Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lionel Messi mengokohkan tempatnya di antara yang hebat setelah memenangkan duel epik melawan Kylian Mbappe

Lionel Messi mengokohkan tempatnya di antara yang hebat setelah memenangkan duel epik melawan Kylian Mbappe



CNN

Sekarang tidak ada argumen. Sekarang seharusnya tidak ada diskusi.

dengan cara yang paling dramatis dan menegangkan yang bisa dibayangkan, Lionel Messi Akhirnya dia memegangnya Piala Dunia Bersamanya, dia mengokohkan tempatnya di grup sepak bola hebat bersama mereka Diego Maradona Dan pelet.

Finalnya sama bagusnya dengan sepak bola. Gim untuk segala usia dengan akhir fantasi.

kangen kamu Kylian Mbappekedua bintang laga tersebut berhasil meraih hasil terbaik Piala Dunia terakhir dalam sejarah. Sepak bola mungkin merupakan permainan tim, tetapi itu adalah pertarungan memperebutkan hadiah antara dua pemain yang akan dikenang sebagai yang terhebat sepanjang masa.

Mbappe mencetak gol yang menakjubkan, menjadikannya orang kedua dalam sejarah yang melakukannya di final Piala Dunia, dan memenangkan Ballon d’Or – diberikan kepada pencetak gol terbanyak turnamen – tetapi gagal dalam upayanya untuk bertahan sendirian. trofi untuk Prancis.

Di usianya yang baru 23 tahun, penampilan impresif Mbappe telah mengukuhkan statusnya sebagai masa depan olahraga. Dia sekarang telah mencetak empat gol di putaran final Piala Dunia, terbanyak oleh pemain mana pun dalam sejarah, dan sama dengan Pele dengan total 12 gol Piala Dunia. Dia memiliki cukup waktu untuk mengalahkan pencetak gol terbanyak Piala Dunia sepanjang masa Miroslav Klose dengan 16 gol.

Tapi untuk semua sejarah yang diciptakan Mbappe pada malam yang ajaib dan terang di Doha, ini adalah final untuk Messi. Kapten Argentina itu belum siap menyerahkan obor.

Pemain berusia 35 tahun itu tampil cemerlang tanpa henti sepanjang turnamen ini, bermain dengan kekuatan dan tekad baja yang berasal dari keyakinan bawaan bahwa trofi ini adalah takdirnya, sebuah perpisahan Piala Dunia yang luar biasa yang ditulis dengan bintang-bintang.

Setelah Gonzalo Montiel melakukan tendangan penalti kemenangan, Messi berlutut dan membenamkan wajahnya di tangannya. Saat itu selalu begitu Dia akhirnya memimpikannya di sini.

Rekan-rekannya berbondong-bondong ke arahnya, berlutut untuk memeluk kapten mereka; Mereka ingin memenangkan ini sebanyak yang mereka inginkan untuk diri mereka sendiri.

Mereka berdiri bersama dan menuju ke arah penggemar yang memujanya untuk bergabung dalam perayaan. Diperkirakan sekitar 40.000 penggemar Argentina melakukan perjalanan ke Qatar dan secara vokal mendukung mereka sepanjang turnamen.

Para pemain mengibarkan bendera Argentina di atas bahu dan diikatkan di pinggang, melompat serempak dengan dinding kemeja putih dan biru di tribun utama Stadion Lusail.

Mereka harus bersabar dan menanggung patah hati mereka sejak terakhir kali memenangkan Piala Dunia pada tahun 1986, tetapi itu pantas untuk ditunggu.

Rekan setim Messi bergabung dengannya dalam perayaan.

Messi melompat untuk hidup dalam waktu tiga menit di Stadion Lusail, mengambil bola di kantong ruang antara lini tengah dan pertahanan Prancis dan segera melakukan tendangan voli melebar ke kiri ke jalur Angel Di Maria.

Ini menghasilkan peluang pertama permainan – dengan Messi juga sekali lagi mengambil bagian di antara penonton, bertukar umpan cepat di tepi area penalti – tetapi pertahanan terakhir dan bendera wasit mencegah Julián Alvarez mendapatkan tampilan yang bersih.

Bukan rahasia lagi bahwa memenangkan Piala Dunia bersama Argentina telah menjadi impian seumur hidup Messi, berbatasan dengan obsesi.

Meskipun tidak ada keraguan bahwa Messi, pada usia 35 tahun, memperlambat kekuatannya yang mendekati manusia super yang mulai berkurang, masih ada beberapa momen di Piala Dunia ini dengan kecemerlangan yang ajaib dan konyol yang biasa dilihat oleh para penggemar. tahun-tahun.

Golnya melawan Meksiko dan assistnya melawan Belanda dan Kroasia tidak diragukan lagi merupakan salah satu golnya yang paling berkesan dalam seragam Argentina dan membantu menyeret tim itu ke final, memberi penyihir muda itu satu kesempatan terakhir untuk memenangkan trofi yang paling dia dambakan.

Rekan setim Messi merayakannya bersamanya setelah mencetak gol pembuka.

Pada menit ke-23, Messi mendapat kesempatan untuk mengukuhkan namanya dalam sejarah dengan momen menentukan lainnya dalam karirnya, setelah kesalahan canggung oleh Othmani Dembele menjatuhkan Di Maria di dalam area penalti.

Kemudian, Messi melangkah untuk melakukan tendangan penalti, menjadi satu-satunya orang yang mencetak gol di babak penyisihan grup, babak 16 besar, perempat final, semifinal, dan final Piala Dunia tunggal, menurut Opta. Tepat ketika Anda berpikir tidak ada lagi rekor untuk dipecahkan, Messi menemukan yang lain.

Dia juga pemain dengan skor tertinggi kedua di final, dan dengan penampilannya yang ke-26 di Piala Dunia, tidak ada pemain pria yang tampil di banyak pertandingan Piala Dunia. Penampilannya juga membuatnya mendapatkan Sepatu Emas, serta penghargaan Pemain Terbaik turnamen tersebut.

Untuk semua kemampuannya yang luar biasa dan konyol, penalti mungkin satu-satunya bagian utama dari permainan yang telah diperjuangkan Messi selama bertahun-tahun, dengan banyak yang hilang pada kesempatan besar.

Tapi itu tidak mempengaruhi kepercayaan dirinya, saat dia bangkit dan dengan ceroboh menggulirkan bola ke sudut, mengirim Hugo Lloris ke arah yang salah.

Dia juga berperan dalam gol kedua Argentina yang luar biasa, memimpin serangan balik yang menghasilkan gol Di Maria dengan gerakan kecil yang menyenangkan di dekat Julián Alvarez.

Bahkan Messi bergabung dengan tugas bertahan untuk Argentina, melacak dan mencopet Randall Kolo Mane, yang dimasukkan oleh Dider Deschamps dalam pergantian ganda yang mengejutkan sebelum paruh waktu.

Bahkan penggemar Argentina yang paling bersemangat dan optimis pun tidak dapat memimpikan babak pertama sebaik – dan langsung – seperti Messi dan rekan satu timnya.

Tampaknya mustahil bahwa ini bisa menjadi tim yang sama yang mengejutkan Arab Saudi dalam pertandingan grup pembuka – penampilan yang begitu tanpa kepribadian dan hati sehingga banyak yang bertanya-tanya apakah Argentina akan lolos dari grup.

Messi meraih sanjungan para penggemar setelah dia mencetak tendangan penalti.

Namun seiring berjalannya turnamen, Argentina dan Messi menjadi lebih baik.

Dengan setiap penampilan yang lewat, setiap momen keajaiban Messi, para penggemar mulai percaya bahwa naskahnya telah ditulis, bahwa bocah lelaki dari Rosario itu akan mengakhiri karir Piala Dunianya – katanya ini akan menjadi yang terakhir – dengan cara terhebat yang bisa dibayangkan. Namun, hanya sedikit yang bisa mengharapkan akhir yang dramatis.

Seiring berlalunya babak kedua, para pendukung Argentina di dalam stadion dan puluhan juta penonton di seluruh dunia semakin yakin bahwa ini akan benar-benar menjadi kemenangan rutin, puncak dari mimpi seumur hidup.

Namun, sehebat Argentina, Prancis juga sama mengecewakannya. Per Opta, ini adalah pertama kalinya sejak 1966, ketika statistik mulai disusun, sebuah tim gagal mencatatkan tembakan ke gawang di paruh pertama final.

Piala Dunia Argentina Stefano Pozzibon

Fans di Argentina membodohi reporter saat merayakan kemenangan Piala Dunia mereka

Itu adalah kinerja yang secara historis buruk dari Prancis dan Mbappe. Sampai tidak, itu.

Dalam 90 detik yang mustahil, Prancis bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk menyamakan kedudukan dan, mungkin di momen yang paling bisa diprediksi, Mbappe-lah yang mencetak dua gol.

Yang pertama adalah penalti rendah, dibor cukup keras untuk berdiri di pojok bawah, meski ada tangan Aimee Martinez, dan yang kedua tendangan voli yang bagus setelah menerima umpan dari Marcus Thuram.

Nasib Messi kejam, karena dia bertanggung jawab untuk memberikan bola, yang berujung pada gol penyama kedudukan Prancis. Setelah menyeret timnya ke ambang keabadian, kesalahan Messi membuktikan bahwa itu memang fatal.

Namun, masih ada lagi yang akan datang.

Messi mendapatkan momennya, gol keduanya, setelah Lloris menyelamatkan gawang Lautaro Martinez – itu adalah gol ke-98 Messi dalam seragam Argentina, dan tidak diragukan lagi merupakan gol terbesarnya hingga saat ini.

Tapi tetap saja, Prancis, khususnya Mbappe, tak kunjung finis.

Messi mendapat satu-satunya trofi yang menghindarinya dalam karirnya.

Striker PSG melangkah setelah Montiel memblok lengannya dan mengubur penalti kedua untuk membawa final yang luar biasa ini ke adu penalti.

Sudah sepantasnya jika Messi dan Mbappe sama-sama mencetak penalti setelah menghasilkan salah satu duel terbaik yang pernah ada dalam olahraga ini, tetapi lebih banyak aksi heroik dari Martinez di gawang Argentina memastikan bahwa Messilah yang mengangkat trofi.

Sejak dia cukup umur untuk menendang bola, keinginan terbesar Messi adalah memenangkan Piala Dunia bersama Argentina. Itu tidak pernah mudah, tetapi dengan tekad yang kuat dia akhirnya mewujudkan impian seumur hidupnya.

READ  Trail Blazers Menandatangani Agen Gratis Gary Payton II Dengan MLE