November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

LANGSUNG: Liz Truss mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri, kaum konservatif bergegas menggantikannya

LANGSUNG: Liz Truss mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri, kaum konservatif bergegas menggantikannya

LONDON – Bagi Liz Truss, akhir datang Kamis pada pertemuan Kamis siang dengan anggota senior Partai Konservatif. Tapi nasib Ms Truss sebagai perdana menteri hampir disegel tiga minggu lalu ketika mata uang dan pedagang obligasi menanggapi program fiskal barunya dengan meledakkan pound dan aset keuangan Inggris lainnya.

Keputusan pasar yang cepat, menggagalkan agenda pemotongan pajak Ms Truss, menghancurkan kredibilitasnya, merusak reputasi Inggris dengan investor, menaikkan suku bunga hipotek, mendorong sterling mendekati paritas dengan dolar AS dan memaksa Bank of England untuk campur tangan. untuk mendukung obligasi Inggris.

Penolakan itu, yang diukur dengan perubahan imbal hasil obligasi dan nilai tukar yang tiada duanya, lebih penting daripada kepergian para menteri kabinet Nyonya Truss atau kekhawatiran anggota parlemen konservatif yang pada akhirnya membuat posisinya tidak dapat diterima.

Karena alasan ini, para pemimpin dunia, yang didera dengan tantangan ekonomi, menyaksikan gejolak Inggris hanya dengan kesenangan, mengkhawatirkan stabilitas Inggris sendiri. Suku bunga, biaya energi dan inflasi meningkat di seluruh dunia. Kerusuhan buruh menyebar melintasi perbatasan. Dana pensiun non-Inggris kemungkinan besar akan dihadapi Tekanan keuangan yang sama yang melanda Inggris. Hal terakhir yang diinginkan para pemimpin adalah agar masalah Nyonya Truss menjadi pertanda negara lain.

“Saya berharap Inggris Raya akan menemukan stabilitas lagi dan bergerak maju, sesegera mungkin,” kata Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang baru-baru ini memperbaiki hubungan dengan Truss setelah dia menolak untuk memanggilnya teman atau musuh pada musim panas lalu. Ini bagus untuk kami, dan untuk Eropa kami.”

diatribusikan padanya…Henry Nicols/Reuters

Para ekonom mengatakan Ms. Truss benar untuk mengatakan bahwa pasar didorong oleh tren global yang lebih luas daripada pemotongan pajak. Bank-bank sentral di seluruh dunia menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi, yang dipicu oleh peningkatan permintaan karena meredanya pandemi virus corona dan harga gas naik karena perang Rusia di Ukraina.

READ  Rusia mengklaim telah mengambil kendali penuh atas Mariupol

“Masalahnya bukan hanya Truss, tetapi Anda seharusnya tahu bahwa kesalahan untuk segala sesuatu datang dari kawasan itu,” kata Kenneth Rogoff, profesor ekonomi Harvard dan peneliti dalam gejolak keuangan.

“Apa yang benar-benar mengkhawatirkan sekarang adalah bahwa situasi di Inggris ‘mungkin menjadi kengerian di tambang batu bara karena suku bunga global terus meningkat, terutama karena tidak akan turun dalam waktu dekat,'” katanya.

Nyonya Truss telah lama dikenal sebagai pemberontak dan misionaris pasar bebas dalam tradisi Margaret Thatcher dan Ronald Reagan. Proposal pemotongan pajaknya menempatkannya di antara para pemimpin ekonomi utama yang berjuang melawan inflasi. Tapi dia tidak meminta maaf karena telah menyinggung doktrin ekonomi atau ekspektasi pasar keuangan dalam mengejar visinya tentang “pajak rendah, pertumbuhan tinggi” Inggris.

“Tidak semua orang akan mendukung perubahan,” kata Truss seminggu yang lalu pada pertemuan tahunan Partai Konservatif, meskipun salah satu pemotongan pajak yang dia rencanakan, untuk orang-orang berpenghasilan tinggi, telah dibatalkan. “Tetapi semua orang akan mendapat manfaat dari hasilnya: pertumbuhan ekonomi dan masa depan yang lebih baik.”

Para ahli mengatakan kesalahan perhitungan kotor perdana menteri adalah keyakinan bahwa Inggris dapat menantang daya tarik pasar dengan melewati pemotongan pajak besar-besaran, tanpa pemotongan pengeluaran yang sesuai, pada saat inflasi dua digit melonjak dan suku bunga melonjak.

“Itu adalah kombinasi dari kebijakan fiskal yang salah pada waktu yang salah – meminjam ketika harga tinggi daripada meminjam, seperti pada 2010, ketika mereka rendah,” kata Jonathan Portes, profesor ekonomi dan kebijakan publik di King’s College London.

Dia mengutip apa yang dia sebut “sabotase institusional” oleh Ms Truss, dan khususnya cara dia dan Menteri Keuangan yang digulingkan, Kwasi Quarting, melanggar kebiasaan dengan mengumumkan pemotongan pajak tanpa membuat mereka diawasi oleh kontrol keuangan pemerintah, Kantor Anggaran Tanggung jawab.

READ  Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri

Dalam hal itu, katanya, Truss mengikuti jejak pendahulunya, Boris Johnson, yang mengundurkan diri sebagai perdana menteri hanya tiga bulan lalu setelah serangkaian skandal yang menyebabkan penarikan massal para menterinya.

diatribusikan padanya…Olly Scarf/AFP – Getty Images

Manuver anggaran Carting telah membuat banyak orang di pasar curiga bahwa pemerintah terlibat dalam beberapa jenis penipuan keuangan, yang pasti akan membutuhkan pinjaman besar-besaran untuk menutupi kesenjangan anggaran yang diperkirakan mencapai £72 miliar ($81,5 miliar).

Mr Kwarteng, yang mempelajari sejarah krisis keuangan sebagai mahasiswa PhD di Universitas Cambridge, menolak pembalikan negatif di pasar keuangan sebagai fenomena sementara. Seperti Mrs. Truss, dia percaya pada perubahan yang mengganggu. Bersama-sama mereka berada di antara penulis “Britannia Unchained,” sebuah manifesto revolusi gaya pasar bebas di Inggris setelah Brexit. Antara lain, penulis Inggris menggambarkan mereka sebagai “di antara pengangguran terburuk di dunia”.

Belum jelas kapan, atau bahkan apakah, Inggris dapat sepenuhnya pulih dari periode gejolak politik dan ekonomi ini. Pada hari Kamis, ketika berita pengunduran diri Ms Truss menyebar, pound naik terhadap dolar dan imbal hasil obligasi pemerintah Inggris turun.

Hampir semua pemotongan pajak yang direncanakan oleh pemerintah telah dibatalkan, dan perdana menteri berikutnya, terlepas dari kebijakannya, tidak akan punya pilihan selain mengejar kebijakan pemotongan pengeluaran dan disiplin fiskal yang ketat. Beberapa takut kembali ke penghematan suram Perdana Menteri David Cameron di tahun-tahun setelah krisis keuangan 2008.

“Rishi atau orang lain dapat menstabilkan kapal dan menenangkan pasar,” kata Prof Ports, mengacu pada Rishi Sunak, mantan kanselir yang tidak berhasil melawan Ms Truss dan mungkin berusaha untuk menggantikannya. “Tapi sulit untuk melihat bagaimana, mengingat keadaan Konservatif, bagaimana perdana menteri Tory dapat memperbaiki kerusakan dalam jangka panjang.”

READ  Pengadilan Rusia menghukum pengkritik Kremlin Navalny atas penipuan

Sebagian besar kerusakan ini terjadi pada reputasi pasar Inggris yang dulu sangat baik. Para ekonom mulai menyebut Inggris pada saat yang sama dengan negara-negara yang salah arah secara finansial seperti Italia dan Yunani. Mantan Menteri Keuangan AS Lawrence Summers mengatakan kepada Bloomberg News, “Saya sangat menyesal untuk mengatakannya, tetapi saya pikir Inggris bertindak seperti pasar negara berkembang yang mengubah diri mereka menjadi pasar yang tenggelam.”

Ini adalah kemunduran sederhana untuk sebuah negara yang pada tahun 2009 mengumumkan dana darurat $1,1 triliun untuk menyelamatkan ekonomi global.

“Jika Anda seorang manajer dana AS, Anda tidak akan menempatkan Inggris dalam kategori super-aman yang mungkin Anda miliki sebelumnya,” kata Jonathan Powell, yang menjabat sebagai kepala staf Perdana Menteri Tony Blair. “Ini bukan tentang kedudukan Inggris di dunia, tetapi dalam kategori apa kami menempatkan diri kami.”