Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Parlemen Eropa diguncang skandal korupsi di Qatar

Parlemen Eropa diguncang skandal korupsi di Qatar

Parlemen Eropa berada di tengah penyebaran skandal korupsi setelah polisi Belgia menyita uang tunai 600.000 euro dan menahan dua anggota parlemen sebagai bagian dari penyelidikan internasional atas tuduhan bahwa tuan rumah Piala Dunia Qatar berusaha membeli pengaruh.

Seorang hakim Belgia mendakwa empat orang yang tidak disebutkan namanya pada hari Minggu dengan “partisipasi dalam organisasi kriminal, pencucian uang, dan korupsi” setelah beberapa penangkapan dan penggeledahan rumah selama akhir pekan, termasuk dua anggota parlemen dan keluarga mantan anggota parlemen di Italia.

Tuduhan terhadap anggota parlemen telah menyebabkan pengunduran diri mereka dan penangguhan pemungutan suara parlemen untuk memberikan perjalanan bebas visa warga negara Qatar ke blok tersebut, yang dijadwalkan minggu depan.

Para anggota parlemen mengungkapkan keterkejutannya atas penangkapan keempat orang tersebut – dan terkait penahanan anggota keluarga mantan anggota Parlemen Eropa, yang diduga ditawari cuti senilai €100.000 oleh warga Qatar. Aktivis mengkritik “budaya impunitas” di Parlemen.

Tuduhan datang Qatar Ini menjadi pusat perhatian dunia, karena pertandingan semifinal Piala Dunia akan diadakan minggu depan. Pertandingan tersebut adalah puncak dari turnamen yang telah lama diincar negara Teluk itu, tetapi negara itu telah memberlakukan pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas sikapnya terhadap hak-hak gay, perlakuan terhadap pekerja migran, dan penggunaan kekayaannya untuk meningkatkan perannya di dunia.

Kantor Kejaksaan Federal Belgia mengatakan pihaknya mencurigai “pihak ketiga dalam posisi politik dan/atau strategis di Parlemen Eropa telah membayar sejumlah besar uang atau memberikan hadiah besar untuk mempengaruhi keputusan Parlemen”.

Jaksa sebelumnya mengatakan bahwa penyelidik polisi Belgia mencurigai “negara teluk” berusaha mempengaruhi Parlemen. Seorang pejabat yang mengetahui penyelidikan tersebut mengonfirmasi bahwa negara yang dimaksud adalah Qatar.

READ  Desain uang kertas untuk Raja Charles III diresmikan oleh Bank of England | Bank Inggris

Doha telah menolak segala tuduhan pelanggaran. “Setiap asosiasi pemerintah Qatar dengan tuduhan yang dilaporkan tidak berdasar dan sangat menyesatkan,” kata seorang pejabat.

Sementara pihak berwenang Belgia belum menyebutkan nama tersangka, Eva Kaili, wakil presiden Parlemen Eropa, telah dicopot dari tugasnya di badan legislatif serta keanggotaannya di PASOK, partai sosialis Yunani.

Kylie, mantan pembaca berita TV, membela catatan hak asasi manusia Qatar bulan lalu di parlemen, memuji negara itu sebagai “pelopor hak-hak pekerja” atas keputusannya menghapus sistem sponsor bagi pekerja migran.

Dituduh bahwa anggota Parlemen Eropa lainnya berusaha untuk mendiskriminasi Qatar “dan menuduh siapa pun yang berbicara kepada mereka atau terlibat dengan mereka [in] Korupsi, tapi mereka tetap mengambil gas.” Kylie tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Jaksa Italia menambahkan bahwa Antonio Panziri, kepala organisasi non-pemerintah yang berbasis di Brussel dan mantan anggota Parlemen Eropa, ditahan di ibu kota Belgia, sementara istri dan putrinya ditahan di Bergamo berdasarkan surat perintah penangkapan Eropa.

Kedua wanita Italia itu menyangkal tuduhan tersebut, menurut pengacara mereka. Panziri tidak menanggapi permintaan komentar.

Panziri, yang saat itu menjadi anggota Parlemen Eropa, adalah orang pertama yang dihubungi Qatar, menurut penyelidik Italia, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Beberapa mantan pejabat UE, termasuk Federica Mogherini, mantan kepala kebijakan luar negeri blok tersebut, dan mantan Perdana Menteri Prancis Bernard Cazeneuve, telah mengundurkan diri dari dewan kehormatan LSM Panzieri, Fighting Impunity.

Partai Rakyat Eropa kanan-tengah, kelompok politik terbesar di Parlemen Eropa, mengatakan “terkejut” tentang penyelidikan korupsi dan bahwa “tidak ada batu yang terlewat”.

Anggota parlemen Italia Dino Giarusso mengatakan bahwa pejabat Qatar telah menghubungi dia dan beberapa anggota parlemen lainnya di Brussel beberapa kali sejak 2019. “Mereka berharap untuk meningkatkan reputasi negara, terutama menjelang Piala Dunia sepak bola,” kata Giaruso.

READ  FBI dan Departemen Keamanan Dalam Negeri Peringatkan Pejabat AS tentang Kemungkinan Serangan Siber Rusia Terkait dengan Invasi ke Ukraina

Transparency International, sebuah kelompok anti-korupsi, mengatakan lembaga-lembaga UE membutuhkan regulator etika independen.

“Selama beberapa dekade, Parlemen telah membiarkan budaya impunitas berkembang, dengan campuran aturan dan kontrol keuangan yang longgar dan kurangnya pengawasan moral yang independen (atau memang ada),” kata Michel van Holten, direkturnya, mantan MEP Michel van Holten.

Pelaporan tambahan oleh Eleni Varviziotti di Athena dan Simon Kerr di Dubai