dalam dari peran No. 10 di sebagian besar musim, tetapi dia bukan pemain internasional Inggris.

Henderson adalah pemain kunci dalam segitiga sisi kanan Liverpool bersama Mohamed Salah dan Trent Alexander-Arnold. Sisi kanan No. 8 Liverpool selalu lebih tinggi dari pemain No. 8 sisi kiri tetapi terlebih lagi di lini tengah area penalti.

Sistem baru mengubah rotasi posisi antara ketiga pemain dan mengharuskan gelandang untuk mengisi posisi terlebar dari ketiganya lebih sering daripada tidak, dengan Alexander-Arnold bermain paling sempit.

Grafik di bawah ini menunjukkan touch map Henderson dari 10 pertandingan terakhir musim lalu dan menyoroti berapa kali pemain berusia 33 tahun itu melayang melebar untuk menerima bola.

Meskipun Szoboszlai sering bermain sebagai gelandang kanan dalam formasi 4-2-2-2 atau 4-2-3-1 Leipzig musim lalu, Anda tidak akan mengklasifikasikannya sebagai pemain sayap lapangan. Sebaliknya, dia adalah gelandang serang kreatif yang menarik bola melebar – bagian penting dari peran singkat bermain 10 kanan di lini tengah berbentuk kotak.

READ  Portland Trail Blazers berjuang keras, terdegradasi ke Oklahoma City Thunder di rumah

Dalam contoh melawan Ottensen ini, Szoboszlai mengambil bola dari kanan dan melewati bek terdekat.

Dia melaju ke dalam kotak, mencapai byline sebelum menawarkan potongan kecil kepada rekan setimnya.

Demikian pula, ketika Leipzig berlari ke depan, Szoboszlai menjaga performa tim…

… dan berlari ke saluran yang tepat untuk kembali memberikan potongan register kecil.

Hal ini tidak hanya melintas dengan bagian penting dari kreativitasnya, tetapi dia memamerkan kecerdasannya melalui kemampuannya untuk berulang kali melakukan umpan dan rekan setim yang tepat.

Selama dua musim terakhir, Szoboszlai telah menciptakan 161 peluang, tim RB Leipzig tertinggi, dan 99 di antaranya berasal dari permainan terbuka – dengan Christopher Nkunku, sekarang di Chelsea, satu-satunya rekan setim yang mencetak lebih banyak (132) dari permainan terbuka.

Szoboszlai juga menghasilkan angka xG assist tertinggi kelima di Bundesliga (7,72), di mana 5,97 di antaranya berasal dari permainan terbuka.

Dia rata-rata melakukan 5,5 gerakan menciptakan tembakan per 90 menit – dua tindakan ofensif yang mengarah langsung ke tembakan, seperti mengoper, menembak, dan melakukan pelanggaran – yang tertinggi di tim Leipzig dan jauh lebih tinggi daripada pemain Liverpool mana pun di skuad . Liga Premier musim lalu dengan Harvey Elliott (4.19), Salah (3.83) dan Alexander-Arnold (3.82) menjadi tiga besar.

Ia ahli dalam menemukan kantong-kantong kosong, dan kemudian mampu menggerakkan bola dengan cepat, atau mendorong bola ke depan. Dia unggul dalam momen transisi, yang ideal untuk sistem Liverpool, dan kualitas teknisnya memungkinkan dia untuk tampil dengan kaki cepat dan passing yang berat.

Dalam contoh ini, Szoboszlai memperoleh kepemilikan dan pertobatan, dan melaju di pertahanan lawan.

READ  Balapan jalanan nascar chicago 2024: pembaruan langsung

Tunggu saat yang tepat, tahan pertahanan, dan masuki Nkunku.

Orang Prancis itu menyelesaikan pergerakan dengan chip yang akurat.

Dalam contoh lain, dia sabar dan tetap berada di tempatnya saat bola dimainkan ke striker Andre Silva.

Penyerang Portugis mengoper bola ke Szoboszlai, yang mengarahkan bek sayap ke arahnya…

… dan menyelinap ke posisi bek kanan, Mehmet Semakan.

Anda hampir bisa membayangkan langkah yang sama tetapi mengganti Silva dan Simakan dengan Cody Gakpo dan Salah.

Selain kreativitasnya, ada tembakan jarak jauhnya yang terkenal, yang akan berguna melawan tim-tim yang dalam. Lawan yang khawatir dapat disingkirkan dari posisinya jika mereka harus menutupnya, membuka jalur umpan di sekitar area penalti.

Metrik tekanan dan pertahanan Szoboszlai yang tinggi telah meningkat saat dia mendapatkan lebih banyak pengalaman dan dia harus cocok dengan filosofi serangan balik Liverpool, bahkan jika beberapa peluang harus dicadangkan untuk kekuatan Liga Premier dan sistem Klopp yang terkenal tangguh.

Absennya Henderson, yang merupakan lini pertahanan yang andal di sisi kanan, menimbulkan pertanyaan tentang perlindungan di jalur kanan di depan bek tengah sayap kanan Ibrahima Konate. Henderson sangat baik dalam mengisi kekosongan. Szoboszlai perlu mengerahkan kemampuan atletisnya untuk melakukan hal yang sama dan memberikan kebebasan kepada Salah dan Alexander-Arnold untuk tampil.

Ini tentu akan menjadi masalah besar yang harus dihadapi Liverpool di kamp pelatihan pramusim mereka di Jerman minggu depan. Untuk saat ini, teka-teki lini tengah mereka hampir selesai dan mereka sekarang memiliki dua pemain muda yang menarik untuk dibuat Klopp agar sesuai dengan visinya tentang era baru klub.

(Foto atas: Ronny Hartmann/AFP via Getty Images)